Buat tapak

Amalkan tindakan kebaikan secara rawak dan lihat wajah Tuhan

Amalkan tindakan kebaikan secara rawak dan lihat wajah Tuhan

Tuhan tidak menilai kesalahan kita kerana dia menghadapi orang lain; Tuhan bukan profesor universiti yang berpangkat "pada lekukan".

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, saya sangat mengkritik beberapa anggota hierarki Gereja. Sejujurnya, beberapa prelatus telah melakukan kekejaman yang dahsyat terhadap orang yang tidak bersalah, disertai dengan kurangnya belas kasihan dan kesediaan yang tidak berperikemanusiaan untuk menutup segala yang boleh menuduh mereka atau memalukan Gereja. Kejahatan besar lelaki ini menjadikan penginjilan Katolik hampir mustahil.

Dosa-dosa mereka menyebabkan masalah lain yang tidak dapat diatasi, iaitu - sebagai perbandingan - dosa kecil kita terhadap orang lain kelihatan aneh dan boros. Kita dapat membenarkan tindakan kita dengan berfikir, “Bagaimana jika saya mengatakan sesuatu yang tidak dapat diucapkan kepada ahli keluarga atau menipu orang asing? Perkara besar! Lihat apa yang dilakukan oleh uskup itu! “Sangat mudah untuk melihat bagaimana proses mental itu dapat berlaku; bagaimanapun, kita hidup dalam masyarakat yang mendorong kita untuk membandingkan diri kita dengan orang lain. Tetapi Tuhan tidak menilai kesalahan kita kerana dia menghadapi orang lain; Tuhan bukan profesor universiti yang berpangkat "pada lekukan".

Kegagalan kita untuk mengasihi orang lain - tindakan jahat kita secara rawak - boleh memberi kesan negatif yang berpanjangan kepada orang lain. Sekiranya kita enggan melakukan empati, belas kasihan, pengertian dan kebaikan terhadap orang-orang di sekitar kita, dapatkah kita jujur ​​menyebut diri kita orang Kristian dalam arti yang bermakna? Apakah kita menginjil atau mendorong orang keluar dari Gereja? Kita dapat mengucapkan tahniah atas pengetahuan iman dan dogma kita, tetapi kita harus mempertimbangkan surat pertama St. Paulus kepada orang-orang Korintus:

Sekiranya saya bercakap dalam bahasa lelaki dan malaikat, tetapi saya tidak mempunyai cinta, saya gong yang bising atau hidangan yang bising. Dan jika saya mempunyai kekuatan kenabian dan memahami semua misteri dan semua pengetahuan, dan jika saya mempunyai semua iman, untuk menghilangkan gunung-gunung, tetapi saya tidak mempunyai cinta, saya bukan apa-apa.

Kita memilikinya berdasarkan wewenang Kitab Suci: iman tanpa cinta hanyalah kekacauan kesedihan yang kosong. Ia kelihatan sangat mirip dengan dunia kita hari ini.

Hampir setiap bangsa di bumi dikepung oleh masalah dan pelbagai bentuk kerusuhan yang nampaknya semakin buruk setiap hari, tetapi semuanya nampaknya berasal dari sebab bersama: kita belum dapat mengasihi. Kami belum mengasihi Tuhan; oleh itu, kami bersikap kasar terhadap jiran. Mungkin kita lupa bahawa cinta sesama - dan cinta pada diri sendiri, lebih jauh lagi - dari cinta kepada Tuhan. Tetapi kebenaran yang tidak dapat dielakkan adalah bahawa cinta kepada Tuhan dan cinta sesama adalah selamanya bersambung.

Oleh kerana mudah untuk melupakan hakikat ini, kita mesti mengembalikan pandangan kita tentang siapa jiran kita.

Kami ada pilihan. Kita dapat melihat orang lain hanya ada untuk kesenangan dan utiliti kita, yang menjadi asas persoalan: apa yang dapat dilakukannya untuk saya? Dalam budaya pornografi kita sekarang, tidak ada keraguan bahawa kita diserang oleh visi utilitarian ini. Paparan ini adalah landasan pelancaran untuk niat jahat.

Tetapi, sesuai dengan pesan Roma 12:21, kita dapat mengatasi kejahatan dengan kebaikan. Kita mesti memilih untuk melihat setiap orang sebagai karya Tuhan yang unik dan luar biasa. Kita orang Kristian diminta untuk melihat orang lain, dengan kata-kata Frank Sheed, "bukan untuk apa yang kita dapat keluar dari itu, tetapi untuk apa yang Allah masukkan ke dalam mereka, bukan untuk apa yang dapat mereka lakukan untuk kita, tetapi untuk apa yang nyata di dalamnya ". Sheed menjelaskan bahawa mengasihi orang lain "berakar pada mengasihi Tuhan untuk siapa dia."

Diiringi oleh rahmat, ini adalah resipi untuk memulihkan amal dan kebaikan - melihat setiap orang sebagai ciptaan Tuhan yang unik. Setiap orang di sekeliling kita adalah makhluk yang tidak ternilai yang telah dikasihi Tuhan selama-lamanya. Seperti yang diingatkan oleh St Alfonso Liguori kepada kita, “Anak-anak lelaki, kata Tuhan, ingatlah bahawa saya mengasihi kamu dahulu. Anda belum dilahirkan, dunia itu sendiri tidak wujud dan ketika itu saya mencintaimu. "

Tanpa menghiraukan setiap kesalahan yang pernah anda buat dalam hidup anda, Tuhan telah mengasihi anda dari selama-lamanya. Dalam dunia yang menderita niat jahat, inilah pesan yang harus kita sampaikan - kepada rakan, keluarga, orang asing. Dan siapa yang tahu? Dalam dua puluh tahun, mungkin seseorang akan datang kepada anda dan memberitahu anda apa kesan kuat yang anda alami terhadap kehidupan mereka.

Paolo Tescione