Buat tapak

Renungkan hari ini tentang transformasi yang telah dibuat oleh Tuhan dalam jiwa anda

Yesus membawa Petrus, Yakobus dan saudaranya Yohanes dan membawa mereka ke gunung tinggi seorang diri. Dan dia berubah bentuk di hadapan mereka, dan pakaiannya menjadi putih menyilaukan, karena tidak ada yang lebih kenyang di bumi yang dapat memutihkannya. Markus 9: 2-3

Adakah anda melihat kemuliaan Tuhan dalam hidup anda? Selalunya ini adalah perjuangan yang sebenar. Kita dapat dengan mudah menyedari semua masalah yang kita hadapi dan memberi tumpuan kepada mereka. Akibatnya, seringkali mudah bagi kita untuk melupakan kemuliaan Tuhan dalam hidup kita. Adakah anda melihat kemuliaan Tuhan dalam hidup anda?

Perayaan yang kita rayakan hari ini adalah peringatan bahawa Yesus secara harfiah mengungkapkan kemuliaannya kepada tiga rasul. Dia membawa mereka ke gunung tinggi dan diubah di hadapan mereka. Ia berubah menjadi putih dan menyilaukan dengan kemuliaan. Ini adalah gambaran penting bagi mereka yang ada dalam pikirannya untuk mempersiapkan diri untuk gambaran yang sangat nyata tentang penderitaan dan kematian yang hendak dilalui Yesus.

Satu pelajaran yang harus kita ambil dari percutian ini adalah kenyataan bahawa kemuliaan Yesus tidak hilang di kayu Salib. Tentu, penderitaan dan keperitan-Nya terserlah pada waktu itu, tetapi itu tidak mengubah kenyataan bahawa kemuliaan-Nya masih sama seperti Dia menderita di kayu Salib.

Perkara yang sama berlaku dalam kehidupan kita. Kita diberkati tak terkira dan Tuhan masih berhasrat mengubah jiwa kita menjadi cahaya terang dan rahmat. Apabila berlaku, kita mesti berusaha untuk melihatnya secara berterusan. Dan ketika kita menderita atau menghadapi Salib, kita tidak boleh sekali-kali mengalihkan pandangan dari perkara-perkara mulia yang telah dilakukan dalam jiwa kita.

Renungkan hari ini tentang transformasi yang indah dan mendalam yang telah Tuhan buat dan teruskan keinginan anda lakukan dalam jiwa anda. Ketahuilah bahawa Dia mahu anda memusatkan perhatian pada kemuliaan ini dan tetap bersyukur selamanya, terutama ketika anda memikul salib yang diberikan kepada anda.

Tuhan, semoga dia melihat kemuliaan-Mu dan kemuliaan yang kau berikan kepada jiwaku sendiri. Semoga mata saya kekal selamanya tertuju pada rahmat itu. Semoga saya melihat anda dan kemuliaan anda terutama pada masa-masa sukar. Yesus saya percaya kepada anda.