Buat tapak

Cara menggunakan perintah untuk membuahkan hasil bagi Tuhan

Pertanyaan yang meminta jawaban setelah Roma 7 adalah bagaimana orang Kristen harus menggunakan hukum Tuhan yang dinyatakan dalam Perjanjian Lama. Sebab mengapa soalan ini meminta jawaban adalah kerana Paulus mengatakan hal-hal mengenai hukum yang menunjukkan kelemahan dan ketidakberdayaannya dalam membenarkan dan menyucikan kita. Roma 8: 3, "Apa yang tidak dapat dilakukan oleh hukum, lemah seperti yang ada di dalam daging ..."

Menghormati undang-undang tidak dapat membenarkan anda

Saya berpendapat bahawa pemenuhan hukum tidak dapat membenarkan kita di ruang pengadilan Tuhan: jika putusannya berubah dari bersalah menjadi tidak bersalah, itu akan terjadi kerana kita mempercayai kebenaran dan kematian Kristus, bukan pada kepatuhan kita terhadap hukum. Dan jika hati kita berubah dari memberontak menjadi tunduk, itu bukan disebabkan oleh hukum, tetapi Roh Kristus yang bekerja di dalam hati kita. Saya selalu mengalihkan perhatian Anda kepada Roma 7: 4, “Oleh itu, saudara-saudaraku, kamu juga dibuat untuk mati menurut Hukum melalui tubuh Kristus, sehingga kamu dapat bersatu dengan yang lain, dengan Dia yang dibangkitkan dari antara orang mati. , supaya kita dapat membuahkan hasil bagi Tuhan. ”Dengan kata lain, jika kita ingin menghasilkan buah cinta dalam hidup kita - dan kita akan membuahkan hasil ini, jika kita adalah anak-anak Tuhan - maka kita mesti meneruskannya dengan cara yang tidak menganggap hukum sebagai kaedah perubahan pertama atau utama atau penentu kita.

Apa yang akan kita lakukan dengan undang-undang itu?

Tetapi rujukan kematian undang-undang yang berterusan ini telah menimbulkan persoalan bagi kebanyakan anda: apa yang akan kita lakukan dengan undang-undang itu? Perlukah kita membaca kitab-kitab Musa? Haruskah kita membaca Sepuluh Perintah dan hukum Perjanjian Lama yang lain? Apa yang harus kita lakukan dengan orang-orang kudus Perjanjian Lama yang mengatakan hal-hal seperti, "Tetapi kegembiraannya ada dalam hukum TUHAN, dan dalam hukum-hukumnya dia bermeditasi siang dan malam" (Mazmur 1: 2). "Hukum Tuhan itu sempurna, ia menyegarkan jiwa; Kesaksian Tuhan pasti, itu menjadikan orang yang bijaksana ... Mereka lebih diinginkan daripada emas, ya, emas yang sangat baik; lebih manis daripada madu dan menetes sisir "(Mazmur 19: 7, 10). "Oh bagaimana saya menyukai undang-undang anda! Ini adalah meditasi saya sepanjang hari ”(Mazmur 119: 97).

Dan di sini dalam bahasa Rom kita mempunyai semangat yang sama. Dalam Roma 7:22 Paulus berkata, "Kerana saya dengan senang hati setuju dengan hukum Tuhan di dalam hati manusia." Dan dalam Roma 7:25 dikatakan, "Saya sendiri melayani hukum Tuhan dengan akal fikiran saya, tetapi dengan daging saya, saya melayani hukum dosa." Kegembiraan dalam undang-undang dan "melayani hukum Allah" ini tidak terdengar sama mutlak dengan "kematian kepada hukum".

Bukan itu sahaja, lihatlah dengan saya Roma 3: 20-22. Paulus pertama kali menjelaskan (dalam ay 20) bahawa “oleh karya-karya Taurat tidak ada seorang pun yang dibenarkan di hadapan-Nya; kerana melalui Hukum datang pengetahuan tentang dosa ”. Dengan kata lain, "kepatuhan terhadap undang-undang" tidak akan pernah mengubah keputusan kita dari bersalah menjadi tidak bersalah dan tidak akan menjadi alasan penerimaan kita dalam penghakiman terakhir. Satu-satunya permohonan saya dari waktu ke waktu untuk penerimaan Tuhan adalah bahawa saya tidak mempercayai pematuhan hukum atau penyucian saya yang tidak sempurna yang dilakukan oleh Roh, yang dibeli oleh darah, tetapi dalam darah dan kebenaran Kristus. Inilah satu-satunya doa saya yang sempurna di dewan syurga sekarang dan selamanya. "Dengan karya undang-undang, tidak ada daging yang dibenarkan."

Ini adalah kesimpulan Paul sejauh ini: tidak ada hak, tidak ada seorang pun. Tetapi apakah harapan kita sekarang? Dari mana asalnya? Dia mengatakan dalam ayat 21: “Tetapi sekarang, selain dari Hukum, kebenaran Allah telah terwujud, disaksikan oleh Hukum dan para Nabi, (22) juga kebenaran Tuhan dengan iman kepada Yesus Kristus bagi semua orang yang percaya ". Harapan orang-orang yang tidak adil seperti kita dan semua rakan dan musuh kita adalah bahawa Tuhan telah mengusahakan kebenaran yang mungkin kita miliki yang tidak berdasarkan karya hukum, tetapi berdasarkan kepada Yesus Kristus. Dia menyebutnya "kebenaran Allah melalui iman kepada Yesus Kristus." Kita dapat dianggap benar kerana hidup dan mati Kristus jika kita mempercayainya sebagai Penyelamat, Tuhan dan Harta kita.

Kesaksian undang-undang

Tetapi perhatikan ungkapan penting di akhir ayat 21: "untuk disaksikan oleh Hukum dan para Nabi." Keadilan lain yang bukan kerja undang-undang disaksikan oleh undang-undang. Undang-undang membuktikan hal ini. Ini adalah alasan yang jelas mengapa Paulus dapat memperjuangkan undang-undang dan mengapa kita tidak mahu membuang undang-undang itu. Undang-undang itu sendiri mengatakan kepada kita bahawa kepatuhan terhadap undang-undang tidak dapat membenarkan dan menunjukkan "keadilan" lain yang suatu hari nanti akan terungkap.

Jadi, ketika Paulus turun ke Roma 3:28, dia berkata, "Kerana kita berpendapat bahawa seseorang dibenarkan oleh iman tanpa menghiraukan pekerjaan Taurat," seperti ayat 20. Tetapi sekali lagi dalam ayat 31 dia bertanya, "Kami kemudian membatalkan Taurat oleh iman? "Dan dia menjawab:" Semoga tidak pernah! Sebaliknya, kita menetapkan Undang-Undang ”. Jadi hukum itu sendiri menunjukkan suatu tujuan yang tidak dapat dicapai oleh kita atau kita, tetapi ketika kita mencapai tujuan ini (pembenaran dan penyucian!) Melalui iman kepada Kristus, hukum itu sendiri akan dipenuhi dan ditetapkan. "Matlamat undang-undang adalah Kristus untuk kebenaran bagi semua orang yang percaya" (Roma 10: 4, terjemahan yang tepat).

Oleh itu, jelas bahawa kita tidak tunduk pada undang-undang dengan cara yang mungkin. Kami bersukacita dalam hukum dengan cara tertentu (Roma 7:22) dan dalam hukum kita melihat kesaksian tentang "kebenaran Allah dengan iman kepada Kristus" (Roma 3:21), dan kita menetapkan hukum dengan iman kepada Kristus (Roma 3: 31); objektif undang-undang adalah Kristus.

Jadi, untuk menjelaskan bagaimana kita harus menggunakan hukum secara sah, mari kita pergi ke petikan lain dalam salah satu surat Paulus di mana dia secara langsung membahas persoalan ini, 1 Timotius 1: 5-11.

1 Timotius 1: 5-11: Penggunaan undang-undang yang haram dan tidak sah

Pertama perhatikan frasa kunci dalam ayat 8: "Tetapi kita tahu Hukum itu baik jika digunakan secara sah." Jadi di sini Paul memberi amaran kepada kami bahawa anda boleh menggunakan undang-undang secara sah atau tidak sah. Saya rasa bahawa tidak mematuhi undang-undang akan mengakibatkan penggunaan undang-undang tersebut secara haram. Tetapi mari kita lihat apa yang dikatakan konteksnya di sini.

Dalam ayat 5-7 Paulus mengatakan apa tujuannya dalam semua khotbah dan pelayanannya dan mengapa beberapa orang gagal mencapai ini dengan cara mereka menggunakan hukum. Ia mengatakan, bermula dari ayat 5: "Matlamat pendidikan kita adalah cinta dari hati yang suci, hati nurani yang baik dan iman yang tulus." Ada tujuan dan bagaimana menuju ke sana. Perhatikan bahawa jalan menuju cinta bukanlah karya undang-undang. Dengan kata lain, cara untuk mengejar cinta adalah dengan fokus mengubah hati dan hati nurani dan membangkitkan dan memperkuat iman. Cinta tidak dikejar terlebih dahulu atau tegas dengan memusatkan perhatian pada senarai perintah tingkah laku dan berusaha untuk mematuhinya. Inilah yang mesti kita mati.

Guru undang-undang yang tidak menguatkuasakan undang-undang

Kemudian Paul memperkenalkan kami kepada beberapa lelaki yang membuat kekacauan dengan undang-undang, dan bahkan tidak mencapai tujuan cinta! Ayat 6: "Bagi beberapa orang, berpaling dari hal-hal ini [yaitu," hati yang murni, hati nurani yang baik dan iman yang tulus "], telah beralih ke argumen yang tidak berbuah, (7) ingin menjadi guru Hukum, walaupun mereka tidak mengerti apa yang mereka katakan atau topik di mana mereka memastikan pernyataan “.

"Guru undang-undang" ini tidak memahami bahawa tujuan undang-undang, iaitu cinta, tidak dicapai oleh "karya undang-undang", tetapi oleh transformasi rohani batin yang tidak dapat dilaksanakan oleh undang-undang itu sendiri. Mereka tidak memahaminya. Paul mengatakan mereka tidak tahu apa yang mereka bicarakan. Mereka berusaha mengajarkan hukum, tetapi mereka menjauhkan diri dari masalah hati, hati nurani dan iman. Dan itu bermakna mereka tidak menggunakan undang-undang. Itulah sebabnya mereka tidak mencapai matlamat cinta.

Oh, betapa berhati-hati kita di sini! Terdapat ratusan orang hari ini yang mengusulkan diri mereka di Amerika sebagai guru undang-undang: undang-undang perkahwinan, undang-undang membesarkan anak, undang-undang perancangan kewangan, undang-undang pertumbuhan gereja, hukum kepemimpinan, undang-undang evangelisasi, undang-undang misi , undang-undang mengenai keadilan kaum. Tetapi inilah persoalan utamanya: Adakah mereka memahami dinamika Injil untuk membawa perubahan yang mereka cari? Saya hanya mengatakan ini untuk memberi amaran kepada anda.

Adakah rancangan radio yang anda pelajari dan artikel dan buku yang anda baca diserap oleh penggunaan undang-undang yang sah? Adakah penutur dan penulis memahami dinamika mati menurut hukum dan kepunyaan Kristus dengan iman saja sebagai kaedah penting untuk menjadi orang yang penyayang seharusnya kita menjadi? Dengan siapa hari ini Paulus akan mengucapkan kata-kata ini: "[Mereka ingin] menjadi guru Hukum, bahkan jika mereka tidak memahami apa yang mereka katakan atau subjek yang mereka pernyataan dengan yakin"? Dengan kata lain, mereka tidak mengerti. Mereka tidak memahami cara Injil manusia telah berubah dengan cara yang memuliakan Kristus. Kita mesti bersedia dan dapat menilai perkara-perkara ini. Itulah sebabnya Paulus menuliskan ini kepada Timotius.

Penggunaan undang-undang secara sah: Menyedari bahawa itu bukan untuk orang benar

Oleh itu, bagaimana penggunaan undang-undang secara sah dalam teks ini? Ikuti pemikirannya dari ayat 8: "Tetapi kami tahu Hukum itu baik, jika anda menggunakannya secara sah." Apakah itu? Ayat 9 menerangkan. Pertama sekali, ini menyiratkan "menyadari bahawa undang-undang tidak dimaksudkan untuk orang yang adil, tetapi bagi mereka yang tidak sah dan memberontak ...". dan lain-lain. Senaraikan empat belas contoh pelanggaran undang-undang (mengikuti skema sepuluh perintah, tiga pasangan pertama merangkum jadual pertama Decalogue dan selebihnya merangkum jadual kedua).

Jadi undang-undang, kata Paul, tidak dibuat untuk orang yang adil, tetapi untuk yang haram dan memberontak. Kedengarannya seperti Galatia 3:19. Paul bertanya: "Lalu mengapa Hukum?" Mengapa ia ditambahkan 430 tahun setelah Abraham dibenarkan oleh iman? Dia menjawab, "Itu ditambahkan kerana pelanggaran." Ia tidak mengatakan ia ditambahkan kerana keadilan. Ini ditambahkan kerana perkara seperti ini yang kita baca dalam senarai ini dalam 1 Timotius 1: 9-10. Undang-undang mempunyai peranan khusus dalam menetapkan tingkah laku yang ketat dan terperinci yang berfungsi, kata Paul, untuk membuat orang dipenjarakan (Galatia 3:22) atau di bawah pengajar atau penjaga (Galatia 3:24) hingga kedatangan Kristus dan pembenaran oleh iman dapat dipusatkan kepadanya. Hukum memerintahkan dan menghukum dan menunjukkan Penebus yang akan datang. Oleh itu Paulus mengatakan, dalam Galatia 3:25, "Tetapi sekarang iman itu telah datang, kita tidak lagi berada di bawah pengajar."

Ini, menurut saya, adalah apa yang Paulus katakan dalam 1 Timotius 1: 9, "hukum tidak dibuat untuk orang benar, tetapi bagi mereka yang haram." Dengan kata lain, jika undang-undang telah melakukan pekerjaan penghinaan dan penghukuman untuk membawa anda kepada Kristus untuk pembenaran dan transformasi, maka tidak lagi bagi anda - dalam pengertian itu. Mungkin ada kegunaan lain yang boleh anda buat, tetapi bukan maksud teks ini. Perkara utama di sini adalah bahawa undang-undang mempunyai tindakan penghinaan, penghukuman dan pengekangan yang harus dilakukan untuk orang yang tidak adil.

Tetapi bagi orang benar - bagi orang-orang yang telah datang kepada Kristus untuk dibenarkan dan datang kepada Kristus untuk kekuatan rohani batin untuk mengasihi, peranan undang-undang ini telah berlalu. Mulai sekarang, tempat di mana kita mencari kekuatan untuk mengasihi bukanlah hukum perintah tetapi Injil Kristus.

Saya rasa kita melihatnya dengan jelas dalam ayat 10b-11. Perhatikan bagaimana Paulus merangkum semua yang harus dilanggar dan ditindas oleh hukum: "semua yang bertentangan dengan pengajaran yang benar, sesuai dengan Injil Tuhan yang diberkati." Oleh itu, dari mana perilaku itu tidak "bertentangan dengan pengajaran yang baik," dan "sesuai dengan Injil kemuliaan Tuhan yang diberkati?" Jawapan: ia berasal dari Injil itu. Itu berasal dari hati yang suci, hati nurani yang baik dan iman yang tulus yang dipanggil Injil ini. Hukum tidak menghasilkan kehidupan cinta yang sesuai dengan Injil. Injil menghasilkan kehidupan cinta yang sesuai dengan Injil.

Pembenaran dengan iman saja, selain dari karya hukum, dan penyucian oleh iman dengan kuasa Roh, menghasilkan kehidupan cinta yang sesuai dengan Injil kemuliaan Tuhan yang diberkati. Dan celakalah mereka yang berusaha memperbaiki keperibadian anda atau perkahwinan anda atau anak-anak anda atau kewangan anda atau pekerjaan anda atau gereja anda atau misi anda atau komitmen anda terhadap kebenaran tetapi tidak memahami dinamika Injil ini dan mereka mengubah dewan menjadi undang-undang baru.

Lalu apa yang akan dilakukan oleh mereka yang dibenarkan oleh hukum Musa?

Bacalah dan renungkanlah sebagai mereka yang mati kepadanya sebagai asas pembenaran dan kekuatan penyucian anda. Bacalah dan renungkanlah sebagai mereka yang Kristus adalah kebenaranmu dan Kristus adalah penyucianmu. Yang bermaksud membaca dan bermeditasi dengannya untuk mengenal Kristus dengan lebih baik dan lebih berharga kepadanya. Kristus dan Bapa adalah satu (Yohanes 10:30; 14: 9). Jadi untuk mengenal Tuhan Perjanjian Lama adalah mengenal Kristus. Semakin anda melihat kemuliaan-Nya dan menghargai nilainya, semakin anda akan berubah menjadi seperti dia (2 Korintus 3: 17-18) dan anda akan menyukai cara dia mengasihi, yang merupakan pemenuhan hukum (Roma 13:10).

Saya ulang. Apa yang akan anda lakukan dengan undang-undang, anda yang dibenarkan oleh iman sahaja tanpa karya undang-undang? Bacalah dan renungkanlah untuk mengetahui lebih mendalam daripada yang pernah anda ketahui, kebenaran dan belas kasihan Tuhan dalam Kristus, kebenaran dan kehidupan anda.