Buat tapak

Siapakah Theophilus dan mengapa dua buku Alkitab ditujukan kepadanya?

Bagi kita yang telah membaca Lukas atau Kisah Para Rasul untuk pertama kalinya, atau mungkin kali kelima, kita mungkin telah memperhatikan bahawa orang tertentu disebut pada awalnya, tetapi sepertinya tidak pernah muncul dalam kedua-dua buku tersebut. Sebenarnya, itu tidak terwujud dalam buku Alkitab mana pun.

Oleh itu, mengapa Lukas menyebutkan lelaki Theophilus dalam Lukas 1: 3 dan Kisah 1: 1? Adakah kita melihat buku serupa yang ditujukan kepada orang yang tidak pernah muncul dalam naratif atau satu-satunya pengecualian Theophilus? Dan mengapa kita tidak tahu lebih banyak tentang dia? Tentunya itu paling tidak penting dalam kehidupan Luke jika Luke memutuskan untuk memasukkannya ke dalam dua buku Alkitab.

Dalam artikel ini, kita akan menyelami keperibadian Theophilus, jika dia muncul dalam Alkitab, mengapa Lukas memanggilnya dan banyak lagi.

Siapakah Theophilus?
Adalah sukar untuk mengumpulkan banyak maklumat tentang seorang lelaki hanya dengan dua ayat, yang mana tidak menunjukkan banyak maklumat biografi. Seperti yang disebutkan dalam artikel Got Questions ini, para sarjana telah mengemukakan beberapa teori mengenai keperibadian Theophilus.

Kita tahu, dari gelaran yang diberikan kepada Theophilus, bahawa dia memiliki beberapa kekuasaan, seperti yang dipegang oleh hakim atau gabenor. Sekiranya ini terjadi, maka kita dapat menganggap bahwa Injil sampai pada mereka yang menduduki posisi tinggi selama penganiayaan gereja awal, walaupun, seperti yang ditunjukkan dalam komentar yang disertakan, tidak banyak atasan yang percaya kepada Injil.

Jangan biarkan bahasa menyanjung menipu anda, Theophilus bukan pelindung Luke, melainkan seorang teman, atau seperti yang dicadangkan oleh Matthew Henry, seorang murid.

Nama Theophilus bermaksud "sahabat Tuhan" atau "kekasih Tuhan". Secara keseluruhan, kita tidak dapat secara pasti menyatakan identiti Theophilus. Kami hanya melihatnya secara eksplisit dalam dua ayat, dan petikan-petikan itu tidak memberikan banyak perincian tentangnya, selain kenyataan bahawa dia mempunyai pangkat tinggi atau semacam kedudukan tinggi.

Kita dapat menganggap, dari Lukas yang menyampaikan Injil dan Kitab Kisah kepadanya, bahawa di suatu tempat dia mempercayai Injil dan bahawa dia dan Luke entah bagaimana dekat. Mereka mungkin berkawan atau mempunyai hubungan guru-pelajar.

Adakah Theophilus muncul secara peribadi dalam Alkitab?
Jawapan untuk soalan ini bergantung sepenuhnya pada teori yang anda aturkan. Tetapi jika kita bercakap secara eksplisit, Theophilus tidak akan muncul secara peribadi dalam Alkitab.

Adakah ini bermaksud bahawa ia tidak memainkan peranan penting dalam gereja awal? Adakah ini bermaksud bahawa dia tidak mempercayai Injil? Tidak semestinya. Paulus menyebutkan banyak orang di akhir suratnya yang tidak membuat penampilan fizikal dalam naratif seperti Kisah Para Rasul. Sebenarnya, seluruh buku Filemon ditujukan kepada seorang lelaki yang tidak muncul sendiri dalam akaun Alkitab.

Fakta bahawa ia terdapat dalam Alkitab, dengan nama sebenarnya, sangat penting. Bagaimanapun, orang kaya yang berpaling dengan sedih dari ajaran Yesus tidak pernah disebut namanya (Matius 19).

Setiap kali seseorang dalam Perjanjian Baru memberi nama, mereka bermaksud pembaca pergi ke orang itu untuk ujian, kerana mereka adalah saksi mata sesuatu. Luke, sebagai sejarawan, melakukannya dengan teliti secara terperinci, terutama dalam Kitab Kisah Para Rasul. Kita harus menganggap bahawa dia tidak membuang nama Theophilus secara tidak tepat.

Mengapa Lukas dan Kisah Doa ditujukan kepada Theophilus?
Kita boleh mengajukan soalan ini mengenai banyak buku Perjanjian Baru yang tampaknya didedikasikan atau ditujukan kepada satu orang atau yang lain. Bagaimanapun, jika Alkitab adalah firman Tuhan, mengapa sebilangan penulis mengarahkan buku-buku tertentu kepada orang-orang tertentu?

Untuk menjawab soalan ini, mari kita lihat beberapa contoh Paulus dan siapa yang dia baca di akhir buku yang ditulisnya.

Dalam Roma 16, dia menyambut Phoebe, Priscilla, Aquila, Andronicus, Junia, dan lain-lain. Ayat-ayat itu menjelaskan bahawa Paulus bekerja secara peribadi dengan banyak, jika tidak semua, orang-orang ini semasa pelayanannya. Dia menyebut bagaimana sebilangan mereka mengalami penjara bersamanya; yang lain mempertaruhkan nyawa mereka untuk Paul.

Sekiranya kita menganalisis buku-buku Paulus yang lain, kita akan melihat bagaimana dia memberikan ucapan yang serupa kepada mereka yang telah berperanan dalam pelayanannya. Sebahagian daripadanya adalah murid-murid yang dilewatkannya. Yang lain bekerja berdampingan dengannya.

Dalam kes Theophilus, kita mesti menggunakan model yang serupa. Theophilus memainkan peranan penting dalam pelayanan Lukas.

Ramai yang suka mengatakan bahawa dia bertugas sebagai pelindung, menyediakan dana untuk pelayanan Luke. Yang lain telah mendakwa bahawa Theophilus belajar dari Luke sebagai murid. Apa pun masalahnya, seperti yang disebutkan oleh Paulus, Luke memastikan untuk berpaling kepada Theophilus, yang sebagian memberikan sumbangan dalam pelayanan Lukas.

Mengapa kehidupan Theophilus penting bagi Injil?
Bagaimanapun, jika kita hanya mempunyai dua ayat tentangnya, apakah itu berarti dia tidak melakukan apa-apa untuk mempromosikan Injil? Sekali lagi, kita perlu melihat yang disebutkan oleh Paulus. Contohnya, Junia tidak mendapat sebutan lain dalam Alkitab. Ini tidak bermaksud bahawa pelayanan Junia telah sia-sia.

Kita tahu bahawa Theophilus berperanan dalam pelayanan Lukas. Sama ada dia menerima ajaran atau membantu usaha keuangan Luke ketika dia mengumpulkan kesaksian saksi mata, Luke percaya dia pantas disebut dalam Alkitab.

Kita juga dapat mengetahui, dari gelaran Theophilus, bahawa dia memegang jawatan kuasa. Ini bermaksud bahawa Injil meresap ke semua lapisan sosial. Ramai yang menyatakan bahawa Theophilus adalah orang Rom. Sekiranya seorang Rom yang kaya dengan kedudukan tinggi menerima pesan Injil, ini membuktikan sifat Tuhan yang hidup dan aktif.

Ini mungkin memberi harapan kepada orang-orang gereja awal juga. Sekiranya pembunuh Kristus sebelumnya seperti Paulus dan atasan Rom seperti Theophilus dapat jatuh cinta dengan pesan Injil, maka Tuhan dapat memindahkan gunung mana pun.

Apa yang dapat kita pelajari dari Theophilus untuk hari ini?
Kehidupan Theophilus berfungsi sebagai kesaksian kepada kita dalam banyak hal.

Pertama, kita belajar bahawa Tuhan dapat mengubah hati mana-mana orang, tanpa mengira keadaan hidup atau strata sosial. Theophilus benar-benar memasuki naratif dengan kerugian: seorang Rom yang kaya. Orang Rom sudah memusuhi Injil, kerana bertentangan dengan agama mereka. Tetapi seperti yang kita pelajari dalam Matius 19, mereka yang memiliki kekayaan atau kedudukan yang lebih tinggi mengalami kesukaran untuk menerima Injil kerana dalam banyak hal ini berarti menyerahkan kekayaan atau kekuatan duniawi. Theophilus menentang semua kemungkinan.

Kedua, kita tahu bahawa bahkan watak-watak kecil dapat memainkan peranan yang lebih penting dalam kisah Tuhan.Kita tidak tahu bagaimana Theophilus mempengaruhi pelayanan Lukas, tetapi dia cukup berjaya untuk mendapat suara dalam dua buku.

Ini bermakna kita tidak seharusnya melakukan apa yang kita lakukan untuk mendapat perhatian atau pengiktirafan. Sebagai gantinya, kita harus mempercayai rancangan Tuhan untuk kehidupan kita dan siapa yang dapat Dia jalankan semasa kita membagikan Injil.

Akhirnya, kita dapat belajar dari nama Theophilus: "dicintai Tuhan". Setiap daripada kita adalah Theophilus dalam erti kata tertentu. Tuhan mengasihi kita masing-masing dan telah memberi kita peluang untuk menjadi sahabat Tuhan.

Theophilus hanya dapat muncul dalam dua ayat, tetapi ini tidak selalu mengesampingkan peranannya dalam Injil. Perjanjian Baru menyebutkan banyak orang pernah memainkan peranan penting dalam gereja awal. Kita tahu bahawa Theophilus mempunyai kekayaan dan kekuatan tertentu dan bahawa dia mempunyai hubungan dekat dengan Luke.

Tidak kira seberapa besar atau kecil dia memainkan peranan itu, dia menerima dua sebutan dalam kisah terhebat sepanjang masa.