Buat tapak

Kesetiaan kepada Madonna pada 6 Ogos 2020 untuk merakamkan ucapan terima kasih

SEDIKIT SEMUA ORANG

SEJARAH LAMPIRAN

Isje Johanna Peerdeman, yang dikenali sebagai Ida, dilahirkan pada 13 Ogos 1905 di Alkmaar, Belanda, yang terakhir dari lima anak.

Penampakan pertama oleh Ida terjadi pada 13 Oktober 1917: pelihat, yang berusia dua belas tahun, dilaporkan telah melihat, ketika di Amsterdam pulang ke rumah setelah pengakuan, seorang wanita cantik dengan kecantikan yang luar biasa, yang dia segera kenal dengan Perawan Maria. Dia berkata "Wanita Cantik" itu tersenyum kepadanya tanpa berbicara, sambil memeluknya sedikit terbuka. Ida, atas nasihat pengarah spiritualnya, Pastor Frehe, tidak mengungkapkan episod itu, walaupun telah mengulanginya selama dua hari Sabtu lagi.

Penampakan terpanjang bermula pada tahun 1945, ketika penglihatan berusia sekitar 35 tahun, pada 25 Mac, perayaan Annunciation. Si Madonna muncul kepada Ida ketika dia berada di rumah bersama saudara perempuan dan ayah rohani, Don Frehe: tiba-tiba penglihatan itu tertarik ke bilik lain oleh cahaya yang hanya dia anggap. «Saya berfikir: dari mana asalnya, dan cahaya aneh apa ini? Saya bangun dan terpaksa bergerak menuju cahaya itu, "Ida kemudian memberitahu. "Cahaya, yang bersinar di sudut ruangan, semakin dekat. Dinding hilang dari mataku bersama dengan semua yang ada di dalam bilik. Ia adalah lautan cahaya dan kekosongan yang dalam. Ia bukan cahaya matahari dan elektrik. Saya tidak dapat menjelaskan jenis cahaya itu. Tetapi ia adalah kekosongan yang mendalam. Dan dari kekosongan ini saya tiba-tiba melihat sosok wanita muncul. Saya tidak dapat menerangkannya secara berbeza ».

Ini adalah yang pertama dari 56 penampilan yang akan berterusan selama 14 tahun. Dalam manifestasi ini, Madonna secara beransur-ansur mengungkapkan pesannya: pada 11 Februari 1951 dia mempercayakannya dengan doa dan pada 4 Mac berikutnya menunjukkan Ida sebuah gambar (kemudian dilukis oleh pelukis Heinrich Repke).

Gambar itu menggambarkan Ibu Kristus, dengan salib di belakangnya dan kakinya bersandar di bumi terestrial, dikelilingi oleh kawanan domba, simbol orang-orang di seluruh dunia yang, menurut pesan itu, hanya akan menemukan kedamaian hanya dengan berpusing melihat salib. Sinar Rahmat terpancar dari tangan Mary.

Mengenai doa, Bunda Maria akan menyatakan dirinya dalam pesan: "Anda tidak tahu kehebatan dan kepentingan doa ini di hadapan Tuhan" (31.5.1955); "Doa ini akan menyelamatkan dunia" (10.5.1953); "Doa ini diberikan untuk pertobatan dunia" (31.12.1951); dengan bacaan doa setiap hari "Saya memberi jaminan bahawa dunia akan berubah" (29.4.1951).

Ini adalah teks doa, yang diterjemahkan ke dalam lapan puluh bahasa:

«Tuhan Yesus Kristus, Anak Bapa, sekarang kirimkan Roh-Mu ke bumi. Jadikan Roh Kudus tinggal di hati semua orang, agar mereka terpelihara dari kerosakan, malapetaka dan perang. Semoga Lady of All Nations, Perawan Maria yang Terberkati, menjadi Peguambela kita. Amin. "

(Mesej 15.11.1951)

Bunda Maria juga meminta untuk mengirim surat ke Roma, agar paus mengeluarkan dogma Marian kelima mengenai peranan Mary sebagai Coredemptrix, Mediatrix dan Advokat umat manusia.

Dalam mesej tersebut, Madonna dikatakan memberitahu Ida bahawa dia telah memilih Amsterdam sebagai kota keajaiban Ekaristi pada tahun 1345.

Ida Peerdeman meninggal pada 17 Jun 1996, pada usia sembilan puluh.

Penghormatan umum terhadap Perawan di bawah gelaran "Lady of All Nations" telah disahkan pada 31 Mei 1996 oleh Mons Henrik Bomers dan oleh Uskup Pembantu ketika itu, Mons Josef M. Punt.

Pada 31 Mei 2002, Uskup Josef M. Punt mengeluarkan perisytiharan rasmi yang mengakui watak ghaib dari penampakan Madonna dengan gelaran Lady of All Nations, sehingga secara rasmi menyetujui penampakan tersebut.