Buat tapak

Sant'Eusebio di Vercelli, Saint of the day untuk 2 Ogos

(c.300 - 1 Ogos 371)

Sejarah Sant'Eusebio di Vercelli
Seseorang mengatakan bahawa jika tidak ada bidah Arya yang menyangkal ketuhanan Kristus, akan sangat sukar untuk menulis kehidupan banyak orang suci awal. Eusebio adalah salah satu pembela Gereja pada masa yang paling sukar.

Dilahirkan di pulau Sardinia, dia menjadi anggota paderi Rom dan merupakan uskup Vercelli pertama yang berdaftar di Piedmont di barat laut Itali. Eusebius juga merupakan orang pertama yang menghubungkan kehidupan monastik dengan pendeta, menubuhkan komuniti paderi keuskupannya dengan alasan bahawa cara terbaik untuk menguduskan umatnya adalah dengan menunjukkan kepada mereka seorang paderi yang terbentuk dalam kebaikan dan hidup dalam komuniti .

Dia dihantar oleh Paus Liberius untuk meyakinkan maharaja untuk mengadakan dewan untuk menyelesaikan masalah Katolik-Aryan. Ketika dia dipanggil ke Milan, Eusebio dengan enggan melanjutkan, memperingatkan bahawa blok Aryan akan mengambil jalannya, walaupun umat Katolik lebih banyak. Dia enggan mengikuti kecaman Saint Athanasius; sebaliknya, dia meletakkan Nicene Creed di atas meja dan menegaskan agar semua orang menandatanganinya sebelum menangani perkara lain. Kaisar memberi tekanan kepadanya, tetapi Eusebius bersikeras pada Athanasius yang tidak bersalah dan mengingatkan maharaja bahawa kekuatan sekular tidak boleh digunakan untuk mempengaruhi keputusan Gereja. Pada mulanya maharaja mengancam akan membunuhnya, tetapi kemudian mengirimnya ke pengasingan di Palestin. Di sana orang Arya menyeretnya ke jalanan dan membungkamnya di sebuah bilik kecil, membebaskannya hanya setelah mogok makan empat hari.

Pengasingannya berlanjutan di Asia Kecil dan Mesir, sehingga maharaja yang baru mengizinkannya disambut kembali ke tempat duduknya di Vercelli. Eusebius menghadiri Majlis Alexandria bersama Athanasius dan menyetujui kemurahan yang ditunjukkan kepada para uskup yang telah goyah. Dia juga bekerja dengan Saint Hilary of Poitiers melawan orang Aryan.

Eusebius mati dengan aman di keuskupannya pada usia tua.

Refleksi
Umat ​​Katolik di Amerika Syarikat kadang-kadang merasa dihukum oleh penafsiran yang tidak berasas mengenai prinsip pemisahan antara gereja dan negara, terutama dalam masalah sekolah Katolik. Bagaimanapun, hari ini Gereja dengan senang hati bebas dari tekanan yang sangat besar yang ditanggungnya setelah ia menjadi gereja yang "ditubuhkan" di bawah Constantine. Kami dengan senang hati menyingkirkan hal-hal seperti paus yang meminta seorang maharaja untuk memanggil dewan gereja, yang mana Paus John I dihantar oleh maharaja untuk berunding di Timur, atau tekanan dari raja-raja mengenai pemilihan kepausan. Gereja tidak boleh menjadi nabi jika ada di dalam saku seseorang.