Buat tapak

Medjugorje: Vicka yang berwawasan memberitahu kami beberapa rahsia mengenai penampakan

Janko: Jadi pagi ketiga muncul, itu adalah hari penampilan ketiga. Emosi, seperti yang pernah anda katakan kepada saya, semakin bertambah, kerana pada kesempatan itu, seperti yang anda katakan, anda benar-benar bersenang-senang dengan Madonna. Adakah anda juga lebih tenang?
Vicka: Ya, tentu saja. Tetapi masih ada penderitaan, kerana belum ada yang tahu apa yang terjadi dan apa yang akan terjadi.
Janko: Mungkin anda hairan sama ada mahu pergi ke sana atau tidak?
Vicka: Tidak sama sekali! Ini tidak. Kami tidak sabar menunggu pukul enam petang. Pada siang hari kami bergegas ke sana, untuk dapat naik ke sana.
Janko: Jadi anda juga pergi pada hari itu?

br> Vicka: Pasti. Kami agak takut, tetapi Bunda Maria menarik perhatian kami. Sebaik sahaja kami pergi, kami berhati-hati di mana untuk melihatnya.
Janko: Siapa yang pergi pada hari ketiga?
Vicka: Kami dan banyak orang.
Janko: Siapa awak?
Vicka: Kami adalah orang yang berwawasan dan orang.
Janko: Dan anda datang dan Madonna tidak ada di sana?
Vicka: Tetapi sama sekali tidak ada. Kenapa awak berlari? Mula-mula kami berjalan di jalan hulu rumah, melihat apakah Madonna itu muncul.
Janko: Dan adakah anda melihat sesuatu?
Vicka: Tetapi tidak seperti apa-apa! Tidak lama kemudian terdapat kilatan cahaya tiga kali ...
Janko: Dan mengapa cahaya ini? Ia adalah salah satu hari terpanjang dalam setahun; matahari tinggi tinggi.
Vicka: Matahari tinggi, tetapi Madonna dengan cahaya terang ingin menunjukkan kepada kita titik di mana dia berada.
Janko: Dan siapa yang melihat cahaya itu?
Vicka: Ramai yang melihatnya. Saya tidak dapat mengatakan berapa banyak. Adalah penting bahawa kita yang berpandangan jauh melihatnya.
Janko: Adakah anda hanya melihat cahaya atau yang lain?
Vicka: Cahaya dan Madonna. Dan hanya apa cahaya yang berfungsi untuk kita?
Janko: Di manakah Our Lady berada? di tempat yang sama dengan dua hari pertama?
Vicka: Tidak sama sekali! Ia berada di tempat yang sama sekali berbeza.
Janko: Lebih tinggi atau lebih rendah?
Vicka: Jauh lebih tinggi.
Janko: Dan mengapa?
Vicka: Kenapa? Anda pergi dan bertanya kepada Madonna!
Janko: Marinko memberitahu saya, kerana dia juga bersamamu pada hari itu, bahawa semua berlaku di bawah batu, di mana terdapat salib kayu lama. Mungkin di kubur lama.
Vicka: Saya tidak tahu apa-apa mengenai perkara ini. Saya tidak pernah ke sana sebelum atau selepasnya.
Janko: Baiklah. Dan apa yang anda lakukan semasa anda melihatnya, seperti yang anda katakan?
Vicka: Kami berlari seolah-olah mempunyai sayap. Hanya ada duri dan batu di situ; pendakian itu sukar, curam. Tetapi kami berlari, kami terbang seperti burung. Kami semua berlari, kami dan orang-orang.
Janko: Jadi ada orang dengan anda?
Vicka: Ya, saya sudah memberitahu anda.
Janko: Berapa orang di sana?
Vicka: Siapa yang menghitungnya? Dikatakan bahawa terdapat lebih dari seribu orang. Mungkin lebih; tentu banyak lagi.
Janko: Adakah anda semua berlari ke sana dalam tanda cahaya?
Vicka: Kita dahulu, dan orang di belakang kita.
Janko: Adakah anda ingat siapa yang pertama kali datang ke Madonna?
Vicka: Saya rasa Ivan.
Janko: Ivan mana?
Vicka: The Ivan of the Madonna. (Ini mengenai anak lelaki Stankoj.)
Janko: Saya gembira kerana dia, yang merupakan lelaki, yang pertama kali sampai di sana.
Vicka: Tidak mengapa; bergembira juga!
Janko: Vicka, saya hanya mengatakannya sebagai jenaka. Sebaliknya beritahu saya apa yang anda lakukan semasa bangun.
Vicka: Kami sedikit kecewa, kerana lvanka dan Mirjana merasa sedikit sakit lagi. Kami kemudian mengabdikan diri kepada mereka, dan semuanya berlalu dengan cepat.
Janko: Dan apa yang sedang kita lakukan sementara waktu itu?
Vicka: Sudah hilang. Kami mula berdoa, dan dia kembali.
Janko: Bagaimana rupanya?
Vicka: Seperti sehari sebelumnya; sendirian, malah lebih bahagia. Hebat, tersenyum ...
Janko: Jadi, seperti yang anda katakan, adakah anda menaburkannya?
Vicka: Ya, ya.
Janko: Baiklah. Ini sangat menarik bagi saya. Mengapa anda menaburkannya?
Vicka: Anda tidak tahu betul bagaimana ia berlaku. Tidak ada yang tahu pasti siapa mereka. Siapa yang mengatakan ini dan siapa yang mengatakannya. Saya belum pernah mendengar bahawa Setan juga dapat muncul.
Janko: Kemudian seseorang teringat bahawa Syaitan takut dengan air yang diberkati ...
Vicka: Ya, itu benar. Berkali-kali saya mendengar nenek saya mengulangi: "Dia takut seperti syaitan air suci"! Sebenarnya, wanita yang lebih tua menyuruh kami menaburkannya dengan air yang diberkati.
Janko: Dan air suci ini, dari mana anda mendapatkannya?
Vicka: Tetapi pergi! Mengapa anda mahu menjadi orang India sekarang? Seolah-olah saya tidak tahu bahawa di setiap rumah Kristian terdapat garam dan air yang diberkati.
Janko: Dia baik-baik saja, Vicka. Anda boleh memberitahu saya siapa yang menyediakan air yang diberkati?
Vicka: Saya mengingatnya seolah-olah saya melihatnya sekarang: ibu saya menyiapkannya.
Janko: Dan bagaimana?
Vicka: Dan apa, anda tidak tahu? Dia memasukkan sedikit garam ke dalam air, dia hanya mencampurkannya. Sementara itu, kami semua membaca Syahadat.
Janko: Siapa yang menaikkan air?
Vicka: Saya tahu: Marinko kami, dan siapa lagi?
Janko: Dan siapa yang menaburkannya?
Vicka: Saya menaburkannya sendiri.
Janko: Adakah anda membuang air kepadanya?
Vicka: Saya menaburkannya dan berkata dengan lantang: «Sekiranya anda Tuanku, tinggallah; jika tidak, pergi dari kami ».
Janko: Bagaimana dengan anda?
Vicka: Dia tersenyum. Saya fikir dia menyukainya.
Janko: Dan anda tidak mengatakan apa-apa?
Vicka: Tidak, tidak ada.
Janko: Apa pendapat anda: sekurang-kurangnya beberapa tetes jatuh kepadanya?
Vicka: Bagaimana tidak? Saya naik dan tidak melepaskannya!
Janko: Ini sangat menarik. Dari semua ini saya dapat menyimpulkan bahawa anda masih menggunakan air yang diberkati untuk menaburkan rumah dan sekitarnya, seperti juga digunakan pada masa kecil saya.
Vicka: Ya, tentu saja. Seolah-olah kita bukan lagi orang Kristian!
Janko: Vicka, ini bagus dan saya sangat gembira mengenainya. Adakah anda mahu kami teruskan?
Vicka: Kita boleh dan mesti melakukannya. Jika tidak, kita tidak akan sampai ke penghujungnya.