Buat tapak

Alihkan perhatian kita dari tragedi ke harapan

Tragedi bukanlah sesuatu yang baru bagi umat Tuhan. Banyak peristiwa alkitabiah menunjukkan kegelapan dunia ini dan kebaikan Tuhan kerana membawa harapan dan penyembuhan dalam keadaan tragis.

Tanggapan Nehemia terhadap kesukaran adalah penuh semangat dan berkesan. Ketika kita melihat cara-cara dia menangani tragedi nasional dan keperitan pribadi, kita dapat belajar dan berkembang sebagai tindak balas kita pada masa-masa sukar.

Bulan ini, Amerika Syarikat mengingati peristiwa 11 September 2001. Terkejut dan merasa seolah-olah kita tidak memutuskan untuk berperang, kita telah kehilangan nyawa ribuan orang awam dalam satu hari kerana serangan dari musuh yang jauh. Hari ini sekarang menentukan sejarah baru-baru ini, dan 11/7 diajarkan di sekolah sebagai titik perubahan dalam "Perang Mengganas," sama seperti 1941 Disember XNUMX (serangan ke Pearl Harbor) diajarkan sebagai titik perubahan dalam perang dunia II.

Walaupun banyak orang Amerika masih pintar dengan kesedihan ketika kita memikirkan 11/XNUMX (kita dapat mengingat dengan tepat di mana kita berada dan apa yang kita lakukan dan pemikiran pertama yang terlintas di fikiran kita), orang lain di seluruh dunia menghadapi tragedi nasional mereka sendiri. Bencana alam yang meragut ribuan nyawa dalam satu hari, serangan ke masjid dan gereja, ribuan pelarian tanpa negara untuk menerimanya, dan bahkan pembunuhan beramai-ramai yang diperintahkan oleh pemerintah.

Kadang-kadang tragedi yang paling banyak mempengaruhi kita bukanlah tragedi yang menjadi tajuk utama di seluruh dunia. Ini boleh menjadi bunuh diri tempatan, penyakit yang tidak dijangka, atau kerugian yang lebih perlahan seperti menutup kilang, menyebabkan banyak yang tidak bekerja.

Dunia kita dilanda kegelapan dan kita tertanya-tanya apa yang dapat dilakukan untuk membawa cahaya dan harapan.

Tanggapan Nehemia terhadap tragedi itu
Suatu hari di Kerajaan Parsi, seorang hamba istana menunggu berita dari ibu kota tanah airnya. Abangnya pergi mengunjunginya untuk melihat bagaimana keadaannya dan berita itu tidak baik. "Sisa-sisa di provinsi yang selamat dari pengasingan berada dalam kesulitan besar dan malu. Tembok Yerusalem dirobohkan dan gerbangnya dihancurkan oleh api ”(Nehemia 1: 3).

Nehemia menganggapnya sangat sukar. Dia menangis, menangis, dan berpuasa selama berhari-hari (1: 4). Pentingnya Yerusalem berada dalam kesusahan dan rasa malu, terkena ejekan dan serangan oleh orang luar terlalu banyak untuk dia terima.

Di satu pihak, ini mungkin kelihatan seperti reaksi berlebihan. Keadaannya tidak baru: 130 tahun sebelumnya Yerusalem telah dipecat, dibakar dan penduduk diasingkan ke negeri asing. Kira-kira 50 tahun selepas peristiwa-peristiwa ini, usaha untuk membina semula kota itu dimulakan, dimulai dengan kuil. 90 tahun lagi telah berlalu ketika Nehemia mendapati bahawa tembok Yerusalem masih runtuh.

Sebaliknya, jawapan Nehemia sesuai dengan pengalaman manusia. Apabila kumpulan etnik diperlakukan dengan cara yang merosakkan dan trauma, kenangan dan keperitan peristiwa ini menjadi sebahagian daripada DNA emosi nasional. Mereka tidak hilang dan tidak mudah sembuh. Bak kata pepatah, "masa menyembuhkan semua luka," tetapi masa bukanlah penyembuh utama. Tuhan surga adalah penyembuh itu, dan kadang-kadang dia bekerja secara dramatis dan kuat untuk membawa pemulihan, tidak hanya pada tembok fizikal tetapi juga identiti nasional.

Oleh itu, kita dapati Nehemia menunduk, menangis tanpa menahan diri, memanggil Tuhannya untuk membawa perubahan dalam keadaan yang tidak dapat diterima ini. Dalam doa pertama Nehemia, dia memuji Tuhan, mengingatkannya akan perjanjiannya, mengaku dosa dan bangsanya, dan berdoa untuk kebaikan pemimpin (itu adalah doa yang panjang). Perhatikan apa yang tidak ada: mengalahkan mereka yang menghancurkan Yerusalem, mengeluh tentang mereka yang menjatuhkan bola untuk membina semula kota, atau membenarkan tindakan seseorang. Tangisannya kepada Tuhan rendah hati dan jujur.

Dia juga tidak melihat ke arah Yerusalem, menggelengkan kepalanya dan meneruskan kehidupannya. Walaupun banyak yang mengetahui keadaan kota itu, keadaan tragis ini mempengaruhi Nehemia dengan cara yang istimewa. Apa yang akan terjadi sekiranya hamba yang sibuk dan tinggi ini berkata, "Sayang sekali tidak ada yang peduli terhadap kota Tuhan. Tidak adil orang kita telah mengalami kekerasan dan ejekan seperti itu. Kalaulah saya tidak berada dalam posisi kritikal di negeri asing ini, saya akan melakukan sesuatu mengenainya ”?

Nehemia menunjukkan berkabung yang sihat
Di Amerika abad ke-21, kita tidak mempunyai konteks untuk kesedihan yang mendalam. Pengebumian berlangsung selama satu petang, syarikat yang baik boleh memberikan tiga hari cuti berkabung, dan kami berpendapat kekuatan dan kematangan sepertinya bergerak maju secepat mungkin.

Walaupun puasa, berkabung, dan tangisan Nehemia dimulakan oleh emosi, masuk akal untuk menganggap bahawa mereka didukung oleh disiplin dan pilihan. Dia tidak menutup kesakitannya dengan kegilaan. Dia tidak terganggu dengan hiburan. Dia bahkan tidak menghiburkan dirinya dengan makanan. Keperitan tragedi telah dirasakan dalam konteks kebenaran dan belas kasihan Tuhan.

Kadang-kadang kita takut kesakitan akan memusnahkan kita. Tetapi rasa sakit dirancang untuk membawa perubahan. Kesakitan fizikal mendorong kita untuk menjaga badan kita. Kesakitan emosi dapat menolong kita menjaga hubungan atau keperluan dalaman kita. Kesakitan negara dapat membantu kita membangun kembali dengan bersatu dan semangat. Mungkin kesediaan Nehemia untuk "melakukan sesuatu," di sebalik banyak rintangan, muncul dari waktu yang dihabiskan untuk berkabung.

Rancangan untuk tindakan penyembuhan
Setelah hari berkabung berlalu, walaupun dia kembali bekerja, dia terus berpuasa dan berdoa. Karena rasa sakitnya telah direndam di hadapan Tuhan, itu menimbulkan rencana dalam dirinya. Kerana dia punya rencana, ketika raja bertanya kepadanya apa yang dia sangat sedih, dia tahu dengan tepat apa yang harus dia katakan. Mungkin seperti kita yang mengulangi perbualan tertentu di kepala kita berulang kali sebelum ia berlaku!

Nikmat Tuhan terhadap Nehemia terbukti sejak dia membuka mulutnya di ruang takhta raja. Dia mendapat bekalan dan perlindungan kelas pertama dan mendapat cuti kerja yang besar. Kesakitan yang membuatnya menangis juga membuatnya bertindak.

Nehemia meraikan orang yang mereka bantu daripada menjatuhkan mereka yang mereka cedera

Nehemia memperingati pekerjaan orang-orang dengan menyenaraikan siapa yang telah melakukan apa yang hendak membina semula tembok (bab 3). Meraikan kerja baik yang dilakukan orang untuk membina semula, fokus kita beralih dari tragedi ke harapan.

Sebagai contoh, pada 11/XNUMX, responden pertama yang membahayakan diri sendiri (banyak dengan kehilangan nyawa mereka) menunjukkan sikap altruisme dan keberanian yang ingin kita hargai sebagai sebuah negara. Meraikan kehidupan lelaki dan wanita ini jauh lebih produktif daripada mendorong kebencian terhadap lelaki yang merampas pesawat pada hari itu. Cerita menjadi kurang mengenai kehancuran dan kesakitan; sebaliknya kita dapat melihat penyelamatan, penyembuhan dan pembangunan semula yang juga berlaku.

Jelas ada usaha yang harus dilakukan untuk melindungi diri kita dari serangan di masa depan. Nehemia mengetahui tentang beberapa musuh yang merancang untuk menyerang kota ketika para pekerja tidak memperhatikan (bab 4). Oleh itu, mereka menghentikan kerja mereka sebentar dan tetap berjaga-jaga sehingga bahaya segera berlalu. Kemudian mereka kembali bekerja dengan senjata di tangan. Mungkin ada yang menyangka ini akan memperlambat mereka, tetapi mungkin ancaman serangan musuh mendorong mereka untuk melengkapkan tembok pelindung.

Sekali lagi kita perhatikan apa yang tidak dilakukan oleh Nehemia. Komennya mengenai ancaman musuh tidak dituduh menggambarkan pengecut orang-orang ini. Dia tidak memarahi orang dengan pahit kepada mereka. Ini menyatakan hal-hal dengan cara yang sederhana dan praktis, seperti: "Biarlah setiap orang dan hambanya bermalam di Yerusalem, agar mereka dapat memerhatikan kita pada waktu malam dan bekerja pada siang hari" (4:22). Dengan kata lain, "kita semua akan melakukan tugas berganda untuk sementara waktu." Dan Nehemia tidak mengecualikan (4:23).

Sama ada retorik pemimpin kita atau perbualan harian yang kita lakukan, kita akan melakukannya dengan lebih baik dengan mengalihkan tumpuan kita daripada memarahi mereka yang telah menyakiti kita. Merangsang kebencian dan ketakutan berfungsi untuk mengalirkan harapan dan tenaga untuk terus maju. Sebagai gantinya, walaupun kita mempunyai langkah-langkah perlindungan kita dengan bijak, kita dapat memusatkan perbincangan dan tenaga emosi kita untuk membina semula.

Pembangunan semula Yerusalem menyebabkan pembangunan semula identiti rohani Israel
Walaupun terdapat banyak tentangan yang mereka hadapi dan sejumlah orang yang mereka bantu, Nehemia dapat memimpin orang Israel dalam membangun kembali tembok tersebut hanya dalam 52 hari. Perkara itu telah musnah selama 140 tahun. Jelas masa tidak akan menyembuhkan bandar itu. Penyembuhan datang bagi orang Israel ketika mereka mengambil tindakan berani, memperbaiki kota mereka, dan bekerja dalam kesatuan.

Setelah tembok itu selesai, Nehemia mengajak para pemimpin agama untuk membaca Hukum dengan lantang bagi semua orang yang berhimpun. Mereka mengadakan perayaan yang luar biasa ketika mereka memperbaharui komitmen mereka kepada Tuhan (8: 1-12). Identiti nasional mereka mulai terbentuk lagi: mereka terutama dipanggil Tuhan untuk menghormatinya dengan cara mereka dan memberkati bangsa-bangsa di sekitar mereka.

Apabila kita menghadapi tragedi dan kesakitan, kita dapat bertindak balas dengan cara yang serupa. Memang benar bahawa kita tidak dapat mengambil tindakan drastik seperti yang dilakukan Nehemia sebagai tindak balas terhadap setiap perkara buruk yang terjadi. Dan tidak semua orang harus menjadi Nehemia. Sebilangan orang hanya harus menggunakan tukul dan paku. Tetapi berikut adalah beberapa prinsip yang dapat kita ambil dari Nehemia untuk mencari penyembuhan ketika kita bertindak balas terhadap tragedi:

Beri masa dan ruang kepada anda untuk menangis dalam-dalam
Hilangkan rasa sakit anda dengan doa kepada Tuhan untuk pertolongan dan penyembuhan
Berharap Tuhan kadang-kadang membuka pintu untuk bertindak
Fokus untuk meraikan orang baik yang dilakukan daripada kejahatan musuh kita
Berdoalah untuk membina semula agar dapat menyembuhkan hubungan kita dengan Tuhan