Buat tapak

Bekas pengarah spiritual "Medjugorje seers" dikucilkan

Seorang imam sekular yang pernah menjadi pengarah rohani enam orang yang mengaku telah melihat penglihatan Perawan Maria yang diberkati di kota Bosnia, Medjugorje, dikucilkan.

Tomislav Vlasic, yang pernah menjadi imam Fransiskan hingga dilantik pada tahun 2009, dikucilkan pada 15 Julai dengan keputusan dari Kongregasi untuk Doktrin Kepercayaan di Vatikan. Ekskomunikasi itu diumumkan minggu ini oleh keuskupan Brescia, Itali, tempat tinggal imam awam.

Keuskupan Brescia mengatakan bahawa sejak dilantiknya, Vlasic “terus melakukan kegiatan kerasulan dengan individu dan kumpulan, melalui persidangan dan dalam talian; dia terus menampilkan dirinya sebagai seorang agama dan pendeta Gereja Katolik, mensimulasikan perayaan sakramen “.

Keuskupan mengatakan bahawa Vlasic adalah sumber "skandal kubur bagi umat Katolik", yang tidak mematuhi arahan pihak berkuasa gereja.

Ketika dia dibicarakan, Vlasic dilarang mengajar atau terlibat dalam pekerjaan kerasulan, dan terutama dari mengajar tentang Medjugorje.

Pada tahun 2009 dia dituduh mengajar doktrin palsu, memanipulasi hati nurani, tidak mematuhi wewenang gerejawi dan melakukan perbuatan salah laku seksual.

Orang yang dikucilkan dilarang menerima sakramen hingga hukumannya dicabut.

Penampilan Marian yang dikatakan di Medjugorje telah lama menjadi topik kontroversi di Gereja, yang telah disiasat oleh Gereja tetapi belum disahkan atau ditolak.

Penampakan yang diduga bermula pada 24 Jun 1981, ketika enam anak di Medjugorje, sebuah kota di Bosnia dan Herzegovina sekarang, mulai mengalami fenomena yang mereka mengaku sebagai penampakan Perawan Maria.

Menurut enam "pelihat" ini, penampakan itu berisi pesan kedamaian bagi dunia, panggilan untuk bertobat, doa dan puasa, serta beberapa rahsia seputar peristiwa yang akan dipenuhi di masa depan.

Sejak awal mereka, penampakan yang diduga telah menjadi sumber kontroversi dan penukaran, dengan banyak yang berbondong-bondong ke kota untuk berziarah dan berdoa, dan ada yang mengaku telah mengalami keajaiban di lokasi tersebut, sementara banyak yang lain menyatakan penglihatan tersebut tidak dapat dipercaya. .

Pada bulan Januari 2014, sebuah komisi Vatikan menyimpulkan penyelidikan selama hampir empat tahun mengenai aspek doktrin dan tatatertib dari penampilan Medjugorje dan menyampaikan dokumen kepada Kongregasi untuk Doktrin Kepercayaan.

Setelah jemaah menganalisis hasil komisi tersebut, pihaknya akan memuktamadkan dokumen mengenai penampakan yang diduga, yang akan diserahkan kepada paus, yang akan membuat keputusan akhir.

Paus Fransiskus meluluskan ziarah Katolik ke Medjugorje pada Mei 2019, tetapi tidak mempertimbangkan kesahihan penampakan tersebut.

Tuduhan yang dikatakan itu "masih memerlukan pemeriksaan oleh Gereja," kata jurucakap kepausan Alessandro Gisotti dalam satu kenyataan pada 12 Mei 2019.

Paus mengizinkan ziarah "sebagai pengakuan atas" buah anugerah yang berlimpah "yang berasal dari Medjugorje dan untuk mempromosikan" buah yang baik "itu. Ia juga merupakan bagian dari "perhatian pastoral" Paus Fransiskus ke tempat itu, kata Gisotti.

Paus Francis mengunjungi Bosnia dan Herzegovina pada bulan Jun 2015 tetapi enggan berhenti di Medjugorje semasa perjalanannya. Dalam penerbangannya kembali ke Rom, dia menunjukkan bahawa proses penyiasatan penampakan hampir selesai.

Dalam penerbangan pulang dari lawatan ke kuil Fatima di Marian pada Mei 2017, paus berbicara tentang dokumen akhir komisi Medjugorje, yang kadang-kadang disebut sebagai "laporan Ruini", setelah ketua komisi itu, Kardinal Camillo Ruini , menyebutnya "sangat, sangat baik" dan memperhatikan perbezaan antara penampilan Marian pertama di Medjugorje dan yang kemudian.

"Pada penampakan pertama, yang terdiri daripada kanak-kanak, laporan itu kurang lebih mengatakan bahawa ini mesti terus dikaji," katanya, tetapi mengenai "tuduhan penampakan semasa, laporan itu mempunyai keraguan," kata paus.