Buat tapak

Paus Francis: Tuhan maha agung

Katolik, berdasarkan pembaptisan mereka, harus menegaskan kepada dunia keutamaan Tuhan dalam kehidupan manusia dan dalam sejarah, kata Paus Francis pada hari Ahad.

Dalam pidato mingguannya kepada Angelus pada 18 Oktober, paus menjelaskan bahawa "membayar cukai adalah kewajiban warga negara, begitu juga dengan menghormati undang-undang negara yang adil. Pada saat yang sama, perlu menegaskan keutamaan Tuhan dalam kehidupan manusia dan dalam sejarah, menghormati hak Tuhan atas semua yang menjadi miliknya “.

"Oleh itu misi Gereja dan Kristian", katanya, "untuk berbicara tentang Tuhan dan memberi kesaksian kepadanya kepada para lelaki dan wanita pada zaman kita".

Sebelum membimbing para jamaah dalam pembacaan Angelus dalam bahasa Latin, Paus Fransiskus merenungkan pembacaan Injil pada hari itu dari St Matius.

Dalam petikan itu, orang Farisi berusaha memerangkap Yesus dalam berbicara dengan bertanya kepadanya apa pendapatnya tentang hukum membayar cukai bancian kepada Caesar.

Yesus menjawab, “Mengapa kamu menguji aku, kamu orang munafik? Tunjukkan duit syiling yang membayar cukai banci. Ketika mereka memberinya koin Rom dengan gambar kaisar Kaisar, "kemudian Yesus menjawab: 'Bayar kembali kepada Kaisar barang-barang yang menjadi milik Kaisar, dan kepada Tuhan segala barang milik Tuhan'", kata Paus Fransiskus.

Dalam balasannya, Yesus "mengakui bahawa pajak kepada Kaisar harus dibayar", kata paus, "kerana gambar pada koin itu adalah miliknya; tetapi di atas segalanya ingat bahawa setiap orang mempunyai gambar lain - kita memikulnya di dalam hati, di dalam jiwa kita - gambaran Tuhan, dan oleh itu adalah miliknya, dan hanya untuknya, bahawa setiap orang berhutang kewujudannya, miliknya kehidupan. "

Garis Yesus memberikan "garis panduan yang jelas", katanya, "untuk misi semua orang percaya sepanjang masa, bahkan untuk kita hari ini", menjelaskan bahawa "semua, melalui pembaptisan, dipanggil untuk menjadi kehadiran yang hidup di masyarakat, yang menginspirasinya dengan Injil dan dengan semangat Roh Kudus.

Ini memerlukan kerendahan hati dan keberanian, katanya; komitmen untuk membina "peradaban cinta, di mana keadilan dan persaudaraan memerintah".

Paus Fransiskus mengakhiri pesannya dengan berdoa agar Maria yang Maha Suci menolong semua orang "melepaskan diri dari segala kemunafikan dan menjadi warganegara yang jujur ​​dan membina. Dan semoga dia mendukung kita sebagai murid Kristus dalam misi menyaksikan bahawa Tuhan adalah pusat dan makna kehidupan “.

Selepas doa Angelus, Paus mengingatkan perayaan Hari Misi Sedunia oleh Gereja. Tema tahun ini, katanya, adalah "Inilah saya, hantar saya".

"Penenun persaudaraan: perkataan 'penenun' ini indah", katanya. "Setiap orang Kristian dipanggil untuk menjadi penenun persaudaraan".

Fransiskus meminta semua orang untuk mendukung para imam, agama dan misionaris awam Gereja, "yang menaburkan Injil di ladang besar dunia".

"Kami mendoakan mereka dan memberi mereka sokongan konkrit," katanya sambil menambahkan rasa syukurnya kepada Tuhan atas pembebasan Fr. Pierluigi Maccalli, seorang pendeta Katolik Itali yang diculik oleh kumpulan jihad di Niger dua tahun lalu.

Paus meminta tepukan untuk menyambut Fr. Macalli dan untuk doa untuk semua penculik di dunia.

Paus Francis juga mendorong sekumpulan nelayan Itali, yang ditahan di Libya sejak awal September, dan keluarga mereka. Dua kapal nelayan, dari Sicily dan terdiri dari 12 orang Itali dan enam orang Tunisia, telah ditahan di negara Afrika Utara selama lebih dari satu setengah bulan.

Seorang panglima perang Libya, Jeneral Khalifa Haftar, diduga mengatakan dia tidak akan membebaskan para nelayan sehingga Itali membebaskan empat pemain bola sepak Libya yang disabitkan dengan perdagangan manusia.

Paus meminta sejenak berdoa untuk para nelayan dan Libya. Dia juga mengatakan bahawa dia berdoa untuk perbincangan antarabangsa yang sedang berlangsung mengenai keadaan ini.

Dia mendesak orang-orang yang terlibat "untuk menghentikan segala bentuk permusuhan, mempromosikan dialog yang membawa kepada keamanan, kestabilan dan perpaduan di negara ini".