Buat tapak

Apa itu legalisme dan mengapa berbahaya bagi iman anda?

Legalisme telah ada di gereja-gereja dan kehidupan kita sejak Setan meyakinkan Hawa bahawa ada sesuatu yang lain daripada cara Tuhan. Ini adalah perkataan yang tidak mahu digunakan oleh siapa pun. Dilabelkan sebagai pengacara biasanya membawa stigma negatif. Legalisme boleh memecah belah orang dan gereja. Bahagian yang mengejutkan adalah bahawa kebanyakan orang tidak tahu apa itu legalisme dan bagaimana hal itu mempengaruhi perjalanan orang Kristian kita hampir setiap jam.

Suami saya adalah pendeta dalam latihan. Ketika waktunya di sekolah hampir berakhir, keluarga kami telah mendoakan gereja-gereja untuk melayani. Melalui penyelidikan kami, kami mendapati bahawa frasa "King James Version Only" sering muncul. Sekarang kita bukan orang yang membenci mana-mana penganut yang memilih untuk membaca KJV, tetapi kita merasa menyusahkan. Berapa banyak lelaki dan wanita Tuhan yang memeriksa gereja-gereja ini kerana pernyataan ini?

Untuk lebih memahami subjek ini yang kita sebut legalisme, kita perlu memeriksa apa itu legalisme dan mengenal pasti tiga jenis legalisme yang ada sekarang. Oleh itu, kita perlu menangani apa yang firman Tuhan katakan mengenai perkara ini dan bagaimana kita dapat memerangi kesan legalisme di gereja dan kehidupan kita.

Apa itu legalisme?
Bagi kebanyakan orang Kristian, istilah legalisme tidak digunakan dalam sidang mereka. Ini adalah cara memikirkan keselamatan mereka, di mana mereka mendasari pertumbuhan rohani mereka. Istilah ini tidak terdapat dalam Alkitab, sebaliknya kita membaca kata-kata Yesus dan rasul Paulus ketika mereka memperingatkan kita tentang perangkap yang kita sebut legalisme.

Seorang penulis Gotquestions.org mendefinisikan legalisme sebagai "istilah yang digunakan orang Kristian untuk menggambarkan kedudukan doktrin yang menekankan sistem peraturan dan mengatur pencapaian keselamatan dan pertumbuhan rohani." Orang Kristian yang berpindah ke arah cara berfikir ini memerlukan kepatuhan terhadap peraturan dan undang-undang. Ini adalah kepatuhan harfiah terhadap Hukum yang Yesus laksanakan.

Tiga jenis legalisme
Terdapat banyak wajah untuk legalisme. Gereja-gereja yang menganut pandangan doktrin legalis tidak semua akan melihat atau beroperasi dengan cara yang sama. Terdapat tiga jenis amalan legalistik yang terdapat di gereja dan rumah orang percaya.

Tradisi mungkin merupakan yang paling umum dalam bidang legalisme. Setiap gereja mempunyai tradisi tertentu yang akan menghasut ajaran sesat jika diubah. Contohnya terdapat dalam pelbagai bentuk, termasuk persekutuan yang selalu diberikan pada hari Ahad yang sama setiap bulan atau selalu ada permainan Krismas setiap tahun. Idea di sebalik tradisi ini bukan untuk menghalangi, tetapi untuk menyembah.

Masalahnya ialah ketika gereja atau orang percaya merasa mereka tidak dapat menyembah tanpa bentuk tradisi lain. Salah satu masalah yang paling biasa dengan tradisi adalah bahawa mereka kehilangan nilai. Ini menjadi keadaan di mana "begitulah cara kita selalu melakukannya" menjadi halangan untuk beribadah dan kemampuan untuk memuji Tuhan pada saat-saat suci itu.

Pilihan atau kepercayaan peribadi adalah jenis kedua. Ini berlaku apabila pendeta atau individu memperkuat kepercayaan peribadi mereka sebagai syarat keselamatan dan pertumbuhan rohani. Tindakan menegakkan pilihan peribadi biasanya berlaku tanpa jawapan yang jelas dari Alkitab. Kepelbagaian legalisme ini muncul dalam kehidupan peribadi orang percaya. Contohnya termasuk membaca Alkitab KJV sahaja, mewajibkan keluarga pergi ke sekolah, tidak mempunyai gitar atau gendang yang bertugas, atau melarang penggunaan alat kawalan kelahiran. Senarai ini boleh terus dan berterusan. Apa yang perlu difahami oleh orang percaya adalah bahawa ini adalah pilihan peribadi, bukan undang-undang. Kita tidak boleh menggunakan kepercayaan peribadi kita untuk menetapkan standard bagi semua orang yang beriman. Kristus telah menetapkan standard dan menetapkan bagaimana kita harus menjalani iman kita.

Akhirnya, kita dapati orang Kristian yang mempromosikan pandangan peribadi mereka mengenai bidang kehidupan "kelabu". Mereka mempunyai satu set standard peribadi yang mereka percaya semua orang Kristiani harus patuhi. Penulis Fritz Chery menjelaskannya sebagai "kepercayaan mekanik". Pada dasarnya, kita harus berdoa pada waktu tertentu, menyelesaikan ibadah hari Minggu pada waktu tengah hari, jika tidak, satu-satunya cara untuk belajar Alkitab adalah dengan menghafal ayat-ayatnya. Sebilangan penganut bahkan mengatakan bahawa kedai-kedai tertentu tidak boleh dibeli kerana sumbangan yang diberikan kepada yayasan bukan Kristian atau untuk penjualan alkohol.

Setelah meneliti ketiga jenis ini, kita dapat melihat bahawa mempunyai pilihan peribadi atau memilih untuk membaca versi Alkitab tertentu tidaklah buruk. Ia menjadi masalah apabila seseorang mulai percaya bahawa jalan mereka adalah satu-satunya cara untuk memperoleh keselamatan. David Wilkerson merangkumnya dengan baik dengan pernyataan ini. “Atas dasar legalisme adalah keinginan untuk tampil suci. Dia berusaha dibenarkan di hadapan manusia dan bukan Tuhan ".

Hujah alkitabiah terhadap legalisme
Para cendekiawan di semua bidang pengajian agama akan berusaha membenarkan atau menolak legalisme di gereja-gereja kita. Untuk sampai ke bahagian bawah topik ini kita dapat melihat apa yang Yesus katakan dalam Lukas 11: 37-54. Dalam petikan ini kita dapati Yesus diundang untuk makan bersama orang Farisi. Yesus melakukan mukjizat pada hari Sabat dan orang Farisi kelihatan bersemangat untuk berbicara dengannya. Ketika Yesus duduk, dia tidak mengambil bahagian dalam ritual mencuci tangan dan orang Farisi menyadarinya.

Yesus menjawab, “Sekarang kamu orang Farisi membersihkan bahagian luar cawan dan piring, tetapi di dalam kamu penuh dengan keserakahan dan kejahatan. Bodoh, bukankah dia juga membuat luar "Apa yang ada di dalam hati kita lebih penting daripada yang ada di luar. Walaupun pilihan peribadi boleh menjadi cara menunjukkan kasih kita kepada Kristus kepada orang lain, bukan hak kita untuk mengharapkan orang lain merasakan hal yang sama.

Teguran itu terus berlanjut ketika Yesus berkata kepada para ahli Taurat: “Celakalah kamu yang juga ahli hukum! Anda membebankan orang dengan beban yang sukar ditanggung, namun anda sendiri tidak menyentuh beban ini dengan satu jari anda / "Yesus mengatakan bahawa kita tidak boleh mengharapkan orang lain mematuhi undang-undang atau pilihan kita jika kita menghindari mereka untuk memenuhi keperluan kita . Kitab Suci adalah kebenaran. Kami tidak dapat memilih dan memilih apa yang akan kami patuhi atau tidak.

William Barclay menulis dalam The Daily Study Bible Gospel of Luke: “Sungguh luar biasa bahawa orang-orang pernah menyangka bahawa Tuhan dapat menetapkan undang-undang seperti itu, dan bahawa penjelasan mengenai perincian seperti itu adalah kebaktian agama dan pemeliharaannya adalah soal hidup atau mati. "

Dalam Yesaya 29:13 Tuhan berfirman, "Orang-orang ini datang kepada saya dengan ceramah mereka untuk menghormati saya dengan kata-kata mereka - tetapi hati mereka jauh dari saya dan peraturan manusia mengarahkan penyembahan mereka kepada saya." Ibadah adalah masalah hati; bukan apa yang difikirkan oleh manusia adalah cara yang betul.

Orang Farisi dan ahli kitab mula menganggap diri mereka lebih penting daripada yang sebenarnya. Tindakan mereka menjadi tontonan dan bukan ekspresi hati mereka.

Apakah akibat dari legalisme?
Sama seperti setiap keputusan yang kita buat mempunyai akibat, begitu juga pilihan untuk menjadi ahli hukum. Malangnya, akibat negatifnya jauh lebih besar daripada yang positif. Bagi gereja, pemikiran ini boleh menyebabkan persahabatan yang lebih rendah dan perpecahan gereja. Apabila kita mula memaksakan pilihan peribadi kita kepada orang lain, kita berjalan lancar. Sebagai manusia, kita tidak akan bersetuju dengan semua perkara. Doktrin dan peraturan yang tidak penting boleh menyebabkan beberapa orang meninggalkan gereja yang berfungsi.

Apa yang saya yakini merupakan akibat yang paling tragis dari legalisme adalah gereja dan individu gagal memenuhi tujuan Tuhan.Ada ungkapan luar tetapi tidak ada perubahan batin. Hati kita tidak berpaling kepada Tuhan dan kehendak-Nya untuk hidup kita. Tullian Tchividjian, cucu Billy dan Ruth Graham mengatakan: “Legalisme mengatakan bahawa Tuhan akan mengasihi kita jika kita berubah. Injil mengatakan bahawa Tuhan akan mengubah kita kerana Dia mengasihi kita “. Tuhan akan mengubah hati kita dan orang lain. Kita tidak dapat memaksakan peraturan kita sendiri dan mengharapkan hati kita untuk berpaling kepada Tuhan.

Kesimpulan yang seimbang
Legalisme adalah subjek yang sensitif. Sebagai manusia, kita tidak mahu merasa kita salah. Kami tidak mahu orang lain mempertanyakan motivasi atau kepercayaan kami. Yang benar adalah bahawa legalisme adalah sebahagian dari sifat berdosa kita. Fikiran kita adalah yang bertanggungjawab ketika hati kita harus membimbing jalan kita bersama Kristus.

Untuk mengelakkan legalisme, mesti ada keseimbangan. 1 Samuel 16: 7 mengatakan, “Jangan melihat penampilannya atau perawakannya kerana aku menolaknya. Manusia tidak melihat apa yang Tuhan lihat, kerana manusia melihat apa yang dapat dilihat, tetapi Tuhan melihat hati. ”Yakobus 2:18 memberitahu kita bahawa iman tanpa pekerjaan itu mati. Karya kita harus menggambarkan keinginan hati kita untuk menyembah Kristus. Tanpa keseimbangan, kita dapat mencipta cara berfikir yang sia-sia.

Mark Ballenger menulis, "Cara untuk menghindari legalisme dalam agama Kristiani adalah dengan melakukan perbuatan baik dengan alasan yang baik, untuk mematuhi undang-undang Tuhan karena cinta yang rela terhadapnya." Untuk mengubah pemikiran kita, kita harus bertanya kepada diri sendiri soalan-soalan yang sukar. Apa motivasi kita? Apa yang Tuhan katakan mengenai perkara ini? Adakah sesuai dengan hukum Tuhan? Sekiranya kita meneliti hati kita, kita semua akan mendapati bahawa legalisme menatap kita. Tidak ada yang kebal. Setiap hari akan menjadi kesempatan untuk bertobat dan berpaling dari cara-cara jahat kita, sehingga membentuk perjalanan iman pribadi kita.