Buat tapak

Adakah kita akan menjadi malaikat ketika kita pergi ke Syurga?

MAJALAH DIOKES KATOLIK LANSING

KEYAKINAN ANDA
KEPADA BAPA JOE

Bapa Joe yang dihormati: Saya telah mendengar banyak perkara dan melihat banyak gambar mengenai syurga dan saya tertanya-tanya apakah ini akan berlaku. Adakah akan ada istana dan jalan-jalan emas dan adakah kita akan menjadi malaikat?

Ini adalah masalah yang sangat penting bagi kita semua: kematian mempengaruhi kita semua secara tidak langsung dan tentunya pada suatu ketika ia akan mempengaruhi kita semua secara peribadi. Kami berusaha, sebagai Gereja dan juga masyarakat, untuk menggambarkan idea-idea kematian, kebangkitan dan syurga kerana ini penting bagi kami. syurga adalah tujuan kita, tetapi jika kita melupakan tujuan kita, kita akan tersesat.

Saya akan menggunakan Kitab Suci dan tradisi kita untuk menjawab soalan-soalan ini, dengan banyak bantuan dari Dr. Peter Kreeft, ahli falsafah kegemaran saya dan seorang lelaki yang telah banyak menulis mengenai surga. Sekiranya anda menaip "surga" dan namanya ke dalam Google, anda akan mendapat banyak artikel berguna mengenai topik ini. Oleh itu, mari kita selami.

Perkara pertama yang pertama: adakah kita menjadi malaikat ketika kita mati?

Jawapan pendek? Tidak.

Sudah menjadi popular dalam budaya kita untuk mengatakan, "Surga telah memperoleh malaikat lain" ketika seseorang mati. Saya rasa ini hanya ungkapan yang kita gunakan dan, dalam hal ini, ia mungkin kelihatan tidak berbahaya. Namun, saya ingin menunjukkan bahawa, sebagai manusia, kita pasti tidak menjadi malaikat ketika kita mati. Kita manusia unik dalam penciptaan dan mempunyai martabat istimewa. Sepertinya saya bahawa berfikir bahawa kita harus berubah dari manusia ke yang lain untuk memasuki syurga secara tidak sengaja boleh membawa banyak akibat negatif, secara filosofis dan teologis. Saya tidak akan membebani kita dengan masalah ini sekarang, kerana mungkin akan memakan lebih banyak ruang daripada saya.

Kuncinya adalah: Sebagai manusia, anda dan saya adalah makhluk yang sama sekali berbeza dari malaikat. Mungkin perbezaan yang paling ketara antara kita dan malaikat adalah bahawa kita adalah unit badan / jiwa, sementara malaikat adalah roh yang murni. Sekiranya kita sampai ke syurga, kita akan bergabung dengan para malaikat di sana, tetapi kita akan bergabung dengan mereka sebagai manusia.

Jadi jenis manusia apa?

Sekiranya kita melihat tulisan suci, kita melihat bahawa apa yang berlaku setelah kematian kita sudah siap untuk kita.

Apabila kita mati, jiwa kita meninggalkan badan kita untuk menghadapi penghakiman dan, pada ketika itu, tubuh mula reput.

Penghakiman ini akan mengakibatkan kita masuk ke syurga atau neraka, mengetahui bahawa, secara teknikal, penyucian api tidak terpisah dari syurga.

Pada suatu ketika hanya diketahui oleh Tuhan, Kristus akan kembali, dan apabila itu berlaku, tubuh kita akan dibangkitkan dan dipulihkan, dan kemudian mereka akan bersatu kembali dengan jiwa kita di mana sahaja mereka berada. (Sebagai catatan menarik, banyak perkuburan Katolik menguburkan orang sehingga ketika mayat mereka bangkit pada Kedatangan Kristus Kedua, mereka akan menghadap ke timur!)

Oleh kerana kita diciptakan sebagai unit tubuh / jiwa, kita akan mengalami syurga atau neraka sebagai unit badan / jiwa.

Jadi apa pengalaman itu? Apa yang akan menjadikan syurga surgawi?

Ini adalah sesuatu yang, selama lebih dari 2000 tahun, orang Kristian telah berusaha untuk menggambarkan dan, terus terang, saya tidak mempunyai banyak harapan untuk dapat melakukannya dengan lebih baik daripada kebanyakan mereka. Kuncinya adalah memikirkannya dengan cara ini: yang boleh kita lakukan hanyalah menggunakan gambar yang kita tahu untuk menyatakan sesuatu yang tidak dapat digambarkan.

Gambar syurga kegemaran saya berasal dari St. John dalam buku Wahyu. Di dalamnya, ia memberi kita gambaran tentang orang-orang di langit yang melambaikan dahan sawit. Kerana? Mengapa cawangan sawit? Mereka melambangkan kisah tulisan suci tentang kemasukan kemenangan Yesus ke Yerusalem: Di surga, kita merayakan Raja yang mengatasi dosa dan kematian.

Kuncinya adalah ini: ciri surga yang menentukan adalah ekstasi dan perkataan itu sendiri memberi kita gambaran tentang apa yang akan menjadi surga. Apabila kita melihat kata "ekstasi", kita mengetahui bahawa kata itu berasal dari kata Yunani ekstasis, yang bermaksud "berada di samping diri sendiri". Kita mempunyai petunjuk dan bisikan syurga dan neraka dalam kehidupan seharian kita; semakin mementingkan diri kita, semakin mementingkan diri kita bertindak, semakin tidak bahagia kita menjadi. Kami telah melihat orang-orang yang hidup hanya untuk apa yang mereka mahukan dan kerana kemampuan mereka untuk menjadikan kehidupan mengerikan bagi diri mereka sendiri dan semua orang di sekeliling mereka.

Kita semua juga telah melihat dan mengalami keajaiban altruisme. Berlawanan dengan intuitifnya, ketika kita hidup untuk Tuhan, ketika kita hidup untuk orang lain, kita akan menemukan kegembiraan yang mendalam, rasa yang melampaui apa sahaja yang dapat kita jelaskan untuk diri kita sendiri.

Saya rasa inilah yang dimaksudkan oleh Yesus ketika dia memberitahu kita bahawa kita menemui kehidupan kita ketika kita kehilangan mereka. Kristus, yang mengetahui sifat kita, yang mengetahui hati kita, tahu bahawa "mereka tidak pernah berehat sehinggalah mereka berehat di dalam [Tuhan]". Di syurga, kita akan berada di luar diri kita yang fokus pada apa dan siapa yang sangat penting: Tuhan.

Saya ingin menyimpulkan dengan petikan dari Peter Kreeft. Ketika ditanya adakah kita akan bosan di syurga, jawapannya membuat saya terengah-engah dengan keindahan dan kesederhanaannya. Dia berkata:

“Kita tidak akan bosan kerana kita bersama Tuhan, dan Tuhan tidak terbatas. Kami tidak pernah sampai akhir menerokainya. Ia baru setiap hari. Kita tidak akan bosan kerana kita bersama Tuhan dan Tuhan itu kekal. Masa tidak berlalu (syarat untuk kebosanan); dia keseorangan. Semua masa hadir dalam kekekalan, kerana semua peristiwa plot hadir dalam fikiran pengarang. Tidak ada penantian. Kita tidak akan bosan kerana kita bersama Tuhan, dan Tuhan itu cinta. Walaupun di bumi, satu-satunya orang yang tidak pernah bosan adalah kekasih.

Saudara dan saudari, Tuhan telah memberikan kita harapan syurga. Semoga kita merespon rahmat dan seruannya kepada kekudusan, agar kita dapat hidup harapan itu dengan penuh integriti dan kegembiraan!