Buat tapak

Bagaimana untuk berehat di dalam Tuhan ketika dunia anda terbalik

Budaya kita merangkumi kegilaan, tekanan, dan tidur seperti lencana kehormatan. Seperti yang dilaporkan oleh berita secara berkala, lebih dari separuh orang Amerika tidak menggunakan hari percutian yang diperuntukkan mereka dan cenderung bekerja dengan mereka ketika mereka bercuti. Kerja memberikan komitmen kepada identiti kita untuk menjamin status kita. Rangsangan seperti kafein dan gula memberikan cara untuk bergerak pada waktu pagi sambil pil tidur, alkohol dan ubat-ubatan herba memungkinkan kita untuk menutup paksa badan dan minda kita untuk mendapatkan tidur yang nyenyak sebelum memulakannya lagi kerana , seperti cogan kata, "Anda boleh tidur ketika anda mati." Tetapi adakah ini yang dimaksudkan oleh Tuhan ketika Dia menciptakan manusia menurut gambar-Nya di Taman? Apa maksudnya bahawa Tuhan bekerja selama enam hari dan kemudian berehat pada hari ketujuh? Dalam Alkitab, istirahat lebih daripada ketiadaan kerja. Selebihnya menunjukkan di mana kita meletakkan kepercayaan untuk bekalan, identiti, tujuan dan kepentingan. Selebihnya adalah irama biasa untuk hari dan minggu kita, dan janji dengan pemenuhan masa depan yang lebih lengkap: "Oleh itu, masih ada cuti rehat untuk umat Tuhan, kerana setiap orang yang masuk ke dalam istirahat Tuhan juga beristirahat. dari karya-karyanya seperti yang Tuhan lakukan dari-Nya ”(Ibrani 4: 9-10).

Apa artinya berehat di dalam Tuhan?
Kata yang digunakan untuk Tuhan beristirahat pada hari ketujuh dalam Kejadian 2: 2 adalah hari Sabat, kata yang sama yang kemudian akan digunakan untuk memanggil Israel untuk menghentikan kegiatan normal mereka. Dalam catatan penciptaan, Tuhan telah menetapkan irama yang harus diikuti, baik dalam pekerjaan kita maupun dalam keadaan rehat kita, untuk mengekalkan keberkesanan dan tujuan kita seperti yang diciptakan menurut gambar-Nya. Tuhan menetapkan irama pada zaman penciptaan yang terus diikuti oleh orang-orang Yahudi, yang menunjukkan perbezaan dengan perspektif Amerika mengenai pekerjaan. Sebagaimana karya kreatif Tuhan dijelaskan dalam kisah Kejadian, pola untuk berakhir setiap hari menyatakan, "Dan itu adalah petang dan pagi." Irama ini dibalikkan sehubungan dengan bagaimana kita melihat hari kita.

Dari akar pertanian kita ke kawasan perindustrian dan sekarang ke teknologi moden, hari bermula pada waktu subuh. Kami memulakan hari-hari kami pada waktu pagi dan menghabiskan hari-hari kami pada waktu malam, menghabiskan tenaga pada waktu siang untuk runtuh ketika kerja selesai. Jadi apa implikasi berlatih hari anda secara terbalik? Dalam masyarakat agraria, seperti halnya Kejadian dan dalam banyak sejarah manusia, malam itu bermaksud berehat dan tidur kerana gelap dan anda tidak dapat bekerja pada waktu malam. Perintah penciptaan Tuhan menunjukkan memulakan hari kita dalam keadaan rehat, mengisi baldi kita sebagai persediaan untuk mencurahkan pekerjaan keesokan harinya. Mengutamakan malam, Tuhan menetapkan pentingnya mengutamakan rehat fizikal sebagai prasyarat untuk kerja yang berkesan. Dengan masuknya hari Sabat, bagaimanapun, Tuhan juga telah menetapkan keutamaan dalam identiti dan nilai kita (Kejadian 1:28).

Menyusun, mengatur, menamakan dan menundukkan ciptaan Tuhan yang baik menetapkan peranan manusia sebagai wakil Tuhan dalam ciptaan-Nya, yang memerintah bumi. Kerja, walaupun baik, mesti diimbangi dengan rehat agar usaha produktiviti kita tidak mewakili keseluruhan tujuan dan identiti kita. Tuhan tidak berehat pada hari ketujuh kerana enam hari penciptaan melemahkan Dia. Tuhan beristirahat untuk menetapkan model untuk diikuti untuk menikmati kebaikan makhluk ciptaan kita tanpa perlu produktif. Suatu hari dalam tujuh yang dikhaskan untuk berehat dan merenungkan pekerjaan yang telah kita selesaikan menuntut kita untuk mengenali pergantungan kita kepada Tuhan untuk ketentuan-Nya dan kebebasan untuk mencari identiti kita dalam pekerjaan kita. Dalam menetapkan hari Sabat sebagai perintah keempat dalam Keluaran 20, Tuhan juga menunjukkan kontras dengan orang Israel dalam peranan mereka sebagai hamba di Mesir di mana pekerjaan dipaksakan sebagai kesulitan dalam menunjukkan kasih dan pemeliharaan-Nya sebagai umat-Nya.

Kami tidak dapat melakukan semuanya. Kami tidak dapat menyelesaikan semuanya, walaupun 24 jam sehari dan tujuh hari seminggu. Kita harus menyerah pada usaha kita untuk mendapatkan identiti melalui pekerjaan kita dan bersandar pada identiti yang Tuhan sediakan seperti yang dikasihi oleh-Nya dan bebas untuk berehat dalam pemeliharaan dan penjagaan-Nya. Keinginan untuk autonomi melalui definisi diri menjadi asas kepada Kejatuhan dan terus mengganggu fungsi kita dalam hubungannya dengan Tuhan dan orang lain hari ini. Godaan ular kepada Hawa memperlihatkan tantangan ketagihan dengan mempertimbangkan apakah kita bergantung pada kebijaksanaan Tuhan atau apakah kita ingin menjadi seperti Tuhan dan membuat pilihan yang baik dan jahat untuk diri kita sendiri (Kejadian 3: 5). Dalam memilih untuk mengambil buah itu, Adam dan Hawa memilih kemerdekaan daripada bergantung pada Tuhan, dan kita terus berjuang dengan pilihan ini setiap hari. Panggilan Tuhan untuk berehat, sama ada mengikut urutan hari kita atau kecepatan minggu kita, bergantung pada apakah kita dapat bergantung pada Tuhan untuk menjaga kita ketika kita berhenti bekerja. Tema tarikan antara kebergantungan kepada Tuhan dan kebebasan dari Tuhan dan yang lain yang Dia sediakan adalah utas kritikal yang berjalan melalui Injil di seluruh Kitab Suci. Rehat sabatikal memerlukan pengakuan kita bahawa Tuhan berkuasa dan kita tidak dan pemeliharaan rehat sabatikal kita menjadi cerminan dan perayaan pengaturan ini dan bukan hanya pemberhentian kerja.

Pergeseran dalam pemahaman tentang istirahat sebagai pergantungan kepada Tuhan dan pertimbangan terhadap ketentuan, kasih sayang dan perhatianNya, bertentangan dengan usaha kita untuk mencapai kemerdekaan, identiti dan tujuan melalui pekerjaan mempunyai implikasi fizikal yang penting, seperti yang telah kita perhatikan, tetapi ia juga mempunyai akibat spiritual yang mendasar. . Kesalahan Taurat adalah gagasan bahawa melalui kerja keras dan usaha pribadi saya dapat menaati Hukum dan memperoleh keselamatan saya, tetapi seperti yang dijelaskan oleh Paulus dalam Roma 3: 19-20, tidak mungkin mematuhi Hukum. Tujuan Taurat bukanlah untuk menyediakan sarana keselamatan, tetapi agar "seluruh dunia dapat dimintai pertanggungjawaban di hadapan Tuhan. Oleh karya-karya hukum, tidak ada manusia yang dibenarkan dalam pandangannya, karena melalui hukum Taurat datang pengetahuan dosa "(Ibr 3: 19-20). Karya kita tidak dapat menyelamatkan kita (Efesus 2: 8-9). Walaupun kita fikir kita boleh bebas dan bebas dari Tuhan, kita ketagihan dan hamba kepada dosa (Roma 6:16). Kemerdekaan adalah ilusi, tetapi ketergantungan kepada Tuhan diterjemahkan ke dalam kehidupan dan kebebasan melalui keadilan (Roma 6: 18-19). Beristirahatlah dalam Tuhan bermaksud meletakkan iman dan identiti anda dalam ketentuan-Nya, secara fizikal dan kekal (Efesus 2: 8).

Bagaimana untuk berehat di dalam Tuhan ketika dunia anda terbalik
Beristirahatlah di dalam Tuhan bermaksud bergantung sepenuhnya pada pemeliharaan dan rancangan-Nya walaupun dunia berpusing-pusing di sekeliling kita dalam keadaan huru-hara yang berterusan. Dalam Markus 4, para murid mengikuti Yesus dan mendengarkan ketika dia mengajar banyak orang tentang iman dan pergantungan kepada Tuhan menggunakan perumpamaan. Yesus menggunakan perumpamaan penabur untuk menjelaskan bagaimana gangguan, ketakutan, penganiayaan, kebimbangan, atau bahkan Setan dapat mengganggu proses iman dan penerimaan Injil dalam hidup kita. Dari saat pengajaran ini, Yesus pergi bersama murid-murid ke aplikasi tersebut dengan tertidur di perahu mereka semasa ribut yang menakutkan. Para murid, yang kebanyakannya adalah nelayan yang berpengalaman, ketakutan dan membangunkan Yesus dengan berkata, "Tuan, tidakkah anda peduli bahawa kita akan mati?" (Markus 4:38). Yesus bertindak balas dengan menegur angin dan ombak sehingga laut menjadi tenang, bertanya kepada murid-murid, “Mengapa kamu begitu takut? Belum ada kepercayaan? "(Markus 4:40). Sangat mudah untuk merasa seperti murid-murid Laut Galilea dalam kekacauan dan ribut dunia di sekitar kita. Kita mungkin tahu jawapan yang tepat dan menyedari bahawa Yesus hadir bersama kita dalam ribut, tetapi kita takut dia tidak peduli. Kita menganggap bahawa jika Tuhan benar-benar peduli terhadap kita, Dia akan mencegah ribut yang kita alami dan membuat dunia tenang dan pegun. Panggilan untuk beristirahat bukan hanya panggilan untuk percaya kepada Tuhan ketika ia sesuai, tetapi untuk mengenali pergantungan kita sepenuhnya kepada-Nya setiap saat dan bahawa Dia selalu terkendali. Pada waktu ribut inilah kita diingatkan akan kelemahan dan kebergantungan kita dan melalui ketentuan-Nya, Tuhan memperlihatkan kasih-Nya. Beristirahatlah dalam Tuhan bermaksud menghentikan usaha kita untuk merdeka, yang sia-sia, dan mempercayai bahawa Tuhan mengasihi kita dan mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Mengapa rehat penting bagi orang Kristian?
Tuhan menetapkan corak malam dan siang dan irama kerja dan rehat sebelum Kejatuhan, menciptakan struktur kehidupan dan ketertiban di mana kerja memberikan tujuan dalam praktik tetapi makna melalui hubungan. Selepas kejatuhan, keperluan kita untuk struktur ini semakin besar ketika kita berusaha untuk mencari tujuan kita melalui karya kita dan dalam kebebasan kita dari hubungan dengan Tuhan. Tetapi di luar pengiktirafan fungsional ini terletak rancangan kekal di mana kita merindukan pemulihan dan penebusan badan kita "untuk dibebaskan dari perbudakannya terhadap kerosakan dan memperoleh kebebasan dari kemuliaan anak-anak Tuhan" (Roma 8:21). Skema rehat kecil (Sabat) ini menyediakan ruang di mana kita bebas untuk merenungkan karunia, tujuan dan keselamatan Tuhan. Percubaan kita untuk identiti melalui pekerjaan hanyalah gambaran percubaan kita untuk identiti dan keselamatan sebagai bebas dari Tuhan. Kita tidak dapat memperoleh keselamatan kita sendiri, tetapi melalui rahmat kita telah diselamatkan, bukan oleh diri kita sendiri, tetapi sebagai pemberian dari Tuhan (Efesus 2: 8-9). Kita beristirahat dalam rahmat Tuhan kerana pekerjaan keselamatan kita dilakukan di kayu salib (Efesus 2: 13-16). Ketika Yesus berkata, "Sudah selesai" (Yohanes 19:30), Dia memberikan kata terakhir mengenai pekerjaan penebusan. Hari ketujuh penciptaan mengingatkan kita akan hubungan yang sempurna dengan Tuhan, bertumpu pada renungan karya-Nya untuk kita. Kebangkitan Kristus menetapkan susunan penciptaan baru, mengalihkan fokus dari akhir penciptaan dengan istirahat Sabat ke kebangkitan dan kelahiran baru pada hari pertama dalam seminggu. Dari ciptaan baru ini kita menunggu Sabtu yang akan datang, waktu rehat terakhir di mana perwakilan kita sebagai pembawa gambar Tuhan di bumi dipulihkan dengan langit baru dan bumi baru (Ibrani 4: 9-11; Wahyu 21: 1-3) .

Godaan kita hari ini adalah godaan yang sama yang ditawarkan kepada Adam dan Hawa di Taman, kita akan mempercayai ketentuan Tuhan dan menjaga kita, bergantung kepada-Nya, atau kita akan berusaha mengawal kehidupan kita dengan kemerdekaan yang sia-sia, memahami makna melalui kegilaan kita. dan keletihan? Amalan berehat mungkin kelihatan seperti kemewahan yang tidak ketara di dunia kita yang huru-hara, tetapi kesediaan kita untuk melepaskan kawalan struktur hari dan langkah minggu kepada Pencipta yang penyayang menunjukkan pergantungan kita kepada Tuhan untuk semua perkara, sementara dan abadi. Kita dapat menyedari keperluan kita untuk Yesus untuk keselamatan abadi, tetapi sehingga kita juga tidak dapat mengawal identiti kita dan berlatih dalam latihan sementara kita, maka kita tidak benar-benar beristirahat dan bertawakal kepada-Nya. Kita dapat beristirahat di dalam Tuhan ketika dunia terbalik kerana dia mengasihi kita dan kerana kita boleh bergantung kepadanya. "Awak tak tahu? Anda tidak mendengar? Yang Kekal adalah Tuhan yang kekal, Pencipta hujung bumi. Ia tidak gagal atau letih; pemahamannya tidak dapat diselesaikan. Dia memberikan kekuatan kepada yang lemah, dan bagi mereka yang tidak memiliki kekuatan, dia meningkatkan kekuatan "(Yesaya 40: 28-29).