Buat tapak

Transfigurasi Tuhan, Santo hari untuk 6 Ogos

Kisah pengubahan Tuhan
Ketiga Injil sinoptik menceritakan kisah Transfigurasi (Matius 17: 1-8; Markus 9: 2-9; Lukas 9: 28-36). Dengan kesepakatan yang luar biasa, ketiga-tiganya membuat acara itu sejurus setelah pengakuan Petrus tentang iman bahawa Yesus adalah Mesias dan ramalan pertama Yesus tentang semangat dan kematiannya. Kesungguhan Peter untuk mendirikan khemah atau kabin di lokasi menunjukkan bahawa ia berlaku semasa percutian kabin Yahudi selama seminggu pada musim gugur.

Menurut para sarjana Kitab Suci, walaupun ada persetujuan dari teks-teks itu, sulit untuk menyusun kembali pengalaman para murid, kerana Injil banyak memperhatikan keterangan Perjanjian Lama mengenai pertemuan orang Sinai dengan Tuhan dan pada pandangan kenabian Anak Manusia. Tentunya Petrus, Yakobus, dan Yohanes telah melihat ketuhanan Yesus yang cukup kuat untuk menimbulkan ketakutan di hati mereka. Pengalaman seperti itu menentang perihal, sehingga mereka menggunakan bahasa agama yang biasa untuk menggambarkannya. Dan tentunya Yesus memperingatkan mereka bahawa kemuliaan dan penderitaan-Nya harus saling terkait, suatu tema yang Yohanes soroti sepanjang Injilnya.

Tradisi menamakan Gunung Tabor sebagai tempat wahyu. Sebuah gereja yang pertama kali didirikan di sana pada abad ke-6 didirikan pada XNUMX Ogos. Mengenai perayaan untuk menghormati Transfigurasi dirayakan di Gereja Timur sejak saat itu. Perhatian Barat bermula di beberapa lokasi sekitar abad kelapan.

Pada 22 Julai 1456, tentera Salib mengalahkan orang Turki di Belgrade. Berita kemenangan sampai di Rom pada 6 Ogos dan Paus Callixtus III memasukkan perayaan dalam kalendar Rom pada tahun berikutnya.

Refleksi
Salah satu akaun Transfigurasi dibaca setiap tahun pada hari Minggu kedua Prapaskah, menyatakan ketuhanan Kristus kepada umat pilihan dan dibaptis sama. Injil untuk Minggu pertama Prapaskah, sebaliknya, adalah kisah godaan di padang pasir - penegasan mengenai kemanusiaan Yesus.Dua sifat Tuhan yang berbeza tetapi tidak dapat dipisahkan menjadi topik perbincangan teologi pada awal sejarah Gereja; masih sukar difahami oleh orang yang beriman.