Buat tapak

Sistem Vatikan rasmi mengadu "dominasi, penyerahan" untuk agama

Kardinal Brazil João Braz de Aviz, pemimpin tertinggi Vatikan dalam kehidupan yang dikuduskan, mengkritik apa yang dikatakannya sebagai keadaan "dominasi" yang sering dilakukan oleh lelaki terhadap wanita di Gereja Katolik dan menekankan perlunya pembaharuan yang lebih mendalam kehidupan beragama di semua peringkat.

"Dalam banyak kes, hubungan antara pria dan wanita yang dikuduskan mewakili sistem hubungan penyerahan dan penguasaan yang sakit yang menghilangkan rasa kebebasan dan kegembiraan, ketaatan yang disalahpahami," kata Braz de Aviz dalam wawancara baru-baru ini.

Braz de Aviz adalah pengawas Kongres Vatikan untuk Institut kehidupan yang dikuduskan dan Pertubuhan kehidupan kerasulan.

Bercakap dengan SomosCONFER, penerbitan rasmi Persidangan Agama Sepanyol, sebuah organisasi payung untuk jemaah agama di Sepanyol, Braz de Aviz menyatakan bahawa dalam beberapa komuniti pihak berkuasa "terlalu berpusat", lebih suka hubungan dengan badan undang-undang atau badan pajak dan yang "kecil" mampu bersabar dan suka bercakap dialog dan kepercayaan. "

Namun, ini bukan satu-satunya isu yang dibahas oleh Braz de Aviz dalam renungannya, yang merupakan sebahagian daripada tinjauan yang lebih besar mengenai kehidupan beragama berikutan desakan Paus Francis untuk memperbaharui struktur yang bertujuan kurang mengikuti model usang dan banyak lagi 'penginjilan.

Banyak skandal dalam komunitas keagamaan dan gerakan awam, kurangnya panggilan ke kehidupan imamat dan keagamaan, sekularisasi yang lebih besar dan tekanan yang lebih besar terhadap penganiayaan dan eksploitasi wanita yang dikuduskan, semuanya telah menyumbang kepada krisis dalaman dalam kehidupan beragama yang baru mula bergaduh.

Di banyak negara di Eropa, Oceania dan Amerika, ada kekurangan panggilan untuk menguduskan hidup, yang "telah berusia banyak dan terluka oleh kurangnya ketekunan," kata Braz de Aviz.

"Mereka yang pergi begitu kerap sehingga Francis menyebut fenomena ini sebagai" pendarahan ". Ini berlaku untuk kehidupan kontekstual lelaki dan wanita, "katanya, sambil memperhatikan bahawa banyak institusi" telah menjadi kecil atau hilang. "

Sehubungan dengan itu, Braz de Aviz mengatakan bahawa perubahan usia, yang sering disebut oleh Paus Fransiskus sebagai "zaman perubahan", telah menyebabkan "kepekaan baru untuk kembali mengikuti Kristus, kepada kehidupan persaudaraan yang tulus dalam masyarakat , untuk pembaharuan sistem, mengatasi penyalahgunaan kuasa dan ketelusan dalam pemilikan, penggunaan dan pentadbiran aset ".

Namun, "model injil lama dan lemah masih menolak perubahan yang diperlukan," untuk memberi kesaksian kepada Kristus dalam konteks dunia moden, katanya.

Mengingat banyak skandal yang meletus dalam beberapa tahun terakhir yang melibatkan para imam, uskup dan pengasas masyarakat yang dikuduskan dan gerakan awam, "banyak lelaki dan wanita yang dikuduskan pada masa ini dalam sejarah berusaha untuk mengenal pasti dengan lebih tepat inti karisma pengasas," Kata Braz de Aviz.

Sebahagian daripada proses ini, katanya, bermaksud mengenal pasti tradisi budaya dan agama "pada masa-masa lain" dan membiarkan dirinya "dipandu oleh kebijaksanaan Gereja dan Magisteriumnya sekarang".

Untuk melakukan ini, katanya, mensyaratkan agar orang-orang yang dikuduskan memiliki "keberanian", atau apa yang disebut oleh Paus Fransiskus sebagai parrhesia, atau keberanian, untuk "mengenal dengan jalan seluruh Gereja".

Braz de Aviz juga merujuk pada rasa "keletihan" yang dialami oleh banyak saudari beragama, dan menjadi topik artikel dalam edisi Julai ekstrak bulanan wanita dari surat kabar Vatikan, Donna, Chiesa, Dunia.

Dalam artikel yang menyoroti tekanan dan juga trauma yang sering dihadapi oleh agama wanita, Sister Maryanne Lounghry, ahli psikologi dan anggota sebuah suruhanjaya penjagaan diri yang baru-baru ini ditubuhkan oleh Kesatuan Umum Umum dan Persatuan Superior Umum, yang mewakili wanita dan lelaki masing-masing beragama, tujuan komisi ini adalah untuk "membina komuniti yang berdaya tahan" dan untuk memecahkan halangan dalam membicarakan topik "pantang larang" seperti penyalahgunaan kuasa dan penderaan seksual.

Salah satu perkara yang dikatakan oleh Lounghry yang dilakukan oleh suruhanjaya itu ialah menulis "kod tingkah laku" supaya orang yang dikuduskan memahami hak, had, kewajiban mereka dan lebih bersedia untuk tugas yang mereka laksanakan.

Bercakap mengenai saudara perempuan yang beragama, yang sering dieksploitasi dan disekat dalam keadaan yang mencerminkan sesuatu seperti kehambaan rumah tangga tanpa cuti dan tanpa gaji, Lounghry mengatakan bahawa "Adalah penting bahawa seorang saudari tahu apa yang dia boleh minta dan apa yang tidak boleh diminta. dia ".

"Setiap orang," katanya, "mesti memiliki kode etik, surat perjanjian dengan uskup atau pastor," kerana perjanjian yang jelas membawa kepada kestabilan yang lebih besar.

"Pekerjaan yang selamat selama setahun memberi saya kedamaian dan ketenangan, selain mengetahui bahawa saya tidak dapat dihantar ke sisi lain dunia pada bila-bila masa atau ketika saya boleh bercuti," katanya sambil menambah, "jika saya tidak tahu hadnya komitmen saya, bagaimanapun, saya tidak dapat mengurangkan tekanan. Tidak mengawal kehidupan anda, tidak dapat merancang, merosakkan kesihatan mental. "

Lounghry mencadangkan mewujudkan standard, seperti gaji, percutian tetap setiap tahun, keadaan hidup yang layak, akses Internet dan tahun cuti setiap beberapa tahun.

"Harus selalu berunding, merasa tidak pernah terdengar, adalah sukar," katanya. "Dengan peraturan yang jelas, mereka mencegah penyalahgunaan dan anda mempunyai cara yang jelas untuk menangani" penyalahgunaan ketika ia berlaku.

Dia juga menekankan perlunya peraturan standard yang jelas dalam biara atau biara mengenai isu-isu seperti perjalanan atau belajar, untuk mengelakkan pilih kasih.

Semua ini, kata Lounghry, akan membantu mewujudkan persekitaran yang lebih yakin yang akan membolehkan saudara perempuan yang dianiaya untuk tampil lebih mudah.

“Sukar difahami ketika seorang kakak didera secara seksual; itu adalah kenyataan harian, tetapi kami tidak membicarakannya dengan rasa malu, "katanya, sambil menegaskan bahawa" seorang saudari harus yakin bahawa jemaah akan dapat membantunya mengekalkan kemampuannya untuk pulih, dengan memahami dan berkongsi. "

Artikel berasingan yang ditulis oleh Sister Bernadette Reis, yang bekerja di Pejabat Akhbar Vatikan, menyatakan bahawa penurunan jumlah wanita yang memasuki kehidupan yang dikuduskan baru-baru ini juga disebabkan oleh perubahan faktor sosial yang pernah menjadikan hidup lebih dikuduskan. menarik, hari ini mereka sudah usang.

Kanak-kanak perempuan tidak lagi perlu dihantar ke biara untuk mendapatkan pendidikan dan wanita muda tidak lagi bergantung pada kehidupan beragama untuk menawarkan mereka peluang belajar dan profesional.

Dalam temu bualnya, Braz de Aviz mengatakan bahawa dalam konteks dunia moden, "amalan banyak tingkah laku mesti berubah" untuk mewujudkan masa "dinamik" pembentukan bagi mereka yang terlibat dalam kehidupan yang dikuduskan.

Dia juga menegaskan bahawa pembentukan adalah proses yang kekal, dengan menyatakan bahawa jurang dalam pembentukan awal atau yang sedang berlangsung "telah memungkinkan pengembangan sikap peribadi yang kurang dikenal dengan kehidupan yang dikuduskan dalam masyarakat, sehingga hubungan tercemar dan menimbulkan kesendirian dan kesedihan".

"Di banyak masyarakat, hanya ada sedikit perkembangan kesadaran bahawa yang lain adalah kehadiran Yesus dan bahawa, dalam hubungan dengan dia yang disayangi di yang lain, kita dapat menjamin kehadirannya yang tetap dalam masyarakat," katanya.

Salah satu perkara pertama yang dikatakan Braz de Aviz yang harus dia usulkan semula dalam proses pembentukan adalah "bagaimana mengikuti Yesus", dan kemudian bagaimana melatih pengasas dan pendiri.

"Daripada mengirimkan model yang sudah dibuat, Francis mendesak kita untuk membuat proses penting yang ditandai oleh Injil yang membantu kita memasuki kedalaman karisma yang diberikan kepada masing-masing," katanya, menekankan bahawa Paus Francis juga sering menekankan bahawa semua panggilan dipanggil untuk "radikalisme evangelis".

"Dalam Injil, radikalitas ini umum terjadi pada semua panggilan," kata Braz de Aviz, sambil menambahkan bahawa "tidak ada murid" kelas pertama "dan" kelas kedua "yang lain. Perjalanan Injil adalah sama untuk semua orang ".

Namun, pria dan wanita yang dikuduskan memiliki tugas khusus untuk menjalani "gaya hidup yang mengantisipasi nilai-nilai Kerajaan Tuhan: kesucian, kemiskinan dan kepatuhan dalam cara hidup Kristus".

Ini, katanya, bermaksud bahawa "Kami dipanggil untuk kesetiaan yang lebih besar dan masuk bersama seluruh Gereja dalam reformasi kehidupan yang diusulkan dan dilakukan oleh Paus Francis".