Buat tapak

Bolehkah kita mencari jalan menuju Tuhan?

Pencarian jawapan kepada persoalan besar telah menyebabkan manusia mengembangkan teori dan idea mengenai sifat metafizik kewujudan. Metafizik adalah sebahagian daripada falsafah yang berkaitan dengan konsep abstrak seperti apa maksudnya, bagaimana mengetahui sesuatu dan apa yang membentuk identiti.

Beberapa idea telah disatukan untuk mewujudkan pandangan dunia yang mendapat populariti dan menampakkan diri dalam perbahasan kelas, seni, muzik dan teologi. Salah satu gerakan yang mendapat daya tarikan pada abad ke-19 adalah gerakan transendentalis.

Prinsip asas falsafah ini adalah bahawa ketuhanan ada pada semua alam dan kemanusiaan, dan ini menekankan pandangan masa yang progresif. Sebilangan gerakan seni hebat abad itu berasal dari gerakan falsafah ini. Transendentalisme adalah gerakan yang didefinisikan oleh fokus pada dunia semula jadi, penekanan pada individualisme, dan perspektif ideal mengenai sifat manusia.

Walaupun ada beberapa pertindihan dengan nilai-nilai Kristiani dan seni gerakan ini memberikan nilai kepada seni, pengaruh Timur dan pandangan deistiknya menunjukkan bahawa banyak pemikiran dalam gerakan itu tidak sesuai dengan Alkitab.

Apa itu transendentalisme?
Pergerakan transendental bermula dengan sungguh-sungguh sebagai sebuah sekolah pemikiran di Cambridge, Massachusetts, sebagai falsafah yang berpusat pada hubungan individu dengan Tuhan melalui dunia semula jadi; ia berkait rapat dan menarik beberapa idea dari gerakan percintaan yang berterusan di Eropah. Sekumpulan pemikir kecil membentuk Kelab Transendental pada tahun 1836 dan meletakkan asas untuk gerakan tersebut.

Orang-orang ini termasuk menteri Unit George Putnam dan Frederic Henry Hedge, serta penyair Ralph Waldo Emerson. Ia memfokuskan diri pada individu yang menemukan Tuhan di jalan mereka, melalui alam dan keindahan. Terdapat bunga seni dan sastera; lukisan landskap dan puisi introspektif menentukan zaman.

Para transendentalis ini percaya bahawa setiap orang lebih baik dengan institusi paling sedikit yang mengganggu lelaki semula jadi. Semakin bergantung pada diri seseorang dari kerajaan, institusi, organisasi keagamaan atau politik, semakin baik anggota masyarakat. Dalam individualisme itu, terdapat juga konsep Over-Soul yang dituntut oleh Emerson, sebuah konsep bahawa seluruh umat manusia adalah sebahagian dari makhluk.

Ramai transendentalis juga percaya bahawa manusia dapat mencapai utopia, sebuah masyarakat yang sempurna. Ada yang percaya bahawa pendekatan sosialis dapat mewujudkan impian ini, sementara yang lain percaya bahawa masyarakat hiper-individualistik dapat melakukannya. Kedua-duanya didasarkan pada kepercayaan idealistik bahawa kemanusiaan cenderung baik. Pemeliharaan keindahan semula jadi, seperti desa dan hutan, penting bagi transendentalis dengan meningkatnya bandar dan perindustrian. Pelancongan pelancongan luar semakin popular dan idea bahawa manusia dapat menemukan Tuhan dalam keindahan semula jadi sangat popular.

Ramai ahli kelab adalah A-Listers pada zaman mereka; penulis, penyair, feminis dan intelektual menerapkan cita-cita gerakan. Henry David Thoreau dan Margaret Fuller merangkul gerakan tersebut. Pengarang Little Women, Louisa May Alcott telah memeluk label Transcendentalism, mengikuti jejak orang tuanya dan penyair Amos Alcott. Pengarang lagu kebangsaan Samuel Longfellow merangkul gelombang kedua falsafah ini pada abad ke-19.

Apa pendapat falsafah ini tentang Tuhan?
Oleh kerana transendentalis menerapkan pemikiran bebas dan pemikiran individu, tidak ada pemikiran yang menyatukan tentang Tuhan. Seperti yang ditunjukkan oleh senarai pemikir terkemuka, tokoh yang berbeza mempunyai pemikiran yang berbeza tentang Tuhan.

Salah satu cara bahawa transendentalis bersetuju dengan penganut Kristian Protestan adalah kepercayaan mereka bahawa manusia tidak memerlukan orang tengah untuk berbicara dengan Tuhan.Salah satu perbezaan yang paling penting antara gereja Katolik dan gereja-gereja Reformasi adalah tidak setuju bahawa seorang imam diperlukan untuk memberi syafaat bagi pihak orang berdosa untuk pengampunan dosa. Akan tetapi, gerakan ini telah mengambil idea ini lebih jauh, dengan banyak orang percaya bahawa gereja, pendeta, dan pemimpin agama lain yang beragama lain mungkin menghalang, daripada mempromosikan, pemahaman atau Tuhan. Walaupun beberapa pemikir mempelajari Alkitab sendiri, yang lain menolaknya. untuk apa yang dapat mereka temui di alam semula jadi.

Cara berfikir ini sangat berkait rapat dengan Gereja Unitarian, yang banyak memanfaatkannya.

Oleh kerana Gereja Unitarian telah berkembang dari gerakan Transcendentalis, adalah penting untuk memahami apa yang mereka percayai mengenai Tuhan di Amerika pada masa itu. Salah satu doktrin utama Unitarianisme, dan kebanyakan anggota agama Transcendentalists, adalah bahawa Tuhan itu satu, bukan Trinitas. Yesus Kristus adalah Penyelamat, tetapi diilhami oleh Tuhan dan bukannya Anak - Tuhan menjelma. Idea ini bertentangan dengan tuntutan alkitabiah mengenai watak Tuhan; "Pada mulanya adalah Firman, dan Firman itu bersama Tuhan, dan Firman itu adalah Tuhan. Pada mulanya dia bersama Tuhan. Semua perkara dibuat melalui dia, dan tanpa dia tidak ada yang diciptakan yang selesai. 4 Di dalamnya ada kehidupan, dan hidup adalah terang manusia. Cahaya bersinar dalam kegelapan dan kegelapan tidak dapat mengatasinya ”(Yohanes 1: 1-5).

Ini juga bertentangan dengan apa yang Yesus Kristus katakan tentang diri-Nya ketika Dia memberikan gelaran kepada-Nya kepada diri sendiri dalam Yohanes 8, atau ketika Dia berkata, "Aku dan Bapa adalah satu" (Yohanes 10:30). Gereja Unitarian menolak tuntutan ini sebagai simbolik. Terdapat juga penolakan terhadap kesalahan Injil. Karena kepercayaan mereka pada idealisme, kaum Unitarian pada waktu itu, dan juga Transendentalis, menolak pengertian tentang dosa asal, meskipun ada catatan dalam Kejadian 3.

Para transendentalis mencampuradukkan kepercayaan kesatuan ini dengan falsafah Timur. Emerson terinspirasi oleh teks Hindu Bhagavat Geeta. Puisi Asia telah diterbitkan dalam jurnal transendentalis dan penerbitan serupa. Meditasi dan konsep seperti karma telah menjadi sebahagian daripada pergerakan dari masa ke masa. Perhatian Tuhan terhadap alam sebagian diilhami oleh daya tarik ini dengan agama Timur.

Adakah transendentalisme alkitabiah?
Walaupun ada pengaruh Timur, orang-orang Transendental tidak salah sepenuhnya kerana sifat itu mencerminkan Tuhan. Rasul Paulus menulis, ”Karena sifat-sifatnya yang tidak terlihat, yaitu kekuatan abadi dan sifat ketuhanannya, jelas dirasakan, sejak penciptaan dunia, dalam perkara-perkara yang telah dibuat. Jadi saya tanpa alasan ”(Roma 1:20). Tidak salah untuk mengatakan bahawa seseorang dapat melihat Tuhan secara semula jadi, tetapi seseorang tidak boleh menyembahnya, dan juga dia seharusnya menjadi satu-satunya sumber pengetahuan tentang Tuhan.

Sementara beberapa transendentalis percaya bahawa keselamatan dari Yesus Kristus sangat penting untuk keselamatan, tidak semuanya. Lama kelamaan, falsafah ini mula merangkul kepercayaan bahawa orang baik dapat masuk ke Syurga, jika mereka dengan tulus mempercayai agama yang mendorong mereka untuk menjadi benar secara moral. Namun, Yesus berkata, ”Akulah jalan, kebenaran dan kehidupan. Tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui saya ”(Yohanes 14: 6). Satu-satunya cara untuk diselamatkan dari dosa dan berada bersama Tuhan selama-lamanya di Syurga adalah melalui Yesus Kristus.

Adakah orang benar-benar baik?
Salah satu kepercayaan utama Transendentalisme adalah pada kebaikan individu, bahawa dia dapat mengatasi naluri paling kejamnya, dan bahawa manusia dapat disempurnakan dari masa ke masa. Sekiranya orang secara semula jadi baik, jika manusia secara kolektif dapat menghilangkan sumber-sumber kejahatan - sama ada kekurangan pendidikan, keperluan wang atau masalah lain - orang akan berkelakuan baik dan masyarakat dapat disempurnakan. Alkitab tidak menyokong kepercayaan ini.

Ayat-ayat tentang kejahatan yang ada pada manusia termasuk:

- Roma 3:23 "kerana semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan".

- Roma 3: 10-12 "seperti yang tertulis:" Tidak ada orang yang benar, tidak, tidak seorang pun; tiada siapa yang faham; tidak ada yang mencari Tuhan.Setiap orang telah berpaling; bersama-sama mereka menjadi tidak berguna; tidak ada yang berbuat baik, bahkan tidak ada yang berbuat baik. "

- Pengkhotbah 7:20 "Sesungguhnya tidak ada orang benar di bumi yang melakukan kebaikan dan tidak pernah melakukan dosa."

- Yesaya 53: 6 “Kita semua seperti domba telah tersasar; kami telah menangani - masing-masing - dengan caranya sendiri; dan Tuhan telah meletakkan kepadanya kesalahan kita semua ”.

Walaupun terdapat inspirasi seni yang berasal dari gerakan itu, para Transendentalis tidak memahami kejahatan hati manusia. Dengan memperlihatkan manusia sebagai kebaikan secara semula jadi dan kejahatan itu tumbuh di dalam hati manusia kerana keadaan material dan oleh itu dapat diperbaiki oleh manusia, itu menjadikan Tuhan lebih sebagai petunjuk kebaikan dan bukannya sumber moral dan penebusan.

Walaupun doktrin agama transendentalisme tidak memiliki tanda doktrin penting mengenai agama Kristian, ini mendorong orang untuk meluangkan masa untuk merenungkan bagaimana Tuhan memperlihatkan dirinya di dunia, menikmati alam, dan mengejar seni dan keindahan. Ini adalah perkara yang baik dan, "... apa sahaja yang benar, apa pun yang mulia, apa yang betul, apa pun yang suci, apa sahaja yang indah, apa sahaja yang terpuji - sama ada sesuatu yang baik atau yang terpuji - fikirkan ini perkara ”(Filipi 4: 8).

Tidak salah untuk mengejar seni, menikmati alam dan mencari mengenal Tuhan dengan cara yang berbeza. Idea baru mesti diuji terhadap Firman Tuhan dan tidak diterima hanya kerana idea itu baru. Transendentalisme telah membentuk abad budaya Amerika dan menghasilkan berjuta-juta karya seni, tetapi telah berusaha untuk membantu manusia mengatasi keperluan mereka untuk seorang Juruselamat dan akhirnya tidak menjadi pengganti hubungan yang sebenarnya. dengan Yesus Kristus.