Buat tapak

Medjugorje: Bapa Jozo "kerana Our Lady menyuruh kita berpuasa"

Tuhan menciptakan semua makhluk lain dan menjadikannya manusia; namun manusia menjadi hambanya. Kita ketagih dengan banyak perkara: dari makanan, alkohol, dadah, dll. Ketika kita dicemari oleh kebencian tidak ada yang dapat memujuk kamu untuk berubah, kasih karunia harus campur tangan sehingga kamu dapat mengatasi syaitan, seperti Kristus di padang pasir.

Tidak mungkin rahmat campur tangan jika tidak ada pengorbanan yang dilakukan. Kita boleh melakukan tanpa banyak perkara; anda boleh hidup tanpa rumah, seperti yang berlaku dalam perang di Mostar dan Sarajevo bagi banyak orang. Sebentar lagi, orang-orang itu tidak lagi mempunyai rumah. Segala-galanya bersifat singkat: kita mesti meletakkan keselamatan kita hanya dalam Kristus: Inilah Tubuh-Ku untukmu, inilah makananku, Ekaristi. Wanita kita telah meramalkan perang sepuluh tahun sebelumnya dan berkata: "Anda dapat menghindarinya dengan doa dan puasa". Dunia tidak mempercayai penampakan Medjugorje dan perang telah meletus.

Puan kami berkata: Berdoalah dan berpuasa kerana masa tidak baik. Ramai yang mengatakan ia tidak benar. Tetapi bagaimana ini tidak benar? Kita melihat perang hari ini, tetapi lihat: perang lebih teruk daripada ateisme, materialisme. Apa pendapat anda tentang seorang ibu yang bersetuju untuk menekan anaknya, doktor yang bersetuju melakukan pengguguran? Dan mereka beribu! Anda tidak boleh mengatakan bahawa hanya di Bosnia ada perang, di Eropah ada perang dan di mana-mana kerana tidak ada cinta; dalam keluarga yang musnah dan berpisah ada perang. Inilah sebabnya mengapa penting untuk berpuasa, untuk melihat bagaimana Syaitan membina cara-cara palsu untuk menyesatkan kita dari kebaikan.

Hari ini, Friar Jozo memberitahu kita tentang rahmat besar yang diterima seluruh paroki semasa puasa pertama: keinginan untuk mengaku.

Suatu hari Yakov datang ke Gereja dan memberitahu saya bahawa dia mendapat pesanan dari Our Lady. Saya membalasnya untuk menunggu akhir Misa. Pada akhirnya saya meletakkannya di mezbah dan dia berkata: "Wanita kami meminta untuk berpuasa". Hari itu hari Rabu.

Saya bertanya kepada paroki apakah mereka memahami mesej itu dengan baik dan saya mencadangkan untuk berpuasa pada hari Khamis, Jumaat dan Sabtu berikutnya. Ada yang membantah bahawa itu sedikit. Pada masa itu tidak ada yang merasa lapar, semua umat hanya merasakan cinta kepada Madonna. Pada hari Jumaat petang ribuan orang setia meminta untuk mengaku. Lebih dari seratus imam telah mengaku sepanjang petang dan sepanjang malam. Ianya indah. Selepas hari itu, kami mula berpuasa pada hari Rabu dan Jumaat.