Buat tapak

Renungkanlah hari ini tentang cara mana anda mempunyai niat besar untuk mempercayai Yesus

Petrus menjawab: "Tuhan, jika kamu, perintahkan aku untuk datang kepadamu di atas air." Dia berkata, "Datang." Matius 14: 28-29a

Betapa indahnya ungkapan iman! St Peter, yang ditangkap dalam keadaan ribut di laut, menyatakan keyakinannya sepenuhnya bahawa jika Yesus memanggilnya keluar dari kapal untuk berjalan di atas air, itu pasti berlaku. Yesus memanggilnya untuk dirinya sendiri dan St Peter mula berjalan di atas air. Sudah tentu kita tahu apa yang berlaku seterusnya. Peter penuh ketakutan dan mula tenggelam. Nasib baik, Yesus mengambilnya dan semuanya berjalan lancar.

Menariknya, kisah ini mengungkapkan banyak tentang kehidupan iman kita dan lebih banyak lagi tentang kebaikan Yesus. Oleh itu, kita sering kali memulakan dengan iman di kepala kita dan mempunyai setiap niat untuk menjalani iman itu. Seperti Petrus, kita sering dengan tegas memutuskan untuk mempercayai Yesus dan "berjalan di atas air" atas perintahnya. Namun, terlalu sering kita mengalami perkara yang sama seperti yang dilakukan Peter. Kita mulai menjalankan kepercayaan yang kita nyatakan kepada Yesus, hanya dengan tiba-tiba ragu-ragu dan menyerah pada ketakutan di tengah kesulitan kita. Kita mula tenggelam dan kita mesti meminta pertolongan.

Dalam arti tertentu, cita-cita itu akan terjadi sekiranya Petrus menyatakan kepercayaannya kepada Yesus dan kemudian menghampirinya tanpa ragu-ragu. Tetapi dengan cara lain, ini adalah kisah yang ideal di mana ia memperlihatkan kedalaman belas kasihan dan belas kasihan Yesus, ia menunjukkan bahawa Yesus akan membawa kita dan menarik kita dari keraguan dan ketakutan kita ketika iman kita memberi jalan keluar. Kisah ini lebih banyak mengenai kasih sayang Yesus dan sejauh mana pertolongan-Nya daripada kurangnya kepercayaan Petrus.

Renungkanlah hari ini tentang cara yang mana anda mempunyai niat besar untuk mempercayai Yesus, anda memulakan jalan ini dan kemudian anda jatuh. Ketahuilah bahawa Yesus penuh belas kasihan dan akan menjangkau anda dalam kelemahan anda seperti yang dilakukannya dengan Petrus. Izinkan saya menarik tangan anda dan menguatkan kekurangan iman anda berkat kasih dan rahmatnya yang melimpah.

Tuan, saya percaya. Tolonglah saya ketika saya ragu-ragu. Tolonglah saya selalu berpaling kepada anda ketika ribut dan cabaran hidup nampaknya terlalu banyak. Semoga saya yakin bahawa, pada saat-saat itu lebih daripada yang lain, anda berada di sana untuk mencapai tangan rahmat anda. Yesus saya percaya kepada anda