Buat tapak

Paus Fransiskus: 'Masa kita hidup adalah zaman Maria'

Paus Fransiskus mengatakan pada hari Sabtu bahawa masa yang kita jalani adalah "zaman Maria".

Paus mengatakan hal ini pada kesempatan suatu peristiwa pada 24 Oktober dengan memperingati ulang tahun ke-70 penubuhan Fakulti Teologi Kepausan "Marianum" di Rom.

Bercakap kepada kira-kira 200 pelajar dan profesor dari fakulti teologi di Dewan Paul VI, paus mengatakan bahawa kita hidup pada masa Majlis Vatikan Kedua.

"Tidak ada Majlis lain dalam sejarah yang memberikan Mariologi ruang sebanyak yang didedikasikan kepadanya oleh Bab VIII 'Lumen Gentium', yang menyimpulkan dan dalam arti tertentu merangkum keseluruhan Perlembagaan dogmatis mengenai Gereja". katanya.

"Ini memberitahu kita bahawa zaman kita hidup adalah zaman Mary. Tetapi kita mesti menemui semula Bunda Maria dari perspektif Majlis ”, katanya. "Ketika Majlis memperlihatkan keindahan Gereja dengan kembali ke sumber-sumbernya dan membuang debu yang tersimpan di dalamnya selama berabad-abad, sehingga keajaiban Maria dapat ditemukan dengan lebih baik dengan pergi ke inti misterinya".

Dalam ucapannya, Paus menekankan pentingnya Mariology, kajian teologi Mary.

"Kita boleh bertanya pada diri kita sendiri: adakah Mariology melayani Gereja dan dunia hari ini? Jelas sekali jawapannya adalah ya. Untuk pergi ke sekolah Mary adalah pergi ke sekolah iman dan kehidupan. Dia, seorang guru kerana dia adalah murid, mengajar asas-asas kehidupan manusia dan Kristian dengan baik, ”katanya.

Marianum ditubuhkan pada tahun 1950 di bawah arahan Paus Pius XII dan dipercayakan kepada Perintah Hamba. Institusi ini menerbitkan "Marianum", jurnal berprestij teologi Marian.

Dalam ucapannya, paus memfokuskan pada peranan Mary sebagai seorang ibu dan sebagai seorang wanita. Dia mengatakan bahawa Gereja juga mempunyai dua ciri ini.

"Wanita kita telah menjadikan Tuhan sebagai saudara kita dan sebagai seorang ibu dia dapat menjadikan Gereja dan dunia lebih bersaudara," katanya.

“Gereja perlu menemukan kembali jantung ibunya, yang berdegup untuk bersatu; tetapi Bumi kita juga perlu menemukannya semula, untuk kembali menjadi rumah semua anak-anaknya ".

Dia mengatakan dunia tanpa ibu, yang hanya berfokus pada keuntungan, tidak akan mempunyai masa depan.

"Oleh itu, Marianum dipanggil untuk menjadi institusi persaudaraan, bukan hanya melalui suasana keluarga yang indah yang membezakan anda, tetapi juga dengan membuka kemungkinan baru untuk bekerjasama dengan institusi lain, yang akan membantu memperluas cakrawala dan mengikuti zaman", katanya.

Mengingat kewanitaan Maria, paus mengatakan bahawa "sebagai ibu menjadikan keluarga Gereja, begitu juga wanita menjadikan kita umat".

Dia mengatakan bahawa bukan kebetulan bahawa ketakwaan popular berpusat pada Mary.

"Adalah penting bahawa Mariologi mengikutinya dengan teliti, mempromosikannya, kadang-kadang menyucikannya, selalu memperhatikan 'tanda-tanda zaman Marian' yang melewati zaman kita," katanya.

Paus menyatakan bahawa wanita memainkan peranan penting dalam sejarah keselamatan dan oleh itu penting bagi Gereja dan juga dunia.

"Tetapi berapa banyak wanita yang tidak mendapat martabat yang disebabkan oleh mereka," dia mengeluh. "Wanita itu, yang telah membawa Tuhan ke dunia, mesti dapat membawa hadiah-hadiahnya ke dalam sejarah. Kepintaran dan gayanya perlu. Teologi memerlukannya, supaya tidak abstrak dan konseptual, tetapi sensitif, naratif, hidup ".

“Mariologi, khususnya, dapat membantu membawa budaya, juga melalui seni dan puisi, keindahan yang memanusiakan dan menanamkan harapan. Dan dia dipanggil untuk mencari ruang yang lebih layak untuk wanita di Gereja, bermula dengan martabat pembaptisan yang biasa. Kerana Gereja, seperti yang saya katakan, adalah seorang wanita. Seperti Mary, [Gereja] adalah ibu, seperti Mary “.