Buat tapak

Mesej kepada Medjugorje: Our Lady memberitahu kita kebenaran tentang dunia semasa ...

14 April 1982

Anda mesti tahu bahawa Syaitan wujud. Suatu hari dia berdiri di hadapan takhta Tuhan dan meminta izin untuk menggoda Gereja untuk jangka waktu tertentu dengan tujuan untuk menghancurkannya. Tuhan mengizinkan Setan menguji Gereja selama satu abad tetapi menambahkan: Anda tidak akan menghancurkannya! Abad ini di mana anda tinggal berada di bawah kekuatan Iblis, tetapi apabila rahsia yang telah dipercayakan kepada anda disedari, kekuatannya akan hancur. Sudah sekarang dia mulai kehilangan kekuatannya dan oleh itu menjadi lebih agresif: dia merosakkan perkahwinan, menimbulkan perselisihan bahkan di antara jiwa yang dikuduskan, kerana obsesi, menyebabkan pembunuhan. Oleh itu, lindungi diri anda dengan puasa dan doa, terutama dengan doa masyarakat. Bawa benda yang diberkati dan letakkan juga di rumah anda. Dan sambung semula penggunaan air suci!

Beberapa petikan dari Alkitab yang dapat membantu kita memahami mesej ini.

Kejadian 3,1-24
Ular itu adalah yang paling licik dari semua binatang buas yang dibuat oleh Tuhan Tuhan. Dia berkata kepada wanita itu: "Benarkah Tuhan berfirman: Kamu tidak boleh memakan pokok apa pun di kebun itu?". Wanita itu menjawab kepada ular itu: "Dari buah-buahan dari pohon-pohon kebun itu kita dapat makan, tetapi dari buah pokok yang berdiri di tengah-tengah kebun itu Tuhan berfirman: Anda tidak boleh memakannya dan anda tidak boleh menyentuhnya, jika tidak, anda akan mati". Tetapi ular itu berkata kepada wanita itu: “Kamu tidak akan mati sama sekali! Sesungguhnya, Tuhan tahu bahawa ketika anda memakannya, mata anda akan terbuka dan anda akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang buruk ". Kemudian wanita itu melihat bahawa pokok itu enak dimakan, menyenangkan mata dan ingin memperoleh kebijaksanaan; dia mengambil beberapa buah dan memakannya, kemudian juga memberikannya kepada suaminya, yang bersamanya, dan dia juga memakannya. Kemudian kedua-duanya membuka mata dan menyedari bahawa mereka telanjang; mereka menganyam daun ara dan membuat tali pinggang. Kemudian mereka mendengar Tuhan Tuhan berjalan di taman ketika angin sepoi-sepoi dan lelaki itu dan isterinya bersembunyi dari Tuhan Tuhan di tengah-tengah pohon di kebun. Tetapi Tuhan Tuhan memanggil lelaki itu dan berkata kepadanya, "Di mana kamu?". Dia menjawab: "Saya mendengar langkah anda di kebun: Saya takut, kerana saya telanjang, dan saya menyembunyikan diri." Dia melanjutkan: "Siapa yang memberitahumu bahawa kamu telanjang? Sudahkah anda makan dari pokok yang saya perintahkan agar anda tidak makan? ". Lelaki itu menjawab: "Wanita yang anda letakkan di sebelah saya memberi saya sebatang pokok dan saya memakannya." Tuhan Tuhan berkata kepada wanita itu, "Apa yang telah kamu lakukan?". Wanita itu menjawab: "Ular itu telah menipu saya dan saya telah makan."

Kemudian Tuhan Tuhan berfirman kepada ular itu: “Oleh kerana kamu telah melakukan ini, maka hendaklah kamu mengutuk lebih dari semua ternak dan lebih dari semua binatang buas; di perut anda akan berjalan dan debu yang akan anda makan sepanjang hari dalam hidup anda. Saya akan menaruh permusuhan antara anda dan wanita, antara keturunan anda dan keturunannya: ini akan menghancurkan kepala anda dan anda akan melemahkan tumitnya ". Kepada wanita itu dia berkata: "Saya akan melipatgandakan kesakitan dan kehamilan anda, dengan kesakitan anda akan melahirkan anak-anak. Naluri anda akan memihak kepada suami anda, tetapi dia akan menguasai anda. " Kepada lelaki itu dia berkata: "Kerana kamu mendengarkan suara isterimu dan kamu makan dari pohon, yang mana aku telah memerintahkan kepadamu: Kamu tidak boleh memakannya, merosakkan tanah demi kamu!" Dengan kesakitan anda akan mengambil makanan sepanjang hari dalam hidup anda. Duri dan duri akan menghasilkan untuk anda dan anda akan memakan rumput sawah. Dengan peluh wajah anda, anda akan makan roti; sehingga kamu kembali ke bumi, kerana kamu telah diambil darinya: debu kamu dan debu kamu akan kembali! ". Lelaki itu memanggil isterinya Hawa, kerana dia adalah ibu dari semua makhluk hidup. Tuhan Tuhan membuat jubah kulit untuk lelaki dan wanita dan memakainya. Tuhan Tuhan kemudian berkata, “Lihatlah manusia telah menjadi seperti salah satu dari kita, kerana mengetahui kebaikan dan kejahatan. Sekarang, janganlah dia menghulurkan tangannya lagi atau mengambil pohon kehidupan, memakannya dan selalu hidup! ". Tuhan Tuhan mengejarnya dari taman Eden, untuk mengusahakan tanah dari tempat ia diambil. Dia mengusir lelaki itu dan meletakkan kerub dan api pedang yang menyilaukan di sebelah timur taman Eden, untuk menjaga jalan menuju pohon kehidupan.