Buat tapak

San Gerardo Maiella menyelamatkan ibu dan anak yang lain

Sebuah keluarga menceritakan kisah penyembuhan anak untuk perayaan "ibu suci".

Keluarga Richardson mengaitkan penyembuhan Brooks Gloede kecil dengan perantaraan San Gerardo Majella dan peninggalannya. Brooks kini adalah bayi yang sihat.

Pada 12 November 2018, di Cedar Rapids, Iowa, Diana Richardson menerima gambar ultrasound dari isteri anaknya Chad, Lindsay, yang bertanya, “Doa untuk bayi. Kami mesti kembali untuk menjalani ultrasound dalam masa empat minggu. Bayi mempunyai sista di otak, yang mungkin bermaksud trisomi 18, dan kaki telah dibalikkan, yang bermaksud kaki di kaki sebaik sahaja bersalin, bersama dengan masalah dengan tali pusat: ia tidak dimasukkan ke dalam plasenta. Ia hanya tergantung dari tali. Saya sedikit terharu, jadi kasih dan doa untuk kami dan bayi 'G' tolong. "

"Berita ini tidak mungkin lebih memilukan," Richardson mengingatkan Register. Dia menyedari bahawa trisomi 18 adalah kelainan kromosom yang mempengaruhi organ, dan hanya sekitar 10% bayi yang dilahirkan dengannya hidup hingga ulang tahun pertama mereka.

Dia segera menemui "seorang teman baik saya, Bapa Carlos Martins, dan bertanya kepada orang suci mana yang dapat kita doakan melalui syafaat", dia teringat. Dia menasihati San Gerardo Majella, santo pelindung ibu-ibu masa depan, yang hari raya adalah pada 16 Oktober.

“Semasa Diana menyampaikan masalah perubatan keponakannya kepada saya melalui telefon, gambar San Gerardo Majella yang jelas memenuhi fikiran saya. Dia jelas, berani dan gigih ”, ​​Pastor Martins, dari Sahabat Salib dan pengarah Khazanah Gereja, mengingatkan Pendaftar. "Saya mendengar dia berkata, 'Saya akan mengurus ini. Hantar saya kepada anak itu. Saya berkata, "Diana, saya kenal seseorang yang akan menolong cucu anda."

Richardson menemui doa untuk St. Gerard, mengubahnya untuk memasukkan nama Lindsay sebagai bagian dari niat, dan kemudian mencetak beberapa salinan untuk diedarkan: "Kami memerlukan tentera untuk mendoakan anak ini."

Dia pergi ke kapel memuja paroki untuk berdoa di hadapan Sakramen Mahakudus dan memohon keajaiban kepada Tuhan. Semasa dia pergi, seorang rakan kakitangan gereja masuk dan Richardson memberinya kad doa. Rakan itu tersenyum dan berkata kepada Richardson, “Saya sebenarnya namanya. Saya berdoa setiap hari. Rakan itu menjelaskan bagaimana ibunya berdoa kepadanya setiap hari ketika dia hamil dan ketika bayi tiba dia memanggilnya Geralyn.

"Sebentar saya duduk di sana sedikit terpana kerana dia mengenali orang suci ini dan bahawa dia diberi nama setelah orang suci ini," Richardson menjelaskan tentang kisah Geralyn. "Saya segera memahami bahawa Tuhan telah mengesahkan secara tegas bahawa St. Gerard adalah orang suci yang seharusnya saya minta syafaat".

Nama keluarga (Bahasa Itali)
Walaupun San Gerardo Majella adalah orang suci yang penting untuk syafaat dalam kes kehamilan dan melahirkan anak, ibu dan anak-anak dan pasangan suami isteri yang ingin hamil, dia tidak begitu terkenal di Amerika seperti dia di negara asalnya di Itali, kerana perayaannya adalah hari yang sama dengan St. Margaret Mary Alacoque, dan tidak muncul dalam kalendar liturgi Amerika Syarikat. Tetapi dia dan percutiannya disambut dengan baik di gereja-gereja yang dinamakan namanya, termasuk Kuil Nasional St. Gerard di Newark, New Jersey.

Mereka yang meminta syafaatnya memahami mengapa sezaman abad ke-1755 memanggilnya "Wonder-Worker". Karya ajaib saudara Redemptorist awam ini, yang meninggal pada tahun 29 di Materdomini, Itali, pada usia XNUMX tahun, begitu terkenal sehingga pengasas perintah itu, St. Alphonsus Ligouri, menjadi penyebab pengasonannya.

Selama lebih dari dua abad, wanita hamil, mereka yang ingin menjadi ibu dan mereka yang mendoakan mereka telah berpindah ke St. Gerard untuk mendapatkan syafaat dan pertolongan. Doa yang tidak terkira dihubungkan dengan syafaatnya. Pada akhir tahun 1800-an, para pendatang dari kampung-kampung dan kota-kota dekat Naples, tempat orang suci itu tinggal dan bekerja, melakukan pengabdian mereka ke Amerika, bahkan ke kuil Newark.

San Gerardo disayangi oleh keluarga Richardson.

Pastor Martins meminjamkan peninggalan St. Gerard kepada Richardsons. Dia telah menerimanya dari perintah Redemptorist.

"Dia adalah salah satu orang kudus mereka, dan jenderal postulator mereka - Benedicto D'Orazio - mengeluarkan peninggalan tersebut pada tahun 1924. Ia akhirnya menjadi bagian dari pameran Vatikan yang sekarang saya arahkan," kata Pastor Martins.

"Saya dapat merasakan kehadirannya dengan segera," jelas Richardson. Setelah membawa peninggalan ke kapel ibadat parokinya untuk meminta pertolongannya dengan serius, dia membawa peninggalan itu ke Lindsay dan memberitahunya untuk tidak melupakan malaikat St. "

Richardson terus mengedarkan kad doa syafaat St. Gerard kepada keluarga, rakan, paroki, imam, dan rakan karib di sebuah biara. Dia berdoa, memberitahu Tuhan bahawa anak dan menantunya “adalah ibu bapa Kristian yang baik dan penyayang yang ingin membawa jiwa berharga yang lain ke dunia ini. Mereka akan mencintainya Tuhan, seperti yang kamu mahukan dia dikasihi, dan mereka akan mengajarnya untuk mengasihi kamu “.

Hadiah Krismas awal
Sebelum Sakramen Mahakudus, Richardson teringat inspirasi yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan bahawa keluarga akan mendapat kegembiraan besar pada Krismas dan hatinya tiba-tiba dipenuhi harapan. Ketika dia menjelaskan, “Peninggalan itu bersama Lindsay pada waktu itu. Mungkin penyembuhan itu berlaku di rahimnya pada waktu itu. Rahmat Tuhan dicurahkan pada kehidupan baru dan berharga itu dan keluarganya ".

Ratusan orang mendoakan bayi itu ketika ultrasound Lindsay mendekati pada 11 Disember.

Lindsay menjelaskan perasaannya kepada Pendaftar semasa temu janji doktor: “Saya dan suami sangat tenang sejak pertama kali kami mendengar berita itu. Kami berasa sangat tenang kerana doa yang kami terima dan jumlah orang yang kami kenal mendoakan kami. Kami tahu, apa pun hasilnya, anak ini akan disayangi ”.

Hasil mengejutkan: semua tanda trisomi 18 hilang. Dan tali pusat kini dibentuk dengan sempurna dan dimasukkan ke dalam plasenta.

"Saya tahu ultrasound kelihatan berbeza," kata Lindsay. "Itu tidak seperti yang saya lihat sebelumnya. Kaki kelihatan sempurna. Dia tidak mempunyai bintik-bintik di otaknya. Kemudian saya menangis, walaupun juruteknik tidak dapat memberitahu saya pada masa itu, tetapi saya tahu itu sempurna di mata kita.

Lindsay telah bertanya kepada doktornya: "Adakah keajaiban?" Dia hanya tersenyum, dia ingat. Jadi dia bertanya lagi. Yang harus dia lakukan adalah, ketika dia merujuk ke Registry, "Tidak ada penjelasan perubatan." Dia mengakui bahawa dia tidak dapat menjelaskan apa yang telah berlaku. Dia mengulangi: "Sekiranya kita dapat meminta hasil yang terbaik hari ini, saya rasa kita telah mendapatkannya."

Lindsay memberitahu Register: "Ketika doktor berkata, 'Saya mempunyai berita terbaik,' saya menangis air mata kegembiraan, kelegaan, dan terima kasih banyak bagi mereka yang telah berdoa dan terus mendoakan anak manis kami.

"Puji Tuhan kita yang penyayang," kata Richardson. "Kami bersukacita."

Ketika Pastor Martins diberitahu tentang hasilnya, dia ingat bahwa "dia sama sekali tidak terkejut bahwa penyembuhan telah terjadi. Keinginan San Gerardo untuk terlibat sama sekali jelas dan meyakinkan “.

Hari lahir paling gembira
Pada 1 April 2019, ketika Brooks William Gloede dilahirkan, keluarga melihat "keajaiban dengan mata kita sendiri," kata Richardson. Hari ini, Brooks adalah bayi yang sihat dengan dua kakak lelaki dan seorang kakak perempuan.

"St. Gerard benar-benar orang suci dalam keluarga kami, ”Lindsay menunjukkan. “Kami berdoa kepadanya setiap hari. Saya sering berkata kepada Brooks: "Anda akan memindahkan gunung, anak saya, kerana anda mempunyai Saint Gerard dan Jesus di sebelah anda"