Buat tapak

Mengapa kita harus berdoa untuk "roti harian kita"?

"Beri kami roti harian kami" (Matius 6:11).

Doa mungkin merupakan senjata paling ampuh yang Tuhan berikan untuk kita gunakan di muka bumi ini. Dia mendengar doa kita dan dapat menjawabnya secara ajaib, sesuai dengan kehendak-Nya. Dia menenangkan kita dan tetap dekat dengan mereka yang patah hati. Tuhan bersama kita dalam keadaan mengerikan dalam hidup kita dan dalam detik-detik dramatis setiap hari. Dia mengambil berat tentang kami. Ia mendahului kita.

Ketika kita berdoa kepada Tuhan setiap hari, kita masih belum mengetahui sejauh mana keperluan yang perlu kita jalani hingga akhir. "Roti harian" tidak hanya disediakan melalui makanan dan cara fizikal yang lain. Dia memberitahu kita untuk tidak bimbang tentang hari-hari yang akan datang, kerana "setiap hari sudah cukup banyak kebimbangan". Tuhan dengan setia mengisi rahim jiwa kita setiap hari.

Apa itu Doa Tuhan?
Ungkapan yang popular, "beri kami roti harian kami," adalah bahagian dari Bapa Kita, atau Doa Tuan, yang diajarkan oleh Yesus semasa Khotbah-Nya yang terkenal di Bukit. RC Sproul menulis "petisyen Doa Tuhan mengajar kita untuk datang kepada Tuhan dengan semangat pergantungan yang rendah hati, memintanya untuk menyediakan apa yang kita perlukan dan untuk menyokong kita dari hari ke hari". Yesus menghadapi berbagai tingkah laku dan godaan yang harus dihadapi oleh murid-muridnya dan memberikan mereka teladan untuk berdoa. "Umumnya dikenal sebagai 'Doa Tuan', sebenarnya 'Doa' Murid ', kerana ini dimaksudkan sebagai model bagi mereka," jelas Alkitab Kajian NIV.

Roti penting dalam budaya Yahudi. Murid-murid yang diucapkan Yesus dalam Khotbah di Gunung mengingatkan kisah Musa memimpin nenek moyang mereka melalui padang gurun dan bagaimana Tuhan menyediakan mereka manna untuk dimakan setiap hari. "Doa untuk makanan adalah salah satu doa yang paling umum pada zaman dahulu," jelas Alkitab Latar Belakang Budaya NIV. "Tuhan dapat dipercaya, yang telah menyediakan umatnya roti setiap hari selama 40 tahun di padang pasir, untuk mencari rezeki". Keimanan mereka diperkuat dalam keadaan sekarang dengan mengingati ketentuan Tuhan yang lalu. Walaupun dalam budaya moden, kita masih menyebut penghasilan rumah tangga sebagai pencari nafkah.

Apa itu "roti harian kita"?
"Kemudian TUHAN berfirman kepada Musa, 'Aku akan menaburkan roti dari surga untukmu. Orang mesti keluar setiap hari dan mengumpulkan cukup untuk hari itu. Dengan cara ini saya akan menguji mereka dan melihat apakah mereka mengikut arahan saya ”(Keluaran 16: 4).

Didefinisikan secara alkitabiah, terjemahan roti Yunani secara harfiah bermaksud roti atau makanan apa pun. Namun, akar kata kuno ini bermaksud “untuk mengangkat, mengangkat, untuk mengangkat; mengambil diri sendiri dan membawa apa yang telah dibangkitkan, mengambil apa yang telah dibangkitkan, mengambil ". Yesus menyampaikan pesan ini kepada orang-orang, yang akan menghubungkan roti dengan kelaparan mereka pada masa ini, dan kepada penyediaan masa lalu nenek moyang mereka di seberang padang gurun oleh manna yang Tuhan berikan kepada mereka setiap hari.

Yesus juga menunjukkan beban harian yang akan ditanggungnya sebagai Penyelamat kita. Dengan mati di kayu salib, Yesus menanggung setiap beban harian yang selalu kita tanggung. Semua dosa yang akan mencekik dan menguatkan kita, semua keperitan dan penderitaan di dunia - Dia membawanya.

Kita tahu kita mempunyai apa yang kita perlukan untuk menavigasi setiap hari ketika kita berjalan dengan kekuatan dan rahmat-Nya. Bukan untuk apa yang kita lakukan, miliki atau dapat capai, tetapi untuk kemenangan atas kematian yang telah dimenangkan oleh Yesus untuk kita di kayu salib! Kristus sering bercakap dengan cara yang dapat difahami dan dihubungkan oleh orang lain. Semakin banyak waktu yang kita habiskan dalam Kitab Suci, semakin Dia setia untuk mengungkapkan lapisan demi lapisan cinta yang terjalin dalam setiap kata-kata yang disengajakan Dia dan dalam keajaiban yang telah Dia laksanakan. Firman Tuhan yang hidup berbicara kepada orang ramai dengan cara yang masih kita peroleh dari hari ini.

"Dan Tuhan dapat memberkati kamu dengan banyak, sehingga dalam segala hal setiap saat, dengan semua yang kamu perlukan, kamu akan berlimpah dalam setiap pekerjaan yang baik" (2 Korintus 9: 8).

Kepercayaan kita kepada Kristus tidak bermula dan berakhir dengan keperluan fizikal untuk makanan. Walaupun kelaparan dan kehilangan tempat tinggal terus merosakkan dunia kita, banyak orang moden tidak mengalami kekurangan makanan atau tempat tinggal. Kepercayaan kita kepada Kristus didorong oleh keperluan kita untuk Dia memenuhi semua keperluan kita. Bimbang, takut, menghadapi, cemburu, sakit, kehilangan, masa depan yang tidak dapat diramalkan - sehingga kita tidak dapat mengisi kalendar seminggu - semuanya bergantung pada kestabilan anda.

Ketika kita berdoa agar Tuhan memberi kita roti harian kita, kita benar-benar memintanya untuk memenuhi setiap keperluan kita. Keperluan fizikal, ya, tetapi juga kebijaksanaan, kekuatan, keselesaan dan dorongan. Kadang-kadang Tuhan memenuhi keperluan kita untuk dihukum kerana perilaku yang merosakkan, atau mengingatkan kita untuk memanjakan rahmat dan pengampunan kerana takut akan kepahitan di hati kita.

"Tuhan akan memenuhi keperluan kita hari ini. RahmatNya tersedia untuk hari ini. Kita tidak perlu cemas tentang masa depan, atau esok, kerana setiap hari ada masalahnya, ”tulis Vaneetha Rendall Risner for Desiring God. Walaupun ada yang tidak menghadapi kesukaran untuk memenuhi keperluan fizikal pemakanan harian, yang lain menderita banyak penyakit lain.

Dunia memberi kita banyak alasan setiap hari untuk risau. Tetapi walaupun dunia nampaknya diperintah oleh kekacauan dan ketakutan, Tuhan memerintah. Tidak ada yang berlaku di luar pandangan atau kedaulatannya.

Mengapa kita dengan rendah hati meminta Tuhan untuk memberi kita roti harian kita?
“Saya adalah roti kehidupan. Sesiapa yang datang kepada saya tidak akan lapar. Sesiapa yang mempercayai saya tidak akan pernah haus lagi ”(Yohanes 6:35).

Yesus berjanji tidak akan meninggalkan kita. Ia adalah air hidup dan roti kehidupan. Kerendahan hati dalam berdoa kepada Tuhan untuk bekalan harian kita mengingatkan kita tentang siapa Tuhan dan siapa kita sebagai anak-anak-Nya. Memeluk rahmat Kristus setiap hari mengingatkan kita untuk bersandar kepadanya untuk keperluan harian kita. Melalui Kristus kita mendekati Tuhan dalam doa. John Piper menjelaskan: "Yesus datang ke dunia untuk mengubah keinginan anda menjadi keinginan utama anda." Rancangan Tuhan untuk membuat kita bergantung kepadanya setiap hari mendorong semangat rendah hati.

Mengikuti Kristus adalah pilihan harian untuk mengambil salib kita dan bersandar kepada-Nya untuk apa yang kita perlukan. Paulus menulis: "Jangan khawatir tentang apa pun, tetapi dalam setiap situasi, dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, kemukakan permintaanmu kepada Tuhan" (Filipi 4: 6). Melalui Dia lah kita menerima kekuatan dan kebijaksanaan ghaib untuk menanggung hari-hari yang sukar, dan kerendahan hati dan kepuasan untuk merangkul hari-hari yang tenang. Dalam semua perkara, kita berusaha untuk membawa kemuliaan kepada Tuhan ketika kita menjalani kehidupan kita dalam kasih Kristus.

Bapa kita tahu apa yang perlu kita lalui dengan anggun setiap hari. Tidak kira waktunya di cakrawala zaman kita, kebebasan yang kita miliki dalam Kristus tidak akan pernah dapat digoyahkan atau dihilangkan. Petrus menulis: "Kekuasaan ilahi-Nya telah memberi kita semua yang kita perlukan untuk kehidupan ilahi melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita untuk kemuliaan dan kebaikannya" (2 Petrus 1: 3). Hari demi hari, dia memberi kita rahmat atas rahmat. Kami memerlukan roti harian kami setiap hari.