Buat tapak

Apa yang Harus Diketahui Setiap Orang Kristian Mengenai Pembaharuan Protestan

Reformasi Protestan dikenali sebagai gerakan pembaharuan agama yang mengubah peradaban Barat. Itu adalah gerakan abad ke-XNUMX yang didorong oleh keprihatinan para pendeta teologi yang setia seperti Martin Luther dan banyak orang di hadapannya bahawa Gereja didirikan berdasarkan Firman Tuhan.

Martin Luther mendekati ajaran pemanjangan kerana dia mementingkan jiwa manusia dan memberitahukan kebenaran karya Tuhan Yesus yang sudah siap dan mencukupi, tanpa mengira harganya. Lelaki seperti John Calvin berkhotbah di Alkitab beberapa kali dalam seminggu dan terlibat dalam surat-menyurat peribadi dengan pendeta di seluruh dunia. Dengan Luther di Jerman, Ulrich Zwingli di Switzerland dan John Calvin di Geneva, Reformasi tersebar ke seluruh dunia yang diketahui.

Bahkan sebelum orang-orang ini berada di sekitar lelaki seperti Peter Waldon (1140-1217) dan pengikutnya di wilayah Alpine, John Wycliffe (1324-1384) dan Lollards di England dan John Huss (1373-14: 15) dan pengikutnya di Bohemia mereka berusaha untuk pembaharuan.

Siapakah orang penting dalam Reformasi Protestan?
Salah satu tokoh Reformasi yang paling ketara ialah Martin Luther. Dalam banyak cara, Martin Luther, dengan kecerdasan dan keperibadiannya yang berlebihan, membantu mencetuskan Reformasi dan membakarnya dalam api unggun di bawah pengawalnya. Memukulnya sembilan puluh lima tesis ke pintu gereja di Wittenberg pada 31 Oktober 1517, memprovokasi perdebatan yang menyebabkan dia dikucilkan oleh lembu kepausan gereja Katolik Roma. Kajian Kitab Suci Luther menyebabkan pertembungan di Diet of Cacing dengan Gereja Katolik. Di Diet Cacing, dia terkenal mengatakan bahawa jika dia tidak dipujuk dengan alasan sederhana dan Firman Tuhan, dia tidak akan bergerak dan dia akan berhenti pada Firman Tuhan kerana dia tidak dapat melakukan apa-apa lagi.

Penelitian tulisan suci Luther mendorongnya untuk menentang gereja Roma di banyak bidang, termasuk memfokuskan pada Kitab Suci tentang tradisi gereja dan apa yang Alkitab ajarkan tentang bagaimana orang berdosa dapat menjadi benar di mata Tuhan dengan menyelesaikan pekerjaan dan mencukupi Tuhan Yesus.Penemuan semula Luther tentang pembenaran hanya dengan iman kepada Kristus dan terjemahan Alkitabnya ke dalam bahasa Jerman membolehkan orang-orang pada zamannya mempelajari Firman Tuhan.

Aspek penting lain dari pelayanan Luther adalah mendapatkan kembali pandangan alkitabiah tentang imamat orang percaya, menunjukkan bahawa semua orang dan pekerjaan mereka mempunyai tujuan dan martabat kerana mereka melayani Tuhan Pencipta.

Yang lain mengikuti teladan Luther yang berani, termasuk yang berikut:

- Hugh Latimer (1487-1555)

- Martin Bucer (1491-1551)

- William Tyndale (1494-1536)

- Philip Melanchthon (1497-1560)

- John Rogers (1500-1555)

- Heinrich Bullinger (1504–1575)

Semua ini dan banyak lagi berkomitmen untuk Kitab Suci dan rahmat yang berdaulat.

Pada tahun 1543 seorang tokoh terkemuka dalam Reformasi, Martin Bucer, meminta John Calvin untuk menulis pembelaan terhadap Reformasi kepada Kaisar Charles V semasa diet imperialis yang akan bertemu di Speyer pada tahun 1544. Bucer tahu bahawa Charles V dikelilingi oleh kaunselor yang menentang pembaharuan di gereja dan percaya Calvin adalah pembela yang paling mampu Reformasi harus mempertahankan Protestan. Calvino menyahut cabaran dengan menulis karya cemerlang The Necessity of Reforming the Church. Walaupun hujah Calvin tidak meyakinkan Charles V, The Need to Reform the Church telah menjadi persembahan terbaik mengenai Reformed Protestantism yang pernah ditulis.

Orang kritikal lain dalam Reformasi adalah Johannes Gutenberg, yang mencipta mesin cetak pada tahun 1454. Mesin cetak membolehkan idea-idea para Pembaharu menyebar dengan cepat, membawa pembaharuan dalam Alkitab dan seluruh Kitab Suci yang mengajar Gereja.

Tujuan pembaharuan Protestan
Keistimewaan Reformasi Protestan adalah dalam lima slogan yang dikenali sebagai Solas: Sola Scripture ("Kitab Suci saja"), Solus Christus ("Christ only"), Sola Gratia ("hanya rahmat"), Sola Fide ("hanya iman" ) Dan Soli Deo Gloria ("kemuliaan Tuhan sahaja").

Salah satu sebab utama mengapa Reformasi Protestan berlaku adalah penyalahgunaan kuasa rohani. Kuasa yang paling kritikal yang dimiliki Gereja adalah Tuhan dan wahyu tertulis-Nya. Sekiranya ada yang ingin mendengar Tuhan berbicara, mereka harus membaca Firman Tuhan, dan jika mereka akan mendengarkan Dia dengan baik, maka mereka harus membaca Firman itu dengan lantang.

Isu utama Reformasi adalah wewenang Tuhan dan Firman-Nya. Ketika para Pembaharu menyatakan "Kitab Suci saja", mereka menyatakan komitmen terhadap otoritas Kitab Suci sebagai Firman Tuhan yang dapat dipercayai, cukup, dan dapat dipercaya.

Reformasi adalah krisis di mana pihak berkuasa harus mempunyai keutamaan: Gereja atau Kitab Suci. Protestan tidak menentang sejarah gereja, yang membantu orang Kristian memahami akar iman mereka. Sebaliknya, apa yang dimaksudkan oleh Protestan oleh Kitab Suci adalah bahawa kita pertama-tama berpegang pada Firman Tuhan dan semua yang diajarkannya kerana kita yakin bahawa itu adalah Firman Tuhan yang boleh dipercayai, mencukupi dan boleh dipercayai. Dengan Kitab Suci sebagai landasan mereka, orang Kristian dapat belajar dari Bapa Gereja seperti yang dilakukan Calvin dan Luther, tetapi Protestan tidak meletakkan Bapa Gereja atau tradisi Gereja di atas Firman Tuhan.

Yang dipertaruhkan dalam Reformasi adalah pertanyaan sentral tentang siapa yang berwibawa, Paus, tradisi gereja atau dewan gereja, perasaan pribadi atau hanya Kitab Suci. Rom mendakwa bahawa otoritas gereja berdiri dengan Kitab Suci dan tradisi pada tingkat yang sama, jadi ini menjadikan Kitab Suci dan paus pada tingkat yang sama dengan Alkitab dan dewan gereja. Reformasi Protestan berusaha untuk membawa perubahan dalam kepercayaan ini dengan meletakkan wewenang hanya dengan Firman Tuhan.Komitmen terhadap Kitab Suci saja membawa kepada penemuan semula doktrin rahmat, kerana setiap kembali ke Kitab Suci mengarah pada pengajaran kedaulatan. Tuhan dalam rahmat penyelamatan-Nya.

Hasil pembaharuan
Gereja selalu memerlukan Reformasi di sekitar Firman Tuhan. Bahkan dalam Perjanjian Baru, pembaca Alkitab mendapati bahawa Yesus menegur Petrus dan Paulus dengan membetulkan orang-orang Korintus dalam 1 Korintus. Kerana kita, seperti yang dikatakan oleh Martin Luther pada waktu yang sama, baik orang-orang kudus dan orang-orang berdosa, dan Gereja penuh dengan orang, Gereja selalu memerlukan Reformasi di sekitar Firman Tuhan.

Di dasar Lima Matahari terdapat frasa Latin Ecclesia Semper Reformanda est, yang bermaksud "gereja mesti selalu melakukan pembaharuan". Firman Tuhan tidak hanya pada umat Tuhan secara individu, tetapi juga secara kolektif. Gereja tidak hanya harus memberitakan Firman tetapi juga selalu mendengarkan Firman. Roma 10:17 mengatakan, "Iman datang dari pendengaran dan pendengaran oleh firman Kristus."

Para Pembaharu sampai pada kesimpulan yang mereka buat bukan hanya dengan mempelajari Bapa-Bapa Gereja, di mana mereka mempunyai pengetahuan yang luas, tetapi dengan mempelajari Firman Tuhan. Gereja semasa Reformasi, seperti hari ini, memerlukan Pembaharuan. Tetapi ia harus selalu melakukan pembaharuan di sekitar Firman Tuhan. Dr. Michael Horton betul ketika dia menjelaskan perlunya tidak hanya mendengar Firman secara individu tetapi secara keseluruhan secara keseluruhan ketika dia mengatakan:

“Secara peribadi dan kolektif, gereja dilahirkan dan terus hidup dengan mendengarkan Injil. Gereja selalu menerima karunia Tuhan yang baik, serta pembetulan-Nya. Roh tidak memisahkan kita dari Firman tetapi membawa kita kembali kepada Kristus seperti yang dinyatakan dalam Kitab Suci. Kita mesti selalu kembali kepada suara Gembala kita. Injil yang sama yang menciptakan gereja menopang dan memperbaharuinya “.

Ecclesia Semper Reformanda Est, bukannya membatasi, memberikan landasan untuk meletakkan Lima Matahari. Gereja wujud kerana Kristus, di dalam Kristus dan untuk penyebaran kemuliaan Kristus. Seperti yang dijelaskan oleh Dr. Horton:

“Ketika kita menggunakan keseluruhan ungkapan - 'gereja yang direformasi selalu mengalami reformasi menurut Firman Tuhan' - kita mengaku bahawa kita tergolong dalam gereja dan bukan hanya diri kita sendiri dan bahawa gereja ini selalu diciptakan dan diperbaharui oleh Firman Tuhan. daripada semangat masa “.

4 perkara yang mesti diketahui oleh orang Kristian mengenai pembaharuan Protestan
1. Reformasi Protestan adalah gerakan pembaharuan untuk mereformasi Gereja kepada Firman Tuhan.

2. Reformasi Protestan berusaha untuk memulihkan Kitab Suci di gereja dan tempat utama Injil dalam kehidupan gereja tempatan.

3. Reformasi membawa penemuan semula Roh Kudus. John Calvin, misalnya, dikenali sebagai ahli teologi Roh Kudus.

4. Reformasi menjadikan umat Tuhan kecil dan pribadi dan pekerjaan Tuhan Yesus agung. Augustine pernah berkata, menggambarkan kehidupan orang Kristian, bahawa itu adalah kehidupan yang rendah hati, rendah hati, rendah hati, dan John Calvin bergema bahawa pengisytiharan.

Lima Matahari tidak penting bagi kehidupan dan kesihatan Gereja, tetapi memberikan iman dan praktik evangelis yang kuat dan sejati. Pada 31 Oktober 2020, Protestan merayakan pekerjaan Tuhan dalam kehidupan dan pelayanan para Pembaharu. Semoga anda mendapat inspirasi dari teladan lelaki dan wanita yang mendahului anda. Mereka adalah lelaki dan wanita yang mengasihi Firman Tuhan, mengasihi umat Tuhan, dan rindu untuk melihat pembaharuan di Gereja untuk kemuliaan Tuhan. Semoga teladan mereka mendorong orang Kristian hari ini untuk menyatakan kemuliaan rahmat Tuhan kepada semua orang. , untuk kemuliaannya.