Buat tapak

Saint John Vianney, Saint of the day untuk 4 Ogos

(8 Mei 1786 - 4 Ogos 1859)

Kisah St. John Vianney
Seorang lelaki yang mempunyai penglihatan mengatasi rintangan dan melakukan tindakan yang kelihatan mustahil. John Vianney adalah seorang yang berwawasan: dia ingin menjadi imam. Tetapi dia harus mengatasi pendidikan formalnya yang buruk, yang membuatnya tidak cukup untuk belajar di seminari.

Ketidakmampuannya untuk memahami pelajaran bahasa Latin memaksanya berhenti. Tetapi visinya untuk menjadi imam mendorongnya untuk mencari tutor swasta. Setelah bertempur panjang dengan buku-buku itu, John ditahbiskan.

Situasi yang menuntut tindakan "mustahil" mengikutinya di mana sahaja. Sebagai pendeta paroki Ars, John bertemu dengan orang-orang acuh tak acuh yang cukup selesa dengan gaya hidup mereka. Penglihatannya membawanya melalui puasa yang kuat dan tidur yang singkat.

Bersama Catherine Lassagne dan Benedicta Lardet, dia mendirikan La Providence, sebuah rumah untuk kanak-kanak perempuan. Hanya seorang yang berwawasan yang memiliki keyakinan yang sedemikian rupa sehingga Tuhan akan menyediakan keperluan rohani dan material dari semua orang yang datang untuk menjadikan Providence sebagai rumah mereka.

Hasil kerjanya sebagai pengaku adalah pencapaian John Vianney yang paling terkenal. Pada bulan-bulan musim sejuk, dia menghabiskan 11-12 jam sehari untuk mendamaikan manusia dengan Tuhan. Pada bulan-bulan musim panas, waktu ini meningkat menjadi 16 jam. Kecuali seorang lelaki berdedikasi untuk melihatnya tentang pekerjaan imam, dia tidak akan dapat menerima karunia dirinya dari hari ke hari.

Ramai orang tidak sabar untuk bersara dan mengambilnya dengan mudah, melakukan perkara-perkara yang selalu mereka mahu tetapi tidak mempunyai masa untuk. Tetapi John Vianney tidak memikirkan untuk bersara. Ketika kemasyhurannya tersebar, lebih banyak jam dihabiskan untuk melayani umat Tuhan. Bahkan beberapa jam dia membiarkan dirinya tidur sering diganggu oleh syaitan.

Siapa, jika bukan orang yang mempunyai penglihatan, dapat terus maju dengan kekuatan yang semakin meningkat? Pada tahun 1929, Paus Pius XI menamakannya sebagai pelindung imam paroki di seluruh dunia.

Refleksi
Ketidakpedulian terhadap agama, digabungkan dengan cinta untuk keselesaan material, nampaknya merupakan tanda biasa pada zaman kita. Seseorang dari planet lain yang memerhatikan kita mungkin tidak akan menilai kita jemaah yang melakukan perjalanan ke tempat lain. John Vianney, sebaliknya, adalah orang yang bepergian, dengan lensa di depannya setiap masa.