Buat tapak

Bilakah kita harus “makan dan minum dan bergembira” (Pengkhotbah 8:15)?

Adakah anda pernah menggunakan salah satu putaran teh cawan itu? Piring bersaiz manusia berwarna-warni yang membuat kepala anda berpusing di taman hiburan? Saya tak suka mereka. Mungkin itu adalah penolakan umum saya untuk pening, tetapi kemungkinan besar ia adalah pautan ke ingatan terawal saya. Saya tidak ingat apa-apa dari perjalanan pertama saya ke Disneyland selain daripada cawan teh itu. Saya hanya mengingati kabur wajah dan warna yang mengelilingi saya ketika muzik Alice in Wonderland dimainkan di latar belakang. Semasa saya terhuyung-huyung, saya cuba memperbaiki pandangan saya. Orang-orang mengepung kami, kerana epilepsi ibu saya dilancarkan. Sehingga hari ini, saya tidak dapat melihat wajah apa pun, dunia ini hanya angin puyuh, tidak terkawal dan tidak kemas. Sejak itu, saya menghabiskan sebahagian besar hidup saya untuk menghentikan kekaburan. Mencari kawalan dan ketertiban dan berusaha menghilangkan pening samar. Mungkin anda pernah mengalaminya juga, seperti ketika keadaan mulai berjalan lancar, jerebu datang dan melemahkan kemampuan anda untuk memperbaikinya. Sejak sekian lama saya tertanya-tanya mengapa usaha saya untuk memastikan kehidupan tidak sia-sia, tetapi setelah melalui kabut, buku Pengkhotbah memberi saya harapan di mana hidup saya kelihatan terganggu.

Apa maksudnya 'makan, minum, dan bergembira' di Pengkhotbah 8:15?
Pengkhotbah dikenal sebagai sastera kebijaksanaan dalam Alkitab. Ini membicarakan tentang makna hidup, mati dan ketidakadilan di bumi kerana ia meninggalkan kita dengan pemandangan yang segar untuk makan, minum dan bergembira. Tema pengulangan utama Pengkhotbah berasal dari kata Ibrani Hevel, di mana pengkhotbah menyatakan dalam Pengkhotbah 1: 2:

"Tidak penting! Tidak signifikan! "Kata Tuan. “Benar-benar hambar! Semuanya tidak bermakna. "

Walaupun perkataan Ibrani Hevel diterjemahkan sebagai "tidak penting" atau "kesia-siaan", sebilangan sarjana berpendapat bahawa ini tidak cukup dengan maksud pengarang. Gambaran yang lebih jelas ialah terjemahan "stim". Pendakwah dalam buku ini memberikan kebijaksanaannya dengan menyatakan bahawa semua kehidupan adalah wap. Ini menggambarkan kehidupan sebagai berusaha menumpaskan kabut atau menangkap asap. Ini adalah teka-teki, misteri dan tidak dapat difahami. Oleh itu, ketika dia memberitahu kita dalam Pengkhotbah 8:15 untuk 'makan, minum dan bersukacita,' dia menjelaskan kegembiraan hidup walaupun ada cara yang keliru, tidak terkawal, dan tidak adil.

Pendakwah memahami dunia yang rosak di mana kita hidup. Dia melihat keinginan manusia untuk dikendalikan, berusaha untuk mencapai kejayaan dan kebahagiaan, dan menyebutnya dengan penuh semangat - mengejar angin. Tidak kira etika kerja, reputasi baik, atau pilihan yang sihat, pengkhotbah tahu bahawa "cawan teh" tidak pernah berhenti berputar (Pengkhotbah 8:16). Dia menggambarkan kehidupan di bumi seperti:

"Sekali lagi saya telah melihat bahawa di bawah sinar matahari berjalan bukan untuk puasa, atau pertempuran untuk yang kuat, atau roti untuk orang yang bijak, atau kekayaan untuk orang yang cerdas, dan juga tidak suka bagi mereka yang berpengetahuan, tetapi masa dan ia berlaku kepada mereka semua. Oleh kerana manusia tidak tahu masanya. Seperti ikan yang terperangkap dalam jaring yang jahat, dan seperti burung yang terperangkap dalam jerat, sehingga anak-anak manusia terperangkap dalam jerat pada waktu yang buruk, ketika tiba-tiba jatuh ke atas mereka. - Pengkhotbah 9: 11-12

Dari sudut pandang ini, pendakwah menawarkan jalan keluar untuk vertigo dunia kita:

"Dan aku memuji kegembiraan, kerana manusia tidak ada yang lebih baik di bawah sinar matahari daripada makan dan minum dan bersukacita, kerana ini akan menemaninya dalam kepenatannya selama hari-hari hidupnya yang Tuhan berikan kepadanya di bawah matahari". - Pengkhotbah 8:15

Daripada membiarkan kegelisahan dan tekanan dunia kita menjatuhkan kita, Pengkhotbah 8:15 memanggil kita untuk menikmati pemberian sederhana yang Tuhan berikan kepada kita walaupun keadaan kita.

Adakah kita mesti "makan, minum dan bergembira" sepanjang masa?
Pengkhotbah 8:15 mengajar kita untuk bersukacita dalam semua keadaan. Di tengah keguguran, persahabatan yang gagal, atau kehilangan pekerjaan, pengkhotbah mengingatkan kita bahawa 'ada masa untuk semua perkara' (Pengkhotbah 3:18) dan mengalami kegembiraan pemberian Tuhan walaupun ada landasan goyah dunia. Ini bukan pembuangan penderitaan atau tragedi kita. Tuhan melihat kita dalam penderitaan kita dan mengingatkan kita bahawa Dia bersama kita (Roma 8: 38-39). Sebaliknya, ini adalah nasihat untuk hanya hadir dalam pemberian Tuhan kepada umat manusia.

“Saya telah merasakan bahawa tidak ada yang lebih baik bagi [manusia] daripada bersuka ria dan berbuat baik semasa mereka hidup; juga bahawa setiap orang harus makan dan minum dan menikmati semua keletihannya - ini adalah kurniaan Tuhan untuk manusia ”. - Pengkhotbah 3: 12-13

Oleh kerana semua umat manusia terlepas dari "cawan" di bawah kesan kejatuhan dalam Kejadian 3, Tuhan memberikan landasan kegembiraan yang kuat kepada orang-orang yang Dia panggil sesuai dengan tujuan-Nya (Roma 8:28).

"Tidak ada yang lebih baik bagi seseorang daripada makan dan minum dan merasa senang dalam usaha. Saya juga telah melihat, datang dari tangan Tuhan, kerana selain dia yang dapat makan atau yang dapat menikmati? dia yang menyenangkan Tuhan telah memberikan hikmat, pengetahuan dan kegembiraan ". - Pengkhotbah 2: 24-26

Fakta bahawa kita mempunyai selera untuk menikmati kopi yang kaya, epal gula-gula manis dan nachos masin adalah hadiah. Tuhan memberi kita masa untuk menikmati pekerjaan tangan kita dan kegembiraan duduk di antara rakan-rakan lama. Kerana "setiap hadiah yang baik dan sempurna berasal dari atas, turun dari cahaya Bapa surgawi" (Yakobus 1: 7).

Apa yang Alkitab katakan tentang kenikmatan hidup?
Oleh itu, bagaimana kita dapat menikmati kehidupan di dunia yang jatuh? Adakah kita hanya memusatkan perhatian pada makanan dan minuman yang enak di hadapan kita, atau masih ada lagi rahmat baru yang Tuhan tuntut untuk memberi kita setiap pagi (Ratapan 3:23)? Nasihat Pengkhotbah adalah melepaskan rasa kawalan kita yang dirasakan dan menikmati banyak yang Tuhan berikan kepada kita, tanpa mengira apa yang dilemparkan kepada kita. Untuk melakukan ini, kita tidak boleh hanya mengaku "menikmati" sesuatu, tetapi kita mesti mencari perkara yang memberikan kegembiraan sejak awal. Pada akhirnya memahami siapa yang berkuasa (Amsal 19:21), siapa yang memberi dan siapa yang mengambil (Ayub 1:21), dan apa yang paling memuaskan membuat anda melompat. Kita dapat merasai sebiji epal manisan di pameran itu, tetapi kehausan kita untuk kepuasan utama tidak akan pernah dapat dipadamkan dan dunia kita yang kabur tidak akan menjadi jelas sehingga kita tunduk kepada Pemberi semua perkara yang baik.

Yesus memberitahu kita bahawa Dia adalah jalan, kebenaran dan kehidupan, tidak ada yang dapat datang kepada Bapa kecuali melalui Dia (Yohanes 14: 6). Dengan penyerahan kendali, identiti dan kehidupan kita kepada Yesus, kita menerima kegembiraan yang memuaskan seumur hidup.

"Walaupun anda belum melihatnya, anda menyukainya. Sekalipun anda tidak melihatnya sekarang, percayalah kepadanya dan nikmati kegembiraan yang tak terungkap yang penuh dengan kemuliaan, dapatkan hasil iman anda, keselamatan jiwa anda ”. - 1 Petrus 1: 8-9

Tuhan, dalam kebijaksanaan-Nya yang tak terhingga, telah memberi kita karunia kegembiraan yang paling utama kepada Yesus, Dia mengutus puteranya untuk menjalani kehidupan yang tidak dapat kita jalani, mati suatu kematian yang kita layak dan bangkit dari kubur dengan mengalahkan dosa dan syaitan sekali dan selamanya. . Dengan mempercayai Dia, kita menerima kegembiraan yang tidak dapat dilupakan. Semua hadiah lain - persahabatan, matahari terbenam, makanan dan humor yang baik - hanya bertujuan untuk membawa kita kembali kepada kegembiraan yang kita miliki dalam Dia.

Bagaimana orang Kristian dipanggil untuk hidup di bumi?
Pada hari itu, cawan teh tetap terbakar dalam fikiran saya. Ini mengingatkan saya pada masa yang sama saya dan bagaimana Tuhan mengubah hidup saya melalui Yesus. Semakin saya berusaha untuk tunduk kepada Alkitab dan hidup dengan tangan terbuka, semakin gembira saya merasakan hal-hal yang Dia berikan dan perkara-perkara yang Dia ambil. Tidak kira di mana anda berada hari ini, ingatlah 1 Petrus 3: 10-12:

"Sesiapa yang ingin mencintai [dan menikmati] kehidupan dan melihat hari-hari yang baik,
menjauhkan lidahnya dari kejahatan dan bibirnya dari bercakap bohong;
berpaling dari kejahatan dan berbuat baik; mencari kedamaian dan mengejarnya.
Sebab mata TUHAN tertuju pada orang benar dan telinganya terbuka untuk doa mereka.
Tetapi wajah Tuhan menentang mereka yang melakukan kejahatan.

Sebagai orang Kristian, kita dipanggil untuk menikmati hidup dengan menjauhkan lidah kita dari kejahatan, berbuat baik kepada orang lain dan mengejar kedamaian dengan semua orang. Dengan menikmati hidup dengan cara ini, kita berusaha untuk menghormati darah Yesus yang telah mati yang mati untuk menjadikan hidup kita dapat dilakukan. Sama ada anda merasa seperti sedang duduk di cangkir teh berputar, atau terjebak dalam kabut pening, saya mendorong anda untuk mempersembahkan karya-karya kehidupan yang anda hancurkan. Tumbuhkan hati yang bersyukur, hargai hadiah sederhana yang Tuhan berikan, dan cobalah untuk menikmati hidup dengan menghormati Yesus dan mematuhi perintahnya. "Sebab kerajaan Tuhan bukan soal makan dan minum, melainkan kebenaran, kedamaian dan kegembiraan dalam Roh Kudus" (Roma 14:17). Jangan hidup dengan mentalitas "YOLO" bahawa tindakan kita tidak penting, tetapi marilah kita menikmati hidup dengan mengejar kedamaian dan kebenaran dan bersyukur kepada Tuhan atas rahmat-Nya dalam hidup kita.