Buat tapak

Mengapa kita memerlukan Perjanjian Lama?

Ketika dewasa, saya selalu mendengar orang Kristian membacakan mantera yang sama kepada orang yang tidak percaya: "Percayalah dan kamu akan diselamatkan".

Saya tidak setuju dengan sentimen ini, tetapi mudah untuk menentukan keadaan ini sehingga kita mengabaikan lautan di mana: Alkitab. Sangat mudah untuk mengabaikan Perjanjian Lama kerana Ratapan menyedihkan, penglihatan Daniel tidak jelas dan membingungkan, dan Song of Solomon benar-benar memalukan.

Inilah perkara yang anda dan saya lupakan 99% masa: Tuhan memilih apa yang ada dalam Alkitab. Jadi, hakikat bahawa Perjanjian Lama wujud bermaksud bahawa Tuhan sengaja meletakkannya di sana.

Otak manusia kecil saya sama sekali tidak dapat menyelimuti proses pemikiran Tuhan.Namun, ia dapat menghasilkan empat perkara yang dilakukan oleh Perjanjian Lama bagi mereka yang membacanya.

1. Memelihara dan menyebarkan kisah Tuhan yang menyelamatkan umatnya
Sesiapa yang melayari Perjanjian Lama dapat melihat bahawa walaupun menjadi umat pilihan Tuhan, orang Israel telah melakukan banyak kesalahan. Saya sangat suka .

Sebagai contoh, walaupun telah melihat Tuhan menderita Mesir (Keluaran 7: 14-11: 10), bahagikan Laut Merah (Keluaran 14: 1-22) dan bongkar lautan yang disebutkan di atas para penganiaya (Keluaran 14: 23-31 ), orang Israel gugup pada masa Musa di Gunung Sinai dan berfikir sesama sendiri: “Tuhan ini bukanlah perjanjian yang sebenarnya. Sebaliknya kita menyembah seekor lembu yang bersinar "(Keluaran 32: 1-5).

Ini bukan kesalahan Israel yang pertama dan terakhir, dan Tuhan memastikan bahawa pengarang Alkitab tidak meninggalkan satu pun. Tetapi apa yang Tuhan lakukan setelah orang Israel salah sekali lagi? Selamatkan mereka. Dia menyelamatkan mereka setiap masa.

Tanpa Perjanjian Lama, anda dan saya tidak akan mengetahui separuh daripada apa yang Tuhan lakukan untuk menyelamatkan orang Israel - nenek moyang rohani kita - dari mereka sendiri.

Lebih jauh lagi, kita tidak akan memahami akar teologi atau budaya dari mana Perjanjian Baru secara umum dan Injil khususnya berasal. Dan di manakah kita berada jika kita tidak mengetahui Injil?

2. Tunjukkan bahawa Tuhan banyak dilaburkan dalam kehidupan seharian kita
Sebelum datang ke Tanah Perjanjian, orang Israel tidak memiliki presiden, perdana menteri, atau bahkan raja. Israel mempunyai apa yang kita sebut sebagai orang baru sebagai teokrasi. Dalam teokrasi, agama adalah negara dan negara adalah agama.

Ini bererti bahawa undang-undang yang dinyatakan dalam Keluaran, Imamat dan Ulangan bukan hanya "anda-anda" dan "anda-bukan-bukan" untuk kehidupan pribadi; adalah undang-undang umum, begitu juga, membayar cukai dan berhenti di tanda berhenti adalah undang-undang.

"Siapa yang peduli?" Anda bertanya, "Imamat masih membosankan."

Itu mungkin benar, tetapi hakikat bahawa Hukum Tuhan juga hukum negeri menunjukkan kepada kita sesuatu yang penting: Tuhan tidak ingin melihat orang Israel hanya pada hujung minggu dan pada hari Paskah. Dia ingin menjadi bahagian penting dalam kehidupan mereka agar mereka berkembang maju.

Ini benar bagi Tuhan hari ini: Dia ingin bersama kita ketika kita makan Cheerios kita, membayar bil elektrik, dan melipat cucian yang telah ditinggalkan di pengering sepanjang minggu. Tanpa Perjanjian Lama, kita tidak akan tahu bahawa tidak ada perincian yang terlalu kecil untuk diperhatikan oleh Tuhan kita.

3. Ini mengajar kita bagaimana untuk memuji Tuhan
Ketika kebanyakan orang Kristian memikirkan pujian, mereka berfikir untuk menyanyi bersama sampul Hillsong di gereja. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh fakta bahawa buku Mazmur adalah antologi pujian dan puisi dan sebahagiannya kerana menyanyikan lagu-lagu ceria pada hari Ahad membuat hati kita hangat dan bingung.

Oleh kerana kebanyakan penyembahan Kristian moden berasal dari bahan sumber bahagia, orang percaya lupa bahawa tidak semua pujian berasal dari tempat yang menggembirakan. Kasih sayang Ayub kepada Tuhan menanggung segalanya, beberapa mazmur (mis. 28, 38 dan 88) sangat meminta bantuan, dan Pengkhotbah adalah pihak yang putus asa atas betapa tidak pentingnya kehidupan.

Pekerjaan, Mazmur dan Pengkhotbah sangat berbeza antara satu sama lain, tetapi mereka mempunyai tujuan yang sama: untuk mengenali Tuhan sebagai penyelamat bukan di sebalik kesulitan dan penderitaan, tetapi kerana itu.

Tanpa tulisan-tulisan Perjanjian Lama yang kurang senang ini, kita tidak akan tahu bahawa rasa sakit dapat dan harus dimanfaatkan untuk dipuji. Kita hanya dapat memuji Tuhan ketika kita gembira.

4. Meramalkan kedatangan Kristus
Tuhan menyelamatkan Israel, menjadikan dirinya sebahagian daripada hidup kita, mengajar kita bagaimana memuji dia ... apa gunanya semua ini? Mengapa kita memerlukan campuran fakta, peraturan dan puisi yang menyedihkan apabila kita telah mencuba dan benar "percaya dan kamu akan diselamatkan"?

Kerana Perjanjian Lama mempunyai perkara lain yang harus dilakukan: Nubuat tentang Yesus.Yesus 7:14 memberitahu kita bahawa Yesus akan dipanggil Immanuel, atau tuhan bersama kita. Nabi Hosea mengahwini seorang pelacur sebagai simbolik kasih Yesus kepada Gereja yang tidak layak. Dan Daniel 7: 13-14 meramalkan kedatangan Yesus yang kedua.

Nubuatan-nubuatan ini dan puluhan yang lain memberi orang Israel Perjanjian Lama sesuatu yang diharapkan: akhir perjanjian hukum dan permulaan perjanjian rahmat. Orang Kristian hari ini juga memperoleh sesuatu daripadanya: pengetahuan bahawa Tuhan telah menghabiskan ribuan tahun - ya, ribuan tahun - menjaga keluarga-Nya.

Kerana itu penting?
Sekiranya anda melupakan semua artikel ini, ingatlah: Perjanjian Baru memberitahu kita tentang alasan harapan kita, tetapi Perjanjian Lama memberitahu kita apa yang Tuhan lakukan untuk memberi kita harapan itu.

Semakin banyak kita membacanya, semakin banyak kita memahami dan menghargai panjang yang dibuatnya untuk orang-orang berdosa, keras kepala dan bodoh seperti kita yang tidak layak menerimanya.