Buat tapak

Pengabdian praktikal pada hari ini: mengelakkan maksiat dari kemalasan

1. Masalah kemalasan. Setiap maksiat adalah hukuman bagi dirinya sendiri; orang yang sombong berputus asa atas penghinaannya, orang yang iri hati merasa sedih dengan kemarahan, yang tidak jujur ​​menjadi mati rasa dengan hasratnya, si pemalas mati kerana kebosanan! Betapa bahagia hidup mereka yang bekerja, walaupun mereka hidup dalam kemiskinan! Di wajah si pemalas, walaupun gouache berwarna emas, anda melihat menguap, kebosanan dan melankolis: hukuman atas kemalasan. Mengapa anda mencari masa yang lama? Bukan kerana anda menganggur?

2. Kepincangan dari kemalasan. Roh Kudus mengatakan bahawa kemalasan adalah bapa dari keburukan; David dan Solomon sudah cukup untuk membuktikannya. Pada waktu terbiar, berapa banyak idea buruk yang terlintas di fikiran kita! Berapa banyak dosa yang telah kita lakukan! Renungkanlah diri anda: pada saat-saat kemalasan, hari,. malam, bersendirian atau bersama, adakah anda mempunyai perkara untuk mencela diri sendiri? Bukankah kemalasan membuang masa berharga yang harus kita pertimbangkan dengan teliti kepada Tuhan?

3. Kemalasan, dikutuk oleh Tuhan.Hukum kerja ditulis oleh Tuhan dalam perintah ketiga. Anda akan bekerja enam hari, pada ketujuh anda akan berehat. Universal, undang-undang ilahi, yang merangkumi semua keadaan dan semua syarat; barangsiapa yang memecahkannya tanpa sebab yang adil akan memberi pertanggungjawaban kepada Tuhan.Anda akan memakan roti yang direndam dengan keringat dahi anda, kata Tuhan kepada Adam; sesiapa yang tidak bekerja, tidak makan, kata Saint Paul. Fikirkan bahawa anda menghabiskan berjam-jam dalam kemalasan ...

AMALAN. - Jangan buang masa hari ini; bekerja sedemikian rupa untuk mengumpulkan banyak kebaikan untuk Kekekalan