Buat tapak

Apa yang Yesus ajarkan tentang tersandung dan pengampunan?

Tidak mahu membangunkan suami saya, saya berbaring tidur dalam kegelapan. Tanpa diketahui oleh saya, pudel 84 paun standard kami menggulung permaidani di sebelah katil saya. Saya tersandung dan jatuh ke lantai - keras. Saya tidak fikir Max memutuskan untuk menjatuhkan saya ketika dia menyerang permaidani. Tetapi kegembiraannya membuat saya sakit belakang dan lutut bengkok.

Pernahkah anda menganggap bahawa kelakuan kita yang cuai boleh menyebabkan orang tersandung pada kepercayaan mereka? Yesus berkata, ”Rintangan pasti akan datang, tetapi celakalah dia melalui siapa mereka datang! Akan lebih baik baginya jika batu gantung digantung di lehernya dan dilemparkan ke laut, daripada menyebabkan salah satu anak kecil ini tersandung ”(Lukas 17: 1-2 NASB).

Apa itu halangan?
Alkitab Surat Biru mendefinisikan halangan sebagai "mana-mana orang atau benda di mana seseorang (terperangkap) dalam kesalahan atau dosa". Kita mungkin tidak berniat untuk menghancurkan seseorang dalam iman mereka, tetapi tindakan kita, atau kekurangannya, dapat menyebabkan orang lain melakukan kesalahan atau dosa.

Di Galatia, Paulus menghadap rasul Petrus kerana menyebabkan orang percaya tersandung. Kemunafikannya juga telah menyesatkan Barnabas yang setia.

“Ketika Cephas datang ke Antiokhia, saya secara terang-terangan menentangnya, kerana dia dihukum. Kerana sebelum beberapa orang datang ke James, dia biasa makan bersama orang kafir. Tetapi ketika mereka tiba, dia mula mundur dan terpisah dari orang kafir kerana dia takut akan mereka yang tergolong dalam kumpulan berkhatan. Orang-orang Yahudi yang lain bergabung dengannya dalam kemunafikannya, sehingga dengan kemunafikan mereka juga Barnabas disesatkan ”(Galatia 2: 11-13).

Seperti Peter, tekanan untuk menyesuaikan diri atau tidak menarik perhatian kepada diri kita sendiri dapat menyebabkan kita berkompromi dengan nilai-nilai iman kita. Kami mungkin menganggap tindakan kami tidak penting. Tetapi tindakan kita memberi kesan kepada orang lain dan diri kita sendiri.

Hari ini, kita selalu dihujani dengan berbagai pendapat dan program, yang kebanyakannya bertentangan dengan ajaran Alkitab. Tekanan untuk menyesuaikan diri dengan budaya dunia yang menentang Kristus sangat kuat.

Kadang-kadang ketika saya melihat seseorang secara terbuka memperjuangkan apa yang benar, dan bukannya mematuhi pendapat yang popular, saya memikirkan Shadrach, Meshach dan Abednego, tiga pemuda yang berdiri ketika orang lain berlutut di hadapan idola emas (Daniel 3). Penentangan mereka menyebabkan mereka dilemparkan ke dalam tungku yang berapi-api.

Kita harus menentang budaya dan mempertahankan kepercayaan kita. Tetapi Yesus memperingatkan bahawa berjalan dengan arus dan menjadi halangan yang menyebabkan orang-orang percaya muda melakukan kesalahan memerlukan kos yang lebih tinggi. Yesus berkata, "Lebih baik ... dilemparkan ke laut dengan batu giling yang diikat di lehermu daripada menyebabkan salah satu dari anak kecil ini tersandung" (Lukas 17: 2).

Di dalam tungku, Shadrac, Meshach dan Abednego bertemu dengan Kristus pra-penjelmaan. Perlindungan mereka yang luar biasa menarik perhatian penguasa kafir. Rambut pun tidak dibakar! Dan keberanian mereka masih memberi inspirasi kepada kita hari ini. Yesus memberi ganjaran kepada mereka yang bersamanya, baik dalam kehidupan ini dan selama-lamanya.

Jangan tersinggung dengan kesalahan
Setelah menyuruh murid-muridnya mengawasi diri mereka sendiri, Yesus berbicara tentang berurusan dengan mereka yang salah. Adakah dia menukar subjek? Saya tidak fikir begitu.

"Jadi berhati-hati. Sekiranya saudara atau saudari kamu berdosa terhadapmu, celailah mereka ”(Lukas 17: 3).

Apabila rakan seiman berdosa terhadap kita, Yesus tidak mengatakan untuk mengabaikannya. Dia mengatakan bahawa dia memarahi mereka. Mengapa dia mesti mengatakan demikian? Saya percaya dia ingin melindungi kita dari kebencian dan secara pasif menjadi terlibat dalam dosa mereka. Ini juga memberi peluang kepada saudara atau saudari untuk bertaubat. Sekiranya mereka membuat kita salah, mereka mungkin juga menyalahi orang lain. Menyalahkan dosa melindungi kedua-duanya. Kami tidak mahu membiarkan tingkah laku berdosa.

Maafkan mereka - berulang kali
"Dan jika mereka bertobat, maafkan mereka. Walaupun mereka berdosa terhadap kamu tujuh kali dalam satu hari dan kembali kepada kamu tujuh kali dengan mengatakan "Aku bertaubat," kamu mesti memaafkan mereka "(Lukas 17: 3-4).

Angka tujuh sering mewakili kelengkapan. Ini bermaksud bahawa kita terus memaafkan, tidak kira seberapa sering mereka mengulangi kesalahan mereka (Matius 18: 21-22).

Sekiranya seseorang datang kepada saya tujuh kali dalam sehari dan berkata, "Saya bertaubat," saya tidak akan mempercayai mereka. Berita baiknya adalah bahawa Yesus tidak mengatakan untuk mempercayai mereka. Dia mengatakan untuk memaafkan mereka.

Pengampunan bermaksud "melepaskan, melepaskan". Ini juga bermaksud "membatalkan hutang". Dalam Matius 18: 23-35, Yesus menceritakan perumpamaan seorang raja yang memaafkan hutang seorang hamba terhadapnya. Hamba yang dimaafkan kemudian keluar untuk memungut hutang kecil dari rakan hamba. Ketika lelaki itu tidak dapat membayar, penghutang yang dimaafkan melemparkan rakannya ke penjara.

Setelah dimaafkan begitu banyak oleh rajanya, anda akan mengharapkan orang ini ingin sekali memaafkan orang-orang yang berhutang kepadanya. Pengampunannya mengejutkan semua yang melihatnya.

Sudah tentu, raja mewakili Yesus, Raja raja-raja. Kita adalah hamba yang telah banyak dimaafkan. Tidak mengampuni dosa yang lebih rendah setelah menerima begitu banyak rahmat - bagaimanapun, dosa kita menyalibkan Anak Tuhan - adalah jahat dan menakutkan.

Ketika raja mengetahui tentang pengampunan orang ini, dia menyerahkannya untuk diseksa. Sesiapa yang mempunyai kepahitan di dalam hati mereka mengenali penyeksa itu. Setiap kali anda memikirkan orang itu atau cara mereka salah, anda akan menderita.

Apabila kita enggan memaafkan mereka yang telah menyinggung perasaan kita, kita tersandung atas kesalahan mereka dan yang lain menimpa kita. Pengampunan melindungi hati kita dari kepahitan. Ibrani 12:15 mengatakan kepahitan dapat menajiskan banyak orang. Apabila orang-orang percaya muda melihat kita menyimpan dendam setelah Tuhan mengampuni kita, kita menjadi halangan yang dapat menyebabkan mereka melakukan dosa.

Tingkatkan iman kita
Para murid menjawab dengan cara yang sangat mirip dengan anda dan saya: "Tingkatkan iman kami!" (Lukas 17: 5).

Berapa banyak iman yang diperlukan untuk memaafkan pesalah yang berulang? Tidak sebanyak yang anda fikirkan. Yesus menceritakan sebuah kisah untuk menggambarkan bahawa pengampunan tidak bergantung pada ukuran iman kita, tetapi pada objek iman kita.

"Dia menjawab, 'Jika kamu memiliki iman sekecil biji sawi, kamu dapat mengatakan kepada pohon mulberi ini,' Bercabang dan ditanam di laut, 'dan itu akan menaati kamu" (Lukas 17: 6).

Mungkin dia mengatakan bahawa benih iman mustard dapat mencabut pohon kepahitan. Dia terus menekankan perbezaan antara melakukan sesuatu kerana kita mahu dan melakukannya kerana Yesus memberitahu kita.

“Andaikan salah seorang dari kamu mempunyai pelayan yang membajak atau menjaga biri-biri. Adakah dia akan berkata kepada pelayan itu ketika dia kembali dari ladang, "Datang sekarang dan duduk untuk makan"? Sebaliknya, dia tidak akan mengatakan: 'Siapkan makan malam untuk saya, persiapkan diri dan tunggu saya semasa saya makan dan minum; selepas itu anda boleh makan dan minum '? Adakah dia akan berterima kasih kepada hamba itu kerana melakukan apa yang disuruhnya? Begitu juga, setelah melakukan semua yang diperintahkan untuk anda lakukan, anda harus mengatakan: “Kami adalah hamba yang tidak layak; kita hanya menjalankan tugas kita '”(Lukas 17: 6-10).

Seorang hamba melaksanakan tanggungjawabnya, bukan kerana dia merasakannya, tetapi kerana itu adalah tugasnya. Walaupun seorang hamba kembali keletihan dan lapar kerana bekerja di ladang, dia menyiapkan makan malam tuannya sebelum dia makan.

Ketika Yesus menyuruh kita untuk memaafkan, kita memaafkan, bukan kerana senang atau kerana kita mahu. Kami memaafkan kerana dia adalah tuan kami dan kami adalah pegawainya. Kami melakukan ini untuk menggembirakan Tuan kita.

Pengampunan adalah tanggungjawab. Kami tidak menunggu lebih banyak iman untuk dipatuhi. Kami memilih untuk taat dan Dia memberi kita kekuatan untuk melepaskan kesalahan yang telah kita derita.

Ketika kita tergoda untuk berkompromi, kita dapat mengingat peringatan Yesus dan memperhatikan diri kita sendiri. Yesus mengatakan halangan akan datang ke dunia. Kita boleh berhati-hati untuk tidak menjadi.