Buat tapak

Paus Fransiskus menghendaki para uskup mempunyai izin Vatikan untuk institusi agama baru

Paus Fransiskus mengubah undang-undang kanon untuk meminta izin seorang uskup dari Holy See sebelum menubuhkan sebuah institusi agama baru di keuskupannya, yang semakin memperkuat pengawasan Vatikan selama proses tersebut.

Dengan hak milik 4 November, Paus Fransiskus mengubah kanun 579 Kanun Hukum Kanun, yang menyangkut pendirian perintah agama dan jemaat, yang dinyatakan dalam undang-undang Gereja sebagai lembaga kehidupan yang dikuduskan dan masyarakat kehidupan kerasulan.

Vatikan menjelaskan pada tahun 2016 bahawa oleh undang-undang uskup keuskupan diharuskan untuk berunding dengan Seeolic Apostolik sebelum memberikan pengiktirafan kanonik kepada sebuah institusi baru. Kanun baru ini memberikan pengawasan lebih lanjut oleh Vatikan dengan mensyaratkan uskup untuk mendapat izin bertulis dari Apostolik See sebelumnya.

Menurut surat kerasulan Paus Fransiskus "Authenticum charismatis", perubahan itu memastikan bahawa Vatikan mengiringi para uskup dengan lebih dekat dalam pengertian mereka mengenai pendirian perintah atau jemaah agama baru, dan memberikan "penghakiman terakhir" mengenai keputusan tersebut kepada Takhta Suci .

Teks kanun baru akan mula berkuat kuasa pada 10 November.

Pengubahsuaian pada kanun 579 menjadikan "kawalan pencegahan dari Holy See lebih jelas", kata Fr. Ini dikatakan kepada CNA oleh Fernando Puig, wakil dekan undang-undang kanon di Pontifical University of the Holy Cross.

"Pada pendapat saya, dasar [undang-undang] tidak berubah," katanya, sambil menambahkan bahawa "itu tentunya menurunkan otonomi para uskup dan ada pemusatan kompetensi ini yang memihak kepada Rom."

Sebab-sebab perubahan itu, Puig menjelaskan, kembali ke penjelasan mengenai penafsiran undang-undang, yang diminta oleh Kongregasi Vatikan untuk Institut Kehidupan Beragama dan Masyarakat Kehidupan Apostolik pada tahun 2016.

Paus Fransiskus menjelaskan pada bulan Mei 2016 bahawa, untuk kesahan, kanon 579 meminta para uskup untuk berunding dengan Vatikan mengenai keputusan mereka, walaupun ia tidak menghendaki mereka mendapatkan izin.

Menulis di L'Osservatore Romano pada bulan Jun 2016, Uskup Agung José Rodríguez Carballo, setiausaha jemaah, menjelaskan bahawa jemaah telah meminta penjelasan mengenai keinginan untuk mencegah penubuhan institusi agama dan masyarakat yang "ceroboh".

Menurut Rodríguez, krisis di institusi keagamaan merangkumi perpecahan dalaman dan perebutan kekuasaan, tindakan disiplin yang kasar atau masalah dengan pengasas otoriter yang melihat diri mereka sebagai "bapa dan tuan karisma sejati".

Ketidakcukupan oleh para uskup, kata Rodríguez, telah menyebabkan Vatikan harus campur tangan pada masalah-masalah yang dapat dielakkan jika mereka dikenal pasti sebelum memberikan pengakuan kanonik kepada institusi atau masyarakat.

Dalam karyanya sendiri pada 4 November, Paus Fransiskus menyatakan bahawa "orang beriman memiliki hak untuk diberitahu oleh pendeta mereka tentang keaslian karisma dan integriti mereka yang menghadirkan diri sebagai pengasas" jemaat atau perintah baru.

"Lihat Apostolik", lanjutnya, "memiliki tugas untuk mengiringi Pendeta dalam proses penentuan yang mengarah pada pengakuan gerejawi Institut baru atau Persatuan keuskupan baru yang benar".

Dia memetik desakan kerasulan pasca-sinodal Paus John Paul II "Vita consecrata" pada tahun 1996, yang menurutnya institusi dan masyarakat agama baru "harus dinilai oleh pihak berwenang Gereja, yang bertanggung jawab untuk pemeriksaan yang tepat baik untuk menguji keaslian tujuan yang memberi inspirasi dan untuk mengelakkan pendaraban berlebihan institusi serupa “.

Paus Fransiskus mengatakan: "Institut baru kehidupan yang dikuduskan dan masyarakat baru kehidupan kerasulan, oleh itu, mesti diakui secara rasmi oleh See Apostolic, yang hanya memiliki penghakiman terakhir".