Buat tapak

Rahsia John Paul II mengenai penampakan Medjugorje

Kenyataan ini tidak mengandungi cap kepausan dan belum ditandatangani, tetapi telah dilaporkan oleh saksi yang boleh dipercayai.

1. Semasa perbualan peribadi, Paus memberitahu Mirjana Soldo: "Sekiranya saya bukan Paus, saya akan berada di Medjugorje untuk mengaku".

2. Monsignor Maurillo Krieger, bekas uskup Florianopolis (Brazil) telah ke Medjugorje empat kali, yang pertama pada tahun 1986. Dia menulis: “Pada tahun 1988, bersama dengan lapan uskup lain dan tiga puluh tiga imam, saya pergi ke Vatikan untuk latihan rohani. Paus tahu bahawa selepas latihan, banyak dari kita akan pergi ke Medjugorje. Sebelum kami meninggalkan Rom, setelah Misa Suci pribadi dengan Paus, dia memberitahu kami, walaupun tidak ada yang bertanya kepadanya: "Doakan saya di Medjugorje." Pada kesempatan lain saya memberitahu Paus: "Saya akan ke Medjugorje untuk kali keempat." Paus bermeditasi sebentar dan kemudian berkata: “Medjugorje, Medjugorje. Ia adalah pusat kerohanian dunia. " Pada hari yang sama saya bercakap dengan uskup Brazil yang lain dan dengan Paus semasa makan tengah hari dan saya berkata kepadanya: "Yang Mulia, bolehkah saya memberitahu para penglihatan Medjugorje bahawa anda mengirimkan berkat kepada anda?" Dan dia berkata, "Ya, ya" dan memeluk saya.

3. Pada 1 Ogos 1989, Paus mengatakan kepada sekelompok doktor yang terutama peduli dengan perlindungan nyawa yang belum lahir: “Ya, hari ini dunia telah kehilangan makna alam ghaib. Di Medjugorje banyak yang mencari dan menemukan makna ini dalam doa, puasa dan pengakuan. "

4. Mingguan Katolik Korea "Berita Katolik" pada 11 November 1990 menerbitkan sebuah artikel yang ditulis oleh Presiden Persidangan Uskup Korea, Monsignor Angelo Kim: "Pada akhir sinode terakhir para uskup di Roma, para uskup Korea diundang untuk makan siang oleh Paus. Pada kesempatan itu, Monsignor Kim memanggil Paus dengan kata-kata berikut: "Terima kasih kepada anda, Poland telah membebaskan diri dari komunisme." Paus menjawab dengan mengatakan: "Bukan saya. Ini adalah karya Perawan Maria, seperti yang diumumkannya di Fatima dan Medjugorje ”. Uskup Agung Kwanyj kemudian berkata: "Di Korea, di kota Nadje, ada seorang Perawan menangis." Dan Paus: "... Ada uskup, seperti mereka di Yugoslavia, yang menentangnya ... tetapi kita juga harus melihat banyak orang yang yakin akan hal ini, pada banyak penukaran ... semua ini sesuai dengan Injil; semua fakta ini mesti dikaji dengan serius. " Majalah di atas melaporkan yang berikut: “Ini bukan keputusan Gereja. Ini adalah petunjuk atas nama Bapa kita yang biasa. Tanpa membesar-besarkan, kita tidak boleh mengabaikan semua ini ... "

(Dari majalah "L'homme nouveau", 3 Februari 1991).

(Nasa all'agnjista, XXI, 3, Tomislavgrad, tahun 1991, hlm. 11).

5. Uskup Agung Kwangju memberitahunya: “Di Korea, di kota Nadje, Perawan menangis…. Paus menjawab: "Ada para uskup, seperti di Yugoslavia, yang menentang ..., tetapi kita harus melihat jumlah orang yang menanggapi banding itu, banyaknya penukaran ... Semua ini ada dalam rencana Injil, semua peristiwa ini pasti diperiksa dengan serius. " (L'Homme Nouveau, 3 Februari 1991).

6. Paus memberitahu Friar Jozo Zovko pada 20 Julai 1992: “Jaga Medjugorje, lindungi Medjugorje, jangan letih, bertahan. Keberanian, saya bersama anda. Pertahankan, ikuti Medjugorje. "

7. Uskup Agung Paraguay Monsignor Felipe Santiago Benetez pada bulan November 1994 bertanya kepada Bapa Suci apakah betul untuk menerima bahawa orang percaya berkumpul dalam semangat Medjugorje dan lebih-lebih lagi dengan seorang pendeta dari Medjugorje. Bapa Suci menjawab: "Dia menyetujui segala sesuatu tentang Medjugorje."

8. Semasa pertemuan tidak rasmi antara Paus John Paul II dan delegasi agama dan negara Kroasia, yang diadakan di Roma pada 7 April 1995, Bapa Suci antara lain mengatakan bahawa ada kemungkinan lawatannya. di Croatia. Dia berbicara mengenai kemungkinan lawatannya ke Split, ke kuil Marian Marija Bistrica dan ke Medjugorje (Slobodna Dalmacija, 8 April 1995, halaman 3).

VIRGIN TENTANG JOHN PAUL II

1. Menurut keterangan para penglihatan, pada 13 Mei 1982, setelah serangan terhadap Paus, Perawan itu berkata: "Musuh-musuhnya berusaha membunuhnya, tetapi saya membelanya."

2. Melalui para penglihatan, Bunda Maria mengirimkan pesannya kepada Paus pada 26 September 1982: “Semoga dia menganggap dirinya ayah semua orang, dan bukan hanya orang Kristian; semoga dia tanpa lelah dan berani mengumumkan pesan kedamaian dan cinta di antara manusia. "

3. Melalui Jelena Vasilj, yang memiliki penglihatan batin, pada 16 September 1982, Perawan berbicara tentang Paus: "Tuhan telah memberinya kekuatan untuk mengalahkan Setan!"

Dia ingin semua orang dan di atas semua Paus: "menyebarkan pesan yang saya terima dari Anak saya. Saya ingin mempercayai kepada Paus perkataan yang saya sampaikan di Medjugorje: Damai; dia harus menyebarkannya ke seluruh pelosok dunia, dia harus menyatukan orang Kristian dengan firman dan perintahnya. Semoga perkhabaran ini tersebar terutama di kalangan orang muda, yang menerimanya dari Bapa dalam doa. Tuhan akan memberi inspirasi kepadanya. "

Merujuk pada kesulitan paroki yang terkait dengan para uskup dan untuk melakukan penyelidikan mengenai peristiwa-peristiwa di paroki Medjugorje, Perawan itu berkata: “Kewenangan gerejawi harus dihormati, namun, sebelum memberikan keputusannya, perlu maju secara rohani. Keputusan ini tidak akan disampaikan dengan cepat, tetapi akan serupa dengan kelahiran yang diikuti dengan pembaptisan dan pengesahan. Gereja hanya akan mengesahkan apa yang dilahirkan oleh Tuhan. Kita mesti maju dan maju dalam kehidupan rohani yang didorong oleh pesan-pesan ini. "

4. Pada kesempatan tinggal Paus John Paul II di Kroasia, Perawan berkata:
"Anak-anak yang dikasihi,
Hari ini saya dekat dengan anda dengan cara yang istimewa, untuk mendoakan kurnia kehadiran anak kesayangan saya di negara anda. Doakan anak-anak kecil untuk kesihatan anak kesayangan saya yang menderita dan yang telah saya pilih untuk masa ini. Saya berdoa dan berbicara dengan Anak saya Yesus agar impian bapa-bapa anda menjadi kenyataan. Doakan anak kecil dengan cara tertentu kerana Syaitan itu kuat dan ingin menghancurkan harapan di dalam hati anda. Saya memberkati awak. Terima kasih kerana telah menjawab panggilan saya! " (25 Ogos 1994)