Buat tapak

Vatican: 'tidak serius' kebimbangan terhadap kesihatan Benedict XVI

Vatikan mengatakan pada hari Isnin bahawa masalah kesihatan Benedict XVI tidak serius, walaupun paus emeritus menderita penyakit yang menyakitkan.

Pejabat akhbar Vatikan menyatakan, menurut setiausaha peribadi Benedict, Uskup Agung George Ganswein, "keadaan kesihatan paus emeritus tidak memprihatinkan, kecuali keadaan seorang 93 tahun yang sedang melalui fasa yang paling akut yang menyakitkan, tetapi tidak serius, penyakit ".

Surat kabar Jerman Passauer Neue Presse (PNP) melaporkan pada 3 Ogos bahawa Benedict XVI menghidap erysipelas wajah, atau herpes zoster wajah, jangkitan kulit bakteria yang menyebabkan ruam merah yang menyakitkan.

Ahli biografi Benedict Peter Seewald memberitahu PNP bahawa mantan paus itu "sangat rapuh" sejak dia kembali dari lawatan kakaknya, Msgr. Georg Ratzinger, di Bavaria pada bulan Jun. Georg Ratzinger meninggal dunia pada 1 Julai.

Seewald melihat Benedict XVI di kediamannya di Vatikan di biara Mater Ecclesia pada 1 Ogos untuk memberikannya salinan biografi terbaharu paus yang telah bersara itu.

Wartawan mengatakan bahawa, walaupun sakit, Benedict optimis dan mengatakan bahawa dia dapat menyambung semula tulisannya jika kekuatannya kembali. Seewald juga mengatakan bahawa suara bekas paus itu sekarang "hampir tidak terdengar".

PNP juga melaporkan pada 3 Ogos bahawa Benediktus memilih untuk dikebumikan di bekas makam St John Paul II di ruang bawah tanah Basilika Santo Petrus. Tubuh paus Polandia dipindahkan ke puncak basilika ketika dia dikanonkan pada tahun 2014.

Seperti John Paul II, Benedict XVI menulis sebuah bukti rohani yang dapat diterbitkan setelah kematiannya.

Setelah lawatan empat hari paus ke Bavaria pada bulan Jun, Uskup Rudolf Voderholzer dari Regensburg menggambarkan Benedict XVI sebagai seorang lelaki "dalam keadaan lemah, pada usia tuanya dan dalam kesenangannya".

"Bercakap dengan suara yang rendah dan hampir berbisik; dan jelas mengalami kesukaran untuk mengartikulasikan. Tetapi fikirannya jelas; ingatannya, hadiah gabungannya yang luar biasa. Untuk hampir semua proses kehidupan seharian, ia bergantung pada bantuan orang lain. Ia memerlukan banyak keberanian tetapi juga kerendahan hati untuk meletakkan diri anda di tangan orang lain dan menunjukkan diri anda di depan umum, ”kata Voderholzer.

Benedict XVI mengundurkan diri dari kepausan pada tahun 2013, dengan alasan usia yang semakin meningkat dan penurunan yang menyukarkan pelaksanaan kementeriannya. Dia adalah paus pertama yang mengundurkan diri dalam hampir 600 tahun.

Dalam surat yang diterbitkan di sebuah surat khabar Itali pada bulan Februari 2018, Benedict menyatakan: "Saya hanya dapat mengatakan bahawa pada akhir penurunan kekuatan fizikal yang perlahan, secara dalaman saya berada di rumah ziarah".