Buat tapak

Para penyelidik mengkaji kementerian dan kehidupan para pengusir Katolik

Sekumpulan ahli akademik Eropah telah mulai melakukan penyelidikan baru yang terbatas mengenai kementerian pengasingan Katolik, dengan harapan dapat memperluas ruang lingkup kajian mereka di masa depan.

Seorang anggota pasukan penyelidik, Giovanni Ferrari, menganggarkan bahawa kumpulan itu adalah "yang pertama di dunia" yang melakukan penyelidikan tahap ini mengenai pelayanan eksorsisme di Gereja Katolik, yang seringkali tidak didokumentasikan dengan baik oleh penyelidik akademik. Dia menambah bahawa para sarjana ingin meneruskan apa yang mereka mulakan dan berkembang ke lebih banyak negara.

Oleh kerana kehalusan subjek dan privasi yang diperlukan dari orang yang terlibat, statistik nasional dan antarabangsa mengenai kementerian eksorsisme, serta berapa banyak pengusir setan Katolik di dunia, sebahagian besarnya tidak ada.

Kumpulan penyelidik, yang tergabung dalam Universiti Bologna dan GRIS (kumpulan penyelidikan mengenai maklumat sosio-agama), melaksanakan projek mereka dari 2019 hingga 2020, dengan sokongan Institut Sacerdos, yang dihubungkan dengan Pontifical Regina Institute Apostolorum.

Tujuan kajian ini adalah untuk mengenal pasti kehadiran para pengusir setan di keuskupan Katolik, yang memfokuskan kepada negara-negara Ireland, England, Switzerland, Itali dan Sepanyol. Data dikumpulkan melalui soal selidik.

Hasil penyelidikan itu disampaikan semasa webinar 31 Oktober di Sacerdos Institute.

Walaupun beberapa keuskupan tidak menanggapi atau menolak untuk berkongsi maklumat mengenai jumlah pengusir setan, ada kemungkinan untuk mengumpulkan beberapa maklumat yang terbatas dan menunjukkan bahawa di negara-negara yang disurvei, mayoritas keuskupan mempunyai sekurang-kurangnya satu eksorsis yang hadir.

Projek ini mempunyai beberapa halangan, kata penyelidik Giuseppe Frau, yang menunjukkan sifat halus perkara itu dan fakta bahawa kumpulan itu adalah "pelopor" dalam bidang penyelidikan yang baru. Telah diperhatikan bahawa kadar tindak balas terhadap pemungutan suara cukup tinggi, tetapi dalam beberapa kasus keuskupan tidak memberi respons atau salah informasi mengenai kementerian penyingkiran secara umum.

Di Itali, kumpulan itu menghubungi 226 keuskupan Katolik, di mana 16 daripadanya tidak memberi respons atau enggan mengambil bahagian. Mereka masih menunggu untuk menerima respons dari 13 keuskupan.

Seratus enam puluh keuskupan Itali merespon dengan tegas dalam tinjauan itu, dengan mendakwa sekurang-kurangnya satu exorcist yang ditunjuk, dan 37 menjawab bahawa mereka tidak mempunyai exorcist.

Tindak balas tersebut juga menunjukkan bahawa 3,6% dari keuskupan Itali mempunyai personel khusus di sekitar kementerian eksorsisme tetapi 2,2% mempunyai praktik pelayanan haram oleh para imam atau orang awam.

Penyelaras Sacerdos Institute Fr. Luis Ramirez mengatakan pada 31 Oktober bahawa kumpulan itu ingin meneruskan pencarian yang telah mereka mulakan dan mengingatkan penonton webinar tentang pentingnya menghindari mentaliti khurafat atau khayalan.

Penyelidik Francesca Sbardella mengatakan bahawa ia menarik untuk melihat hubungan antara pihak berkuasa gerejawi dan amalan harian pengusiran di sebuah keuskupan.

Dia juga mengatakan bahawa satu bidang yang perlu dikaji lebih lanjut adalah pembatasan antara pengusir keuskupan yang dilantik dan tetap dengan yang dilantik berdasarkan kes demi kes.

Sbardella mengatakan projek awal adalah permulaan untuk menggariskan beberapa maklumat dan untuk memutuskan di mana fokus langkah-langkah seterusnya. Ini juga menunjukkan jurang yang ada di kementerian keuskupan eksorsisme.

Pendeta dan pengusir setan Dominican Fr. Francois Dermine menyampaikan secara ringkas semasa webinar, menekankan pengasingan dan kekurangan sokongan yang dapat dirasakan oleh seorang pendeta exorcist di keuskupannya.

Kadang-kadang, setelah seorang uskup melantik pengusir setan di keuskupannya, imam itu dibiarkan sendirian dan tidak didukung, katanya, sambil menekankan bahawa pengusir setan itu memerlukan perhatian dan perhatian dari hierarki Gereja.

Walaupun para penyelidik mengatakan bahawa beberapa keuskupan dan pengusir setan individu telah melaporkan bahawa kes penindasan, gangguan dan pemilikan diabolik jarang terjadi, Dermine mengatakan pengalamannya adalah bahawa "kes-kes tersebut tidak jarang, tetapi jumlahnya sangat banyak."

Seorang pengusir buangan di Itali selama lebih dari 25 tahun, Dermine menjelaskan bahawa bagi mereka yang menghadirkan diri kepadanya, harta benda iblis adalah yang paling jarang terjadi, dengan kes-kes gangguan, penindasan atau serangan oleh syaitan menjadi lebih kerap.

Dermine juga menekankan pentingnya pengusir setan yang mempunyai "kepercayaan sejati". Memiliki fakulti uskup tidak mencukupi, katanya.

Sacerdos Institute menganjurkan setiap tahun kursus pengusiran dan doa pembebasan bagi para imam dan mereka yang menolong mereka. Edisi ke-15, dijadualkan pada bulan ini, telah ditangguhkan kerana COVID-19.