Buat tapak

Medjugorje: Saya belum sedar untuk disembuhkan, saya mengambil tongkat bawah tangan saya dan melihat kaki saya

Pada 25 Julai 1987, seorang wanita Amerika, bernama Rita Klaus, dihadirkan di pejabat paroki Medjugorje, ditemani oleh suaminya dan tiga anaknya. Mereka berasal dari Evana City (Pennsylvania). Wanita yang penuh dengan kehidupan, lincah dan dengan pandangan yang tenang, dia dengan bersungguh-sungguh ingin berbincang dengan Bapa-biri dari paroki. Semakin dia meneruskan kisahnya, semakin banyak Bapa yang mendengarkannya kagum.

Sekali lagi dari "Sveta batina" pag.5.

Pada 25 Julai 1987 seorang wanita Amerika bernama Rita Klaus dihadirkan di pejabat paroki Medjugorje, ditemani oleh suaminya dan tiga anaknya. Mereka berasal dari Evana City (Pennsylvania). Wanita yang penuh dengan kehidupan, lincah dan dengan pandangan yang tenang, dia dengan bersungguh-sungguh ingin bersantai dengan Bapa Paroki. Semakin jauh dia meneruskan kisahnya, semakin kagum para Bapa yang mendengarkannya. Dia menceritakan tahap-tahap paling penting dalam hidupnya, yang sangat merisaukan. Tiba-tiba, tidak dapat dijelaskan, hidupnya menjadi indah seperti puisi, bahagia seperti musim bunga, kaya seperti musim luruh yang penuh dengan buah. Rita tahu apa yang terjadi padanya: dia dengan tegas mengaku telah disembuhkan secara ajaib - melalui syafaat Our Lady - dari penyakit yang tidak dapat disembuhkan, sklerosis berganda. Tetapi inilah kisahnya:

"Itu adalah niat saya untuk menjadi beragama, dan oleh itu saya memasuki sebuah biara. Pada tahun 1960 saya hendak bersumpah, ketika tiba-tiba saya terkena campak, yang secara beransur-ansur berubah menjadi sklerosis berganda. Itu alasan yang cukup untuk dibebaskan dari biara. Kerana sakit, saya tidak dapat mencari pekerjaan kecuali ketika saya berpindah ke lokasi lain, di mana saya tidak dikenali. Saya berjumpa dengan suami saya di sana. Tetapi saya juga tidak memberitahunya tentang penyakit saya, dan saya mengakui bahawa saya tidak betul tentangnya. Ia adalah tahun 1968. Kehamilan saya bermula, dan dengan itu kejahatan semakin meningkat. Doktor menasihati saya untuk mendedahkan penyakit saya kepada suaminya. Saya melakukannya, dan dia sangat tersinggung sehingga dia memikirkan perceraian. Nasib baik, semuanya bersatu. Saya kecewa dan marah kepada diri sendiri dan dengan Tuhan, saya tidak dapat mengerti mengapa musibah ini menimpa saya.

Suatu hari saya pergi ke perjumpaan doa, di mana seorang imam mendoakan saya. Saya sangat gembira dengannya sehingga suami saya juga memperhatikannya. Saya terus bekerja sebagai seorang guru, walaupun mengalami kemungkaran. Mereka membawa saya dengan kerusi roda ke sekolah dan beramai-ramai. Saya tidak dapat menulis lagi. Saya seperti kanak-kanak, tidak mampu melakukan segalanya. Malam-malam sangat menyakitkan bagi saya. Pada tahun 1985 kejahatan bertambah buruk sehingga saya tidak lagi dapat duduk sendirian. Suami saya banyak menangis, yang sangat menyakitkan bagi saya.

Pada tahun 1986, di Readers Digest saya membaca laporan mengenai peristiwa Medjugorje. Pada suatu malam saya membaca buku Laurentin mengenai penampakan. Setelah membaca, saya tertanya-tanya apa yang boleh saya lakukan untuk menghormati Bunda Maria. Saya berdoa secara berterusan, tetapi pastinya tidak untuk pemulihan saya, memandangkan terlalu banyak minat.

Pada 18 Jun, di tengah malam, saya mendengar suara yang mengatakan kepada saya: "Mengapa kamu tidak berdoa untuk pemulihanmu?" Kemudian saya segera mulai berdoa seperti ini: “Madonna yang terhormat, Ratu Damai, saya percaya bahawa anda muncul kepada anak-anak lelaki Medjugorje. Mohon Anakmu menyembuhkanku. " Saya segera merasakan sejenis arus yang mengalir melalui saya dan panas yang aneh di bahagian badan saya yang sakit. Oleh itu, saya tertidur. Ketika bangun tidur, saya tidak lagi memikirkan apa yang saya rasakan sepanjang malam. Suaminya menyiapkan saya untuk sekolah. Di sekolah, seperti biasa, jam 10,30 ada waktu rehat. Yang mengejutkan saya, pada masa itu saya menyedari bahawa saya boleh bergerak sendiri, dengan kaki, apa yang tidak saya lakukan selama lebih dari 8 tahun. Saya tidak tahu bagaimana saya pulang. Saya ingin menunjukkan kepada suami bagaimana saya boleh menggerakkan jari saya. Saya bermain, tetapi tidak ada orang di rumah itu. Saya sangat cemas. Saya masih tidak tahu bahawa saya telah sembuh! Tanpa sebarang pertolongan, saya bangun dari kerusi roda. Saya naik tangga, dengan semua peralatan perubatan yang saya pakai. Saya membongkok untuk menanggalkan kasut dan ... pada ketika itu saya menyedari bahawa kaki saya betul-betul sembuh.

Saya mula menangis dan berseru: "Ya Tuhan, terima kasih! Terima kasih, wahai Madonna yang terkasih! ”. Saya belum sedar bahawa saya telah sembuh. Saya mengambil tongkat bawah tangan saya dan melihat kaki saya. Mereka seperti orang sihat. Oleh itu, saya mula berlari menuruni tangga, memuji dan memuliakan Tuhan, saya memanggil rakan. Setibanya di sana, saya melompat kegembiraan seperti kanak-kanak. Dia juga menyertai saya untuk memuji Tuhan, ketika suami dan anak-anak saya pulang ke rumah, mereka kagum. Saya berkata kepada mereka, “Yesus dan Maria menyembuhkan saya. Para doktor, ketika mendengar berita itu, tidak percaya bahawa saya telah sembuh. Setelah melawat saya, mereka menyatakan bahawa mereka tidak dapat menjelaskannya. Mereka sangat terharu. Berbahagialah Nama Tuhan! Dari mulut saya tidak akan berhenti! puji bagi Tuhan dan Puan. Malam ini saya akan menghadiri Misa bersama setia yang lain, untuk mengucapkan terima kasih kepada Tuhan dan Bunda Maria lagi ".

Dari kerusi roda, Rita beralih ke basikal, seolah-olah dia telah kembali ke masa mudanya.