Buat tapak

Mengapa "kita tidak mempunyai mengapa kita tidak bertanya"?

Menanyakan apa yang kita mahukan adalah sesuatu yang kita lakukan berkali-kali sepanjang hari kita: membuat pesanan dalam perjalanan, meminta seseorang berkencan / berkahwin, meminta perkara-perkara sehari-hari yang kita perlukan dalam hidup.

Tetapi bagaimana dengan meminta apa yang kita perlukan jauh - tuntutan dalam kehidupan yang kita tidak tahu sebenarnya kita perlukan? Bagaimana dengan doa-doa yang telah kita sampaikan kepada Tuhan dan bertanya-tanya mengapa mereka tidak dijawab sesuka hati atau tidak?

Dalam buku James, James, seorang hamba Tuhan, menulis untuk meminta Tuhan mengurus keperluan kita, tetapi dia meminta Tuhan dengan cara yang beriman dan bukannya menuntut jalan kita. Dalam Yakobus 4: 2-3, dia menyatakan: "Anda tidak memilikinya kerana anda tidak meminta kepada Tuhan. Ketika anda bertanya, anda tidak menerima, kerana anda bertanya dengan alasan yang salah, sehingga anda dapat menghabiskan apa yang anda dapatkan untuk kesenangan anda sendiri."

Apa yang dapat dipelajari dari Kitab Suci ini adalah agar kita tidak memperoleh apa yang kita mahukan Tuhan memberkati kita kerana kita tidak meminta dengan niat yang benar dalam pikiran. Kami meminta permintaan ini untuk memenuhi kehendak, keperluan dan kehendak kami, dan Tuhan ingin memberkati kita dengan doa kita, tetapi hanya jika mereka ingin menolong orang lain dan memuliakan-Nya, bukan hanya kita sendiri.

Ada banyak lagi yang dapat dibongkar dalam ayat ini, dan juga lebih banyak ayat yang berkaitan dengan kebenaran yang sama, jadi mari kita selami dan pelajari lebih lanjut tentang apa artinya meminta Tuhan dengan niat ilahi.

Apakah konteks James 4?
Ditulis oleh James, yang dalam Alkitab dikatakan sebagai "hamba Tuhan dan Tuhan Yesus Kristus," James 4 berbicara tentang perlunya tidak sombong tetapi rendah hati. Bab ini juga menerangkan bagaimana kita tidak boleh menilai saudara dan saudari kita atau hanya menumpukan perhatian pada apa yang akan kita lakukan esok.

Kitab James adalah surat yang ditulis oleh James kepada dua belas suku di seluruh dunia, gereja Kristian pertama, untuk berkongsi dengan mereka kebijaksanaan dan kebenaran yang sesuai dengan kehendak Tuhan dan ajaran Yesus. mereka merangkumi topik-topik seperti menjaga kata-kata kita (Yakobus 3), menjalani ujian dan menjadi pelaksana, bukan hanya pendengar, Alkitab (Yakobus 1 dan 2), tidak membaca kesukaan dan mempraktikkan iman kita (Yakobus 3).

Ketika kita datang ke Yakobus 4, jelas bahawa kitab Yakobus adalah Kitab Suci yang mendorong kita untuk melihat ke dalam untuk melihat apa yang perlu diubah, mengetahui bahawa cobaan di sekitar kita dapat ditangani dengan lebih baik ketika kita bersatu dengan Tuhan, badan dan roh.

Yakobus memfokuskan bab 4 untuk berbicara tentang tidak sombong, tetapi tunduk kepada Tuhan dan bersikap rendah hati dalam menuntut yang harus dipenuhi, kerana "Tuhan menentang orang yang sombong, tetapi memberikan rahmat kepada orang yang rendah hati" (Yakobus 4: 6). Bab ini diteruskan untuk memberitahu para pembaca agar tidak berbicara buruk antara satu sama lain, terutama saudara dan saudari dalam Kristus, dan tidak mempercayai bahawa hari seseorang ditentukan oleh dirinya sendiri, tetapi diarahkan oleh kehendak Tuhan dan apa Dia mahu ia dilakukan terlebih dahulu (Yakobus 4: 11-17).

Permulaan bab 4 menawarkan perspektif yang jujur ​​kepada pembaca dengan menanyakan bagaimana perang bermula, bagaimana konflik bermula dan menjawab persoalan itu dengan soalan lain adakah konflik ini bermula kerana orang-orang mengejar keinginan dan perjuangan mereka sendiri (James 4: 1 -2). Ini membawa kepada pilihan kitab suci di Yakobus 4: 3 bahawa alasan kebanyakan orang tidak mendapat apa yang paling mereka inginkan dari Tuhan adalah kerana mereka bertanya dengan niat yang salah.

Ayat-ayat untuk diikuti meneliti lebih banyak sebab mengapa orang meminta apa yang mereka perlukan dengan alasan yang salah. Ini termasuk hakikat bahawa orang yang berusaha berteman dengan dunia akan menjadi musuh Tuhan, yang membawa kepada perasaan berhak atau bangga yang dapat menjadikannya lebih sukar untuk mendengar Tuhan dengan jelas.

Apa lagi yang Alkitab katakan tentang meminta sesuatu?
Yakobus 4: 3 bukanlah satu-satunya ayat yang membincangkan meminta pertolongan kepada Tuhan untuk keperluan, impian, dan keinginan anda. Yesus membagikan salah satu ayat yang paling dikenali dalam Matius 7: 7-8: “Mintalah dan itu akan diberikan kepadamu; cari dan anda akan dapati; ketuk dan pintu akan dibuka untuk anda. Untuk semua yang meminta menerima; dia yang mencari penemuan; dan kepada sesiapa yang mengetuk, pintu akan terbuka. Perkara yang sama dinyatakan dalam Lukas 16: 9.

Yesus juga berbicara tentang apa yang akan terjadi ketika kita bertanya kepada Tuhan dengan iman: "Dan apa sahaja yang kamu minta dalam doa, percaya, kamu akan menerimanya" (Mat. 21:22).

Dia juga menyampaikan sentimen yang sama dalam Yohanes 15: 7: "Sekiranya kamu menaati aku dan kata-kataku tetap ada di dalam kamu, kamu akan meminta apa yang kamu inginkan, dan itu akan dilakukan untukmu."

Yohanes 16: 23-24 mengatakan: “Pada hari itu kamu tidak akan bertanya kepadaku lagi. Sesungguhnya aku memberitahu kamu, Bapa-Ku akan memberikan apa sahaja yang kamu minta atas namaku. Anda belum meminta apa-apa bagi pihak saya sehingga sekarang. Tanya dan anda akan menerima dan kegembiraan anda akan lengkap. "

Yakobus 1: 5 juga menasihati apa yang terjadi ketika kita memerlukan bimbingan Tuhan: "Jika ada di antara kamu yang kekurangan kebijaksanaan, biarkan dia meminta kepada Tuhan, yang memberi kepada semua orang dengan bebas dan tanpa celaan, dan itu akan diberikan kepadanya."

Mengingat ayat-ayat ini, jelas bahawa kita harus bertanya dengan cara yang dapat memberikan kemuliaan kepada Tuhan dan menarik orang kepada-Nya, sementara pada saat yang sama memenuhi keperluan dan keinginan yang kita miliki. Tuhan tidak akan menerima doa untuk menjadi kaya, membalas dendam kepada musuh, atau untuk menjadi lebih baik daripada yang lain jika tidak sesuai dengan kehendak-Nya bahawa kita mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri.

Adakah Tuhan akan memberi kita semua yang kita minta?
Walaupun kita meminta Tuhan agar keperluan kita dipenuhi dengan niat yang benar, Tuhan tidak semestinya mengabulkan permintaan itu dalam doa. Sebenarnya, banyak kali tidak. Tetapi kami terus berdoa dan meminta perkara.

Apabila kita mempertimbangkan apa yang kita doakan, kita perlu memahami dan ingat bahawa waktu Tuhan tidak sama dengan masa kita. Tidak perlu membuat permintaan Anda terjadi dalam sekelip mata, jika kesabaran, kepuasan, ketekunan dan cinta tercapai dalam menunggu.

Tuhanlah yang memberi anda hasrat di dalam hati anda. Kadang-kadang, ketika ada selang waktu sebelum sesuatu terjadi, ketahuilah bahawa itu adalah kehendak Tuhan untuk memberkati anda dengan keinginan yang Dia berikan ini.

Satu perasaan yang selalu saya ingat ketika saya berjuang untuk menunggu ketentuan Tuhan adalah mengingati bahawa "tidak" Tuhan mungkin bukan "tidak" tetapi "belum". Atau, ini juga boleh menjadi "Saya mempunyai sesuatu yang lebih baik dalam fikiran".

Oleh itu, jangan putus asa jika anda merasa bahawa anda meminta dengan niat yang betul dan anda tahu bahawa Tuhan dapat menyediakan, tetapi anda mendapati bahawa doa anda belum dijawab atau dimakbulkan. Itu tidak dilupakan di mata Tuhan, tetapi ia akan digunakan untuk mencapai banyak hal dalam kerajaan-Nya dan membesarkan anda sebagai anak-Nya.

Luangkan masa dalam solat
Yakobus 4: 3 memberi kita kenyataan yang nyata ketika James mengatakan bahawa permintaan doa yang kita miliki mungkin tidak dijawab kerana kita tidak meminta dengan niat ilahi tetapi dengan niat duniawi.

Namun, ayat itu tidak bermaksud bahawa anda tidak boleh pergi kepada Tuhan dalam doa dan Dia tidak akan menjawab. Lebih banyak mengatakan bahawa apabila anda meluangkan masa untuk menentukan apakah apa yang anda minta adalah sesuatu yang baik untuk anda dan Tuhan, maka anda akan menentukan apakah ia adalah sesuatu yang anda mahukan Tuhan memenuhi atau tidak.

Ini juga pengertian bahawa hanya kerana Tuhan tidak menjawab doa anda tidak bermaksud Dia tidak akan pernah; biasanya, kerana Tuhan lebih mengenali kita daripada kita mengenali diri sendiri, respons terhadap permintaan doa kita lebih baik daripada yang kita harapkan.