Buat tapak

Medjugorje: dibebaskan dari dadah dia sekarang menjadi imam

Saya gembira selagi saya dapat memberi kesaksian kepada anda semua tentang "kebangkitan" hidup saya. Sering kali, ketika kita berbicara tentang Yesus yang hidup, Yesus yang dapat disentuh dengan tangan kita, yang mengubah hidup kita, hati kita kelihatan begitu jauh, di awan, tetapi saya dapat bersaksi bahawa saya telah mengalami semua ini dan dilihat juga berlaku dalam kehidupan banyak orang muda. Saya hidup lama, sekitar 10 tahun, seorang tahanan dadah, dalam kesendirian, dalam peminggiran, tenggelam dalam kejahatan. Saya mula mengambil ganja ketika berusia lima belas tahun. Semuanya bermula dengan pemberontakan saya terhadap segalanya dan semua orang, dari muzik yang saya dengarkan mendorong saya ke arah kebebasan yang salah, saya mula membuat sambungan sesekali, kemudian saya beralih ke heroin, akhirnya ke jarum! Selepas sekolah menengah, gagal belajar di Varazdin, Croatia, saya pergi ke Jerman tanpa tujuan tertentu. Saya mula tinggal di Frankfurt tempat saya bekerja sebagai tukang batu, tetapi saya tidak berpuas hati, saya mahukan lebih banyak, saya mahu menjadi seseorang, mempunyai banyak wang. Saya mula mengedar heroin. Wang mula memenuhi poket saya, saya menjalani kehidupan yang berkelas, saya mempunyai segalanya: kereta, gadis, masa yang baik - impian klasik Amerika.

Sementara itu, heroin mengambil alih saya semakin banyak dan mendorong saya lebih rendah dan lebih rendah, ke arah jurang. Saya melakukan banyak perkara untuk mendapatkan wang, saya mencuri, berbohong, tertipu. Pada tahun lalu yang dihabiskan di Jerman, saya hidup secara harfiah di jalanan, tidur di stesen kereta api, lari dari polis, yang sekarang mencari saya. Lapar semasa saya, saya memasuki kedai-kedai, mengambil roti dan salami dan makan semasa saya berlari. Memberitahu anda bahawa tidak ada juruwang yang menyekat saya lagi sudah cukup untuk membuat anda memahami bagaimana rupa saya. Saya baru berusia 25 tahun, tetapi saya sangat letih dengan kehidupan, sehingga saya hanya mahu mati. Pada tahun 1994 saya melarikan diri dari Jerman, saya kembali ke Croatia, ibu bapa saya menemui saya dalam keadaan seperti ini. Saudara-saudara saya segera menolong saya memasuki komuniti, pertama di Ugljane berhampiran Sinji dan kemudian di Medjugorje. Saya, bosan dengan segalanya dan hanya mahu berehat sebentar, masuk, dengan semua rancangan baik saya ketika hendak keluar.

Saya tidak akan melupakan hari ketika, untuk pertama kalinya, saya bertemu Ibu Elvira: Saya mempunyai tiga bulan komuniti dan saya berada di Medjugorje. Ketika berbicara di kapel kepada kami anak-anak lelaki, dia tiba-tiba menanyakan soalan ini kepada kami: "Siapa di antara kamu yang ingin menjadi anak lelaki yang baik?" Semua orang di sekitar saya mengangkat tangan mereka dengan gembira di mata mereka, di wajah mereka. Sebaliknya saya sedih, marah, saya sudah memikirkan rancangan saya yang tidak ada kaitan dengan menjadi baik. Namun, pada malam itu, saya tidak dapat tidur, saya merasa berat di dalam diri saya, saya ingat pernah menangis secara diam-diam di bilik mandi dan pada waktu pagi, semasa solat rosario, saya faham bahawa saya juga ingin menjadi baik. Roh Tuhan telah menyentuh hati saya dengan mendalam, berkat kata-kata sederhana yang diucapkan oleh Ibu Elvira. Pada awal perjalanan komuniti saya banyak menderita kerana rasa bangga saya, saya tidak mahu menerima kegagalan.

Suatu malam, di persaudaraan Ugljane, setelah mengatakan banyak pembohongan mengenai kehidupan masa lalu saya untuk kelihatan berbeza daripada yang sebenarnya, dengan kesakitan saya memahami betapa buruknya darah saya yang memasuki darah saya, bertahun-tahun hidup dalam dunia dadah. Saya sampai pada tahap yang saya tidak tahu ketika saya mengatakan yang sebenarnya dan ketika saya berbohong! Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, walaupun dengan susah payah, saya merendahkan harga diri, saya meminta maaf kepada saudara-saudara dan setelah itu saya merasa sangat gembira kerana telah membebaskan diri dari kejahatan. Yang lain tidak menilai saya, sebaliknya, mereka lebih menyayangi saya; Saya merasa "lapar" untuk saat-saat pembebasan dan penyembuhan ini dan saya mulai bangun pada waktu malam untuk berdoa, untuk meminta kekuatan Yesus untuk mengatasi ketakutan saya, tetapi di atas segalanya untuk memberi saya keberanian untuk berkongsi kemiskinan saya dengan orang lain, mood dan perasaan saya. Di hadapan Yesus, Ekaristi kebenaran mulai berjalan di dalam diri saya: keinginan mendalam untuk menjadi berbeza, untuk menjadi teman Yesus. Hari ini saya mendapati betapa hebat dan indahnya pemberian persahabatan yang benar, indah, bersih, telus; Saya berjuang untuk dapat menerima saudara-saudara sebagaimana adanya, dengan kekurangan mereka, untuk menyambut mereka dengan aman dan memaafkan mereka. Setiap malam saya bertanya dan saya meminta Yesus mengajar saya untuk mengasihi sebagaimana dia mengasihi.

Saya menghabiskan bertahun-tahun di Komuniti Livorno, di Tuscany, di sana, di rumah itu, saya berkesempatan bertemu dengan Yesus berkali-kali dan mendalami pengetahuan saya sendiri. Lebih-lebih lagi dalam tempoh itu, saya banyak menderita: saudara, sepupu, rakan saya berperang, saya merasa bersalah atas semua yang telah saya lakukan kepada keluarga saya, atas semua penderitaan yang disebabkan, kerana saya berada dalam komuniti dan mereka berperang. Di samping itu, ibu saya jatuh sakit pada masa itu dan meminta saya pulang. Itu adalah pilihan yang sukar, saya tahu apa yang dilalui oleh ibu saya, tetapi pada masa yang sama saya tahu bahawa keluar dari komuniti akan menjadi risiko bagi saya, itu terlalu awal dan saya akan menjadi beban berat bagi ibu bapa saya. Saya berdoa sepanjang malam, saya meminta Tuhan agar ibu saya memahami bahawa saya bukan sahaja miliknya, tetapi juga anak lelaki yang saya tinggal bersama. Tuhan melakukan keajaiban itu, ibu saya faham dan hari ini dia dan seluruh keluarga saya sangat gembira dengan pilihan saya.

Setelah empat tahun berkomunikasi, tiba masanya untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan hidup saya. Saya merasa semakin jatuh cinta kepada Tuhan, kehidupan, komuniti, dengan anak lelaki yang saya kongsi hari-hari saya. Pada mulanya, saya berfikir untuk belajar psikologi, tetapi semakin dekat dengan kajian ini, semakin banyak ketakutan saya, saya perlu pergi ke landasan, untuk keperluan hidup. Oleh itu, saya memutuskan untuk belajar teologi, semua ketakutan saya hilang, saya merasa semakin bersyukur kepada Komuniti, kepada Tuhan sepanjang masa dia datang menemui saya, kerana telah merobek saya dari kematian dan membesarkan saya, kerana telah membersihkan saya, memakaikan saya kerana membuat saya memakai pakaian parti. Semakin saya melanjutkan pelajaran, semakin 'panggilan' saya menjadi jelas, kuat, berakar pada diri saya: Saya mahu menjadi imam! Saya ingin memberikan hidup saya kepada Tuhan, untuk melayani Gereja dalam Komuniti Bilik Atas, untuk menolong anak-anak lelaki. Pada 17 Julai 2004 saya ditahbiskan sebagai imam.