Buat tapak

Bagaimana Malaikat Penjaga menolong kita tanpa menyedarinya

Malaikat penjaga sentiasa ada di sisi kita dan mendengarkan kita dalam semua penderitaan kita. Apabila mereka muncul, mereka dapat mengambil berbagai bentuk: anak, lelaki atau wanita, pemuda, dewasa, tua, dengan atau tanpa sayap, berpakaian seperti orang lain atau dengan jubah bercahaya, dengan mahkota bunga atau tanpa. Tidak ada bentuk yang tidak dapat mereka ambil untuk menolong kami. Kadang-kadang, mereka dapat muncul dalam bentuk binatang yang ramah, seperti pada anjing "Abu-abu" St John Bosco, atau burung pipit yang membawa surat-surat St Gemma Galgani ke pejabat pos atau burung gagak yang membawa roti dan daging. kepada nabi Elia berhampiran aliran Querit (1 Raja-raja 17, 6 dan 19, 5-8).

br> Mereka juga dapat menampilkan diri mereka sebagai orang biasa dan normal, seperti malaikat Raphael ketika dia menemani Tobias dalam perjalanannya, atau dalam bentuk yang megah dan gemilang sebagai pahlawan dalam pertempuran. Dalam buku Maccabees dikatakan bahawa «di dekat Yerusalem seorang ksatria berpakaian putih, bersenjata dengan baju besi emas dan tombak muncul di depan mereka. Bersama-sama mereka memberkati Tuhan yang penuh belas kasihan dan memuliakan diri mereka dengan merasa siap untuk tidak hanya menyerang manusia dan gajah, tetapi juga untuk melintasi tembok besi "(2 Mac 11, 8-9). «Setelah pertarungan yang sangat keras, lima orang hebat muncul di langit dengan kuda dengan kekang emas, memimpin orang Yahudi. Mereka mengambil Maccabeus di tengah dan, dengan memperbaikinya dengan baju besi mereka, menjadikannya kebal; sebaliknya, mereka melemparkan anak panah dan petir ke arah musuh mereka dan ini, keliru dan buta, tersebar dalam keributan »(2 Mac 10, 29-30).
Dalam kehidupan Teresa Neumann (1898-1962), seorang mistikus Jerman yang hebat, dikatakan bahawa malaikatnya sering mengambil penampilannya untuk tampil di tempat yang berlainan bagi orang lain, seolah-olah dia berada di dua tempat.
Sesuatu yang setanding dengan ini memberitahu Lucia dalam "Memoirnya" tentang Jacinta, kedua-dua pelihat Fatima. Dalam satu keadaan, sepupunya melarikan diri dari rumah dengan wang yang dicuri dari ibu bapanya. Ketika dia mensia-siakan uang, seperti yang terjadi pada anak yang hilang, dia mengembara sampai dia dipenjara. Tetapi dia berjaya melarikan diri dan pada malam yang gelap dan ribut, hilang di pergunungan tanpa mengetahui ke mana harus pergi, dia berlutut untuk berdoa. Pada saat itu Jacinta muncul kepadanya (ketika itu seorang gadis berusia sembilan tahun) yang memimpinnya dengan tangan ke jalan supaya dia dapat pergi ke rumah orang tuanya. Kata Lucia: “Saya bertanya kepada Jacinta apakah yang dia katakan itu benar, tetapi dia menjawab bahawa dia bahkan tidak tahu di mana hutan pinus dan gunung itu di mana sepupu itu hilang. Dia berkata kepada saya: Saya hanya berdoa dan meminta rahmat untuknya, kerana belas kasihan kepada Bibi Vittoria ».