Buat tapak

Renungkan hari ini tentang kerendahan hati anda sendiri di hadapan Tuhan

Tetapi wanita itu datang dan memberi penghormatan kepadanya, sambil berkata: "Tuhan, tolonglah aku." Dia menjawab sebagai tindak balas: "Tidak adil mengambil makanan anak-anak dan membuangnya ke anjing." Dia berkata, "Tolong, Tuan, kerana anjing juga memakan sisa makanan yang jatuh dari meja pemiliknya." Matius 15: 25-27

Adakah Yesus benar-benar menunjukkan bahawa menolong wanita ini seperti membuang makanan kepada anjing? Sebilangan besar dari kita pasti sangat tersinggung dengan apa yang Yesus katakan kerana kesombongan kita. Tetapi apa yang dia katakan itu benar dan dia tidak kasar sama sekali. Yesus jelas tidak boleh bersikap kasar. Namun, kenyataannya mempunyai aspek dangkal bersikap kurang ajar.

Pertama, mari kita lihat seberapa benar kenyataannya. Yesus meminta Yesus untuk datang dan menyembuhkan anak perempuannya. Pada dasarnya, Yesus memberitahunya bahawa dia tidak berhak mendapat rahmat ini. Dan ini benar. Tidak lebih dari seekor anjing yang layak diberi makan dari meja, kita berhak mendapat rahmat Tuhan. Walaupun ini adalah cara yang mengejutkan untuk mengatakannya, Yesus mengatakannya dengan cara ini untuk pertama kali menggambarkan kebenaran penderitaan kita yang berdosa dan tidak layak. Dan wanita ini mengambilnya.

Kedua, pernyataan Yesus membenarkan wanita ini bereaksi dengan penuh kerendahan hati dan iman. Kerendahan hatinya dilihat pada kenyataan bahawa dia tidak menafikan kesamaan dengan anjing yang makan dari meja. Sebaliknya, dia dengan rendah hati menunjukkan bahawa anjing juga makan sisa. Wah, ini kerendahan hati! Sebenarnya, kita dapat yakin bahawa Yesus berbicara kepadanya dengan cara yang agak memalukan kerana dia tahu betapa rendah hati dia dan tahu bahawa dia akan bertindak balas dengan membiarkan kerendahan hatinya bersinar untuk memperlihatkan imannya. Dia tidak tersinggung dengan kebenaran rendah diri yang tidak layak; sebaliknya, dia memeluknya dan juga meminta belas kasihan Tuhan yang melimpah-ruah walaupun dia tidak layak.

Kerendahan hati berpotensi untuk melepaskan iman, dan iman melepaskan belas kasihan dan kuasa Tuhan. Pada akhirnya, Yesus berbicara untuk semua orang mendengar, "Oh wanita, besar imanmu!" Imannya ditunjukkan, dan Yesus mengambil kesempatan untuk menghormatinya karena iman yang rendah hati itu.

Renungkanlah hari ini tentang kerendahan hati anda di hadapan Tuhan. Bagaimana anda akan bertindak balas sekiranya Yesus bercakap dengan anda dengan cara ini? Adakah anda cukup rendah hati untuk mengenali kelayakan anda? Sekiranya demikian, adakah anda mempunyai kepercayaan yang cukup untuk meminta belas kasihan Tuhan walaupun anda tidak layak? Sifat-sifat indah ini bergandengan tangan (kerendahan hati dan iman) dan melepaskan rahmat Tuhan!

Tuan, saya tidak layak. Tolonglah saya melihatnya. Tolonglah saya melihat bahawa saya tidak berhak mendapat rahmat anda dalam hidup saya. Tetapi dalam kebenaran yang rendah hati itu, saya juga dapat mengenali banyak belas kasihan anda dan tidak pernah takut untuk meminta belas kasihan kepada anda. Yesus saya percaya kepada anda.