Buat tapak

Apa dosa percabulan?

Dari semasa ke semasa, ada banyak perkara yang kita ingin Alkitab bicarakan dengan lebih jelas daripada yang dilakukannya. Sebagai contoh, dengan pembaptisan kita harus menyelam atau memercikkan, wanita mungkin sudah tua, dari mana asalnya isteri Kain, adakah semua anjing pergi ke syurga, dan sebagainya? Walaupun beberapa petikan meninggalkan sedikit ruang untuk penafsiran daripada kebanyakan kita selesa, ada banyak bidang lain di mana Alkitab tidak menimbulkan keraguan. Apa percabulan dan apa yang Tuhan fikirkan tentang hal itu adalah perkara di mana tidak ada keraguan mengenai kedudukan Alkitab.

Paulus tidak membuang kata-kata ketika dia berkata, "Anggaplah anggota badanmu di bumi sebagai mati akibat maksiat, najis, nafsu dan keinginan jahat dan keserakahan yang sama dengan penyembahan berhala" (Kolose 3: 5), dan pengarang Ibrani memperingatkan: "Pernikahan itu mesti dirayakan untuk menghormati semua orang dan tempat tidur perkahwinan tidak boleh dicemarkan: kerana perzinahan dan penzina, Allah akan menghakimi ”(Ibrani 13: 4). Kata-kata ini tidak banyak bermakna dalam budaya kita sekarang di mana nilai berakar pada norma budaya dan berubah seperti angin yang bergerak.

Tetapi bagi kita yang memiliki wewenang Kitab Suci, ada standar yang berbeda untuk mengetahui antara apa yang dapat diterima dan yang baik, dan apa yang harus dihukum dan dihindari. Rasul Paulus memperingatkan gereja Rom untuk "tidak sesuai dengan dunia ini, tetapi untuk diubah oleh pembaharuan pikiran Anda" (Roma 12: 2). Paulus memahami bahawa sistem dunia, di mana kita hidup sekarang sementara kita menantikan pemenuhan kerajaan Kristus, mempunyai nilai-nilainya yang selalu berusaha untuk "menyesuaikan" segala sesuatu dan setiap orang dengan gambar mereka sendiri, ironisnya, perkara yang sama di mana Tuhan ini telah dilakukan sejak awal waktu (Roma 8:29). Dan tidak ada ruang di mana kesesuaian budaya ini dilihat secara grafik daripada yang berkaitan dengan persoalan seksualiti.

Apa yang perlu diketahui oleh orang Kristian mengenai percabulan?
Alkitab tidak membisu mengenai persoalan etika seksual dan tidak membiarkan kita memahami apa itu kesucian seksual. Gereja Korintus mempunyai reputasi, tetapi tidak seperti yang anda mahukan gereja anda. Paulus menulis dan berkata, “Telah dilaporkan bahawa ada maksiat di antara kamu dan maksiat seperti itu yang bahkan tidak ada di antara orang-orang kafir itu (1 Korintus 5: 1). Perkataan Yunani yang digunakan di sini - dan lebih dari 20 kali lain sepanjang Perjanjian Baru - untuk maksiat adalah perkataan πορνεία (porneia). Bahasa Inggeris perkataan pornografi kami berasal dari porneia.

Pada abad keempat, teks Alkitab Yunani diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dalam karya yang kita panggil Vulgate. Dalam Vulgate, kata Yunani, porneia, telah diterjemahkan ke dalam kata Latin, fornicates, yang merupakan tempat kata percabulan. Kata percabulan terdapat dalam King James Bible, tetapi terjemahan moden dan lebih tepat, seperti NASB dan ESV, hanya memilih untuk menerjemahkannya menjadi maksiat.

Apakah yang dimaksudkan dengan percabulan?
Banyak sarjana Alkitab mengajarkan bahawa percabulan hanya terbatas pada interaksi seksual pranikah, tetapi tidak ada dalam bahasa asalnya atau sebaliknya yang benar-benar menunjukkan pandangan yang sempit. Inilah sebabnya mengapa penterjemah moden memilih untuk menerjemahkan porneia sebagai maksiat, dalam kebanyakan kes kerana skop dan implikasinya yang lebih luas. Alkitab tidak berusaha untuk mengklasifikasikan dosa-dosa tertentu di bawah tajuk percabulan, dan kita juga tidak seharusnya.

Saya percaya adalah aman untuk menganggap bahawa porneia merujuk kepada aktiviti seksual yang berlaku di luar konteks rancangan perkahwinan Tuhan, termasuk, tetapi tidak terhad kepada, pornografi, hubungan luar nikah, atau aktiviti seksual lain yang tidak menghormati Kristus. Rasul memberi amaran kepada orang-orang Efesus bahawa “perbuatan tidak bermoral atau kekotoran atau keserakahan tidak perlu disebutkan di antara kamu, sebagaimana yang tepat bagi orang-orang kudus; dan tidak boleh ada ceramah kotor dan bodoh atau lelucon kasar, yang tidak sesuai, melainkan bersyukur ”(Efesus 5: 3-4). Ringkasan ini memberi kita gambaran yang memperluas makna untuk merangkumi bagaimana kita bercakap antara satu sama lain.

Saya juga dipaksa untuk memenuhi syarat bahawa ini tidak mengandaikan bahawa semua aktiviti seksual dalam perkahwinan menghormati Kristus. Saya sedar bahawa banyak pelanggaran berlaku dalam kerangka perkahwinan dan tidak ada keraguan bahawa penghakiman Tuhan tidak akan terhindar hanya kerana orang yang bersalah melakukan dosa terhadap pasangan.

Apa bahaya yang boleh dilakukan oleh percabulan?
Sangat meyakinkan bahawa tuhan yang mengasihi perkahwinan dan "membenci perceraian" (Maleakhi 2:16), pada hakikatnya, meramalkan toleransi untuk perkahwinan perjanjian yang berakhir dengan perceraian. Yesus mengatakan bahawa sesiapa yang bercerai dengan alasan apa pun “kecuali alasan tidak bermoral” (Matius 5:32 NASB) berzina, dan jika seseorang berkahwin dengan seseorang yang telah bercerai dengan alasan lain selain ketidaksesuaian dia juga berzina.

Anda mungkin sudah menebaknya, tetapi perkataan unchastity dalam bahasa Yunani adalah perkataan yang sama yang telah kita kenal sebagai porneias. Ini adalah kata-kata kuat yang berbeza dengan pandangan budaya kita mengenai perkahwinan dan perceraian, tetapi itu adalah firman Tuhan.

Dosa maksiat seksual (percabulan) berpotensi menghancurkan hubungan yang Tuhan ciptakan untuk mencerminkan cintanya kepada pasangannya, gereja. Paulus memerintahkan para suami untuk "mengasihi isteri-isteri kamu sebagaimana Kristus mengasihi gereja dan menyerahkan dirinya untuknya" (Efesus 5:25). Jangan salah sangka, ada banyak perkara yang boleh menyebabkan kematian dalam perkahwinan, tetapi nampaknya dosa seksual sangat keji dan merosakkan, dan sering menimbulkan luka dan luka yang dalam dan akhirnya melanggar perjanjian dengan cara yang jarang dapat diperbaiki.

Kepada gereja Korintus, Paulus memberikan peringatan yang mengerikan ini: “Anda tidak tahu tubuh anda adalah anggota Kristus. . . atau tidak anda tahu bahawa sesiapa yang menyertai pelacur adalah satu badan dengannya? Kerana dia berkata, "Kedua akan menjadi satu daging" "(1 Korintus 6: 15-16). Sekali lagi, dosa maksiat (percabulan) jauh lebih luas daripada pelacuran sahaja, tetapi prinsip yang kita dapati di sini dapat diterapkan untuk semua bidang maksiat seksual. Badan saya bukan milik saya. Sebagai pengikut Kristus, saya menjadi bagian dari tubuhnya sendiri (1 Korintus 12: 12-13). Ketika saya berdosa secara seksual, seolah-olah saya menyeret Kristus dan tubuhnya sendiri untuk turut serta dalam dosa ini.

Berzina juga seolah-olah mempunyai cara untuk menyandera kasih dan pemikiran kita dengan cara yang luar biasa sehingga beberapa orang tidak pernah memutuskan rantai perhambaan mereka. Penulis Ibrani menulis tentang "dosa yang dengan mudah menjerat kita" (Ibrani 12: 1). Ini sepertinya benar-benar ada dalam fikiran Paulus ketika dia menulis kepada orang-orang percaya di Efesus bahawa “mereka tidak berjalan lagi sementara orang-orang bukan Yahudi berjalan dalam kesia-siaan pikiran mereka yang gelap dalam pemahaman mereka. . . telah menjadi mati rasa, menyerah pada sensasi untuk menjalankan segala jenis kekotoran ”(Efesus 4: 17-19). Dosa seksual merayap ke dalam fikiran kita dan membawa kita ke dalam kurungan dengan cara yang sering kita gagal untuk memahami sehingga terlambat.

Dosa seksual boleh menjadi dosa yang sangat tersembunyi, tetapi benih yang ditanam secara rahsia juga menghasilkan buah yang merosakkan, secara terbuka menimbulkan kekacauan dalam perkahwinan, gereja, panggilan dan akhirnya merampas orang-orang yang percaya akan kegembiraan dan kebebasan berhubungan intim dengan Kristus. Setiap dosa seksual adalah keintiman palsu yang dirancang oleh bapa pembohongan untuk menggantikan cinta pertama kita, Yesus Kristus.

Bagaimana kita dapat mengatasi dosa percabulan?
Oleh itu, bagaimana anda berjuang dan menang di kawasan dosa seksual ini?

1. Ketahuilah bahawa adalah kehendak Tuhan agar umat-Nya menjalani kehidupan yang suci dan suci dan mengutuk segala jenis maksiat seksual (Efesus 5; 1 Korintus 5; 1 Tesalonika 4: 3).

2. Mengaku (dengan Tuhan) dosa anda kepada Tuhan (1 Yohanes 1: 9-10).

3. Mengaku dan mempercayai juga penatua yang dipercayai (Yakobus 5:16).

4. Cobalah untuk melatih semula fikiran anda dengan mengisinya dengan tulisan suci dan secara aktif terlibat dalam pemikiran Tuhan sendiri (Kolose 3: 1-3, 16).

5. Ketahuilah bahawa hanya Kristus, yang dapat membebaskan kita dari perbudakan yang telah dirancang oleh daging, syaitan dan dunia dengan mengingat kejatuhan kita (Ibrani 12: 2).

Walaupun saya menulis fikiran saya, saya menyedari bahawa bagi mereka yang berdarah dan terengah-engah di medan perang, kata-kata ini mungkin kelihatan kosong dan agak terlepas dari kengerian perjuangan kehidupan nyata untuk kesucian. Tidak ada yang lebih jauh dari niat saya. Kata-kata saya tidak dimaksudkan untuk menjadi senarai semak atau penyelesaian yang mudah. Saya hanya berusaha untuk menawarkan kebenaran Tuhan dalam dunia dusta dan doa agar Tuhan membebaskan kita dari semua rantai yang mengikat kita supaya kita dapat lebih mengasihi Dia.