Buat tapak

Paus Francis: bersiaplah untuk bertemu dengan Tuhan dengan perbuatan baik yang diilhami oleh cintanya

Paus Fransiskus mengatakan pada hari Ahad bahawa penting untuk tidak melupakan bahawa pada akhir hidup seseorang akan ada "janji yang pasti dengan Tuhan".

"Jika kita ingin bersiap-siap untuk pertemuan terakhir dengan Tuhan, kita harus bekerjasama dengannya sekarang dan melakukan perbuatan baik yang diilhami oleh cintanya," kata Paus Francis dalam pidatonya di Angelus pada 8 November.

"Bersikap bijaksana dan bijaksana berarti tidak menunggu saat terakhir sesuai dengan rahmat Tuhan, tetapi melakukannya dengan aktif dan segera, mulai sekarang," katanya kepada para jemaah yang berkumpul di St Peter's Square.

Paus merenungkan Injil Minggu dari bab 25 Injil Matius di mana Yesus menceritakan sebuah perumpamaan tentang sepuluh gadis yang diundang ke jamuan perkahwinan. Paus Fransiskus mengatakan bahawa dalam perumpamaan ini perjamuan pernikahan adalah simbol Kerajaan Surga, dan bahawa pada zaman Yesus adalah kebiasaan majlis perkahwinan diadakan pada waktu malam, itulah sebabnya para perawan harus ingat membawa minyak untuk lampu mereka.

"Sudah jelas bahawa dengan perumpamaan ini Yesus ingin memberitahu kita bahawa kita harus bersiap sedia untuk kedatangannya," kata paus.

"Bukan hanya kedatangan akhir, tetapi juga untuk pertemuan harian, besar dan kecil, memandangkan pertemuan itu, yang mana lampu iman tidak cukup; kita juga memerlukan minyak amal dan kerja-kerja baik. Seperti yang dikatakan oleh rasul Paulus, iman yang benar-benar menyatukan kita kepada Yesus adalah 'iman yang berfungsi melalui kasih' '.

Paus Fransiskus mengatakan bahawa orang, sayangnya, sering melupakan "tujuan hidup kita, iaitu janji yang pasti dengan Tuhan", sehingga kehilangan rasa menunggu dan menjadikan masa kini mutlak.

"Apabila anda menjadikan masa ini mutlak, anda hanya melihat masa kini, kehilangan rasa harapan, yang sangat baik dan sangat diperlukan," katanya.

“Jika, di sisi lain, kita waspada dan sesuai dengan rahmat Tuhan dengan melakukan kebaikan, kita dengan tenang dapat menanti kedatangan pengantin lelaki. Tuhan dapat datang walaupun kita tidur: ini tidak akan merisaukan kita, kerana kita mempunyai simpanan minyak yang terkumpul melalui pekerjaan baik harian kita, yang terkumpul dengan harapan Tuhan, bahawa dia akan datang secepat mungkin dan agar dia dapat datang dan membawa kita bersamanya ", dia dipanggil Paus Francis.

Setelah membaca Angelus, Paus Fransiskus mengatakan bahawa dia memikirkan orang-orang Amerika Tengah yang terjejas oleh taufan baru-baru ini. Taufan Eta, taufan Kategori 4, mengorbankan sekurang-kurangnya 100 orang dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal di Honduras dan Nikaragua. Perkhidmatan Bantuan Katolik berusaha untuk menyediakan tempat tinggal dan makanan bagi pengungsi.

"Semoga Tuhan mengalu-alukan si mati, menenangkan keluarga mereka dan menolong mereka yang sangat memerlukan, serta semua orang yang melakukan segala yang mungkin untuk menolong mereka," berdoa paus.

Paus Francis juga telah melancarkan rayuan untuk perdamaian di Ethiopia dan Libya. Dia meminta doa agar "Forum Dialog Politik Libya" diadakan di Tunisia.

"Memandangkan pentingnya acara ini, saya sangat berharap agar pada saat yang lembut ini dapat ditemukan solusi untuk penderitaan rakyat Libya yang panjang dan kesepakatan baru-baru ini untuk gencatan senjata kekal akan dihormati dan dilaksanakan. Kami mendoakan para delegasi Forum, untuk keamanan dan kestabilan di Libya, ”katanya.

Paus juga meminta tepuk tangan perayaan untuk Blessed Joan Roig Diggle, yang dihebohkan semasa misa di Sagrada Familia Barcelona pada 7 November.

Bloan Joan Roig adalah seorang syahid Sepanyol berusia 19 tahun yang memberikan nyawanya melindungi Ekaristi semasa Perang Saudara Sepanyol.

“Semoga teladannya membangkitkan keinginan semua orang, terutama yang muda, untuk menjalani panggilan Kristiani sepenuhnya. Tepukan tepuk tangan kepada anak muda yang diberkati ini, sangat berani, ”kata Paus Francis.