Buat tapak

Apa Mazmur dan siapa yang sebenarnya menulisnya?

Kitab Mazmur adalah kumpulan puisi yang pada awalnya ditetapkan untuk muzik dan dinyanyikan sebagai penyembahan kepada Tuhan. Musa menulis salah satu Mazmur dan dua ditulis oleh Raja Salomo kira-kira 450 tahun kemudian.

Siapa yang menulis mazmur?
Seratus mazmur mengenalpasti pengarangnya dengan pengantar yang bertajuk "Doa Musa, manusia Tuhan" (Mazmur 90). Dari jumlah tersebut, 73 mencalonkan David sebagai penulis. Lima puluh Mazmur tidak menyebutkan pengarangnya, tetapi banyak sarjana percaya bahawa Daud juga mungkin telah menulis beberapa dari ini.

Daud adalah raja Israel selama 40 tahun, dipilih untuk jawatan karena dia "seorang lelaki yang sesuai dengan hati Allah" (1 Samuel 13:14). Jalannya menuju takhta itu panjang dan berbatu, bermula ketika dia masih sangat muda, dia belum diizinkan berkhidmat dalam tentera. Anda mungkin pernah mendengar kisah bagaimana Tuhan mengalahkan seekor raksasa melalui Daud, raksasa yang telah ditakutkan oleh orang-orang dewasa Israel untuk melawan (1 Samuel 17).

Apabila prestasi ini secara semula jadi mendapat beberapa peminat David, Raja Saul menjadi cemburu. Daud melayani dengan setia di istana Saul sebagai pemuzik, menenangkan raja dengan kecapi dan sebagai tentera sebagai pemimpin yang berani dan berjaya. Kebencian Saul terhadapnya hanya meningkat. Akhirnya, Saul memutuskan untuk membunuhnya dan mengejarnya selama bertahun-tahun. Daud menulis beberapa Mazmurnya sambil bersembunyi di gua atau di padang belantara (Mazmur 57, Mazmur 60).

Siapakah pengarang Mazmur lain?
Semasa Daud menulis sekitar separuh Mazmur, penulis lain menyanyikan lagu-lagu pujian, ratapan, dan ucapan terima kasih.

Sulaiman
Salah seorang anak lelaki Daud, Salomo menggantikan ayahnya sebagai raja dan menjadi terkenal di seluruh dunia kerana kebijaksanaannya yang luar biasa. Dia masih muda ketika naik takhta, tetapi 2 Tawarikh 1: 1 mengatakan kepada kita "Tuhan menyertai dia dan menjadikannya luar biasa hebat."

Sesungguhnya, Tuhan memberikan persembahan yang menakjubkan kepada Salomo pada awal pemerintahannya. "Tanyakan apa yang kamu ingin aku berikan kepadamu," katanya kepada raja muda itu (2 Tawarikh 1: 7). Daripada kekayaan atau kekuatan untuk dirinya sendiri, Salomo memerlukan kebijaksanaan dan pengetahuan untuk memerintah umat Tuhan, Israel. Tuhan bertindak balas dengan menjadikan Salomo lebih bijak daripada siapa pun yang pernah hidup (1 Raja 4: 29-34).

Salomo menulis Mazmur 72 dan Mazmur 127. Dalam keduanya, dia mengakui bahawa Tuhan adalah sumber keadilan, kebenaran dan kekuasaan raja.

Ethan dan Heman
Ketika kebijaksanaan Salomo dijelaskan dalam 1 Raja-raja 4:31, penulis mengatakan bahawa raja "lebih bijaksana daripada orang lain, termasuk Ethan the Ezrahita, lebih bijak daripada Heman, Kalkol dan Darda, anak-anak Mahol ...". Bayangkan anda cukup bijak untuk dianggap sebagai piawai yang diukur oleh Salomo! Ethan dan Heman adalah dua orang yang sangat bijak ini, dan mazmur dikaitkan dengan masing-masing.

Banyak mazmur dimulai dengan ratapan atau ratapan dan diakhiri dengan penyembahan, kerana penulis merasa terhibur memikirkan kebaikan Tuhan. Ketika Ethan menulis Mazmur 89, dia mengubah model itu terbalik. Ethan memulakan dengan lagu pujian yang luar biasa dan menggembirakan, kemudian berkongsi rasa sakitnya dengan Tuhan dan meminta pertolongan dengan keadaannya sekarang.

Heman, di sisi lain, dimulai dengan ratapan dan berakhir dengan ratapan dalam Mazmur 88, yang sering disebut sebagai mazmur yang paling menyedihkan. Hampir semua nyanyian yang tidak jelas diimbangi oleh titik-titik pujian yang terang bagi Tuhan, tidak seperti Mazmur 88, yang ditulis oleh Heman bersama dengan Putera Korah.

Walaupun Heman sangat bersedih dalam Mazmur 88, dia memulai lagu: "Ya Tuhan, Tuhan yang menyelamatkan saya ..." dan menghabiskan sisa ayat-ayat itu meminta pertolongan kepada Tuhan. Dia menunjukkan iman yang melekat pada Tuhan dan terus berdoa melalui percubaan lebih gelap, lebih berat dan lebih lama.

Heman menderita sejak mudanya, merasa "ditelan sepenuhnya" dan tidak dapat melihat apa-apa selain rasa takut, kesepian dan putus asa. Namun di sinilah dia, menunjukkan jiwanya kepada Tuhan, masih percaya bahawa Tuhan ada bersamanya dan mendengar tangisannya. Roma 8: 35-39 meyakinkan kita bahawa Heman benar.

Asaph
Heman bukan satu-satunya pemazmur yang merasa seperti ini. Dalam Mazmur 73: 21-26, Asaph mengatakan:

“Ketika hati saya terluka
dan semangat saya yang penuh semangat,
Saya bodoh dan tidak tahu;
Saya adalah binatang yang kejam di hadapan anda.

Namun saya sentiasa bersama anda;
awak pegang saya dengan tangan kanan.
Bimbing saya dengan nasihat anda
dan kemudian anda akan membawa saya ke kemuliaan.

Siapa yang saya ada di syurga melainkan awak?
Dan bumi tidak mempunyai apa-apa yang aku inginkan selain kamu.
Daging dan hati saya boleh gagal,
tapi Tuhan adalah kekuatan hati saya
dan bahagian saya selama-lamanya ".

Dilantik oleh Raja Daud sebagai salah seorang pemuzik utamanya, Asaph melayani di khemah suci di hadapan tabut Tuhan (1 Tawarikh 16: 4-6). Empat puluh tahun kemudian, Asaph masih menjadi kepala kultus ketika bahtera itu dibawa ke kuil baru yang dibina oleh Raja Salomo (2 Tawarikh 5: 7-14).

Dalam 12 mazmur yang dikreditkan kepadanya, Asaph kembali beberapa kali ke tema keadilan Tuhan. Banyak lagu-lagu ratapan yang meluahkan rasa sakit dan penderitaan dan meminta pertolongan Tuhan. Namun, Asaph juga menyatakan keyakinan bahawa Tuhan akan menilai dengan adil dan akhirnya keadilan akan dilakukan. Dapatkan ketenangan dalam mengingati apa yang Tuhan lakukan di masa lalu dan percayalah bahawa Tuhan akan tetap setia di masa depan walaupun suramnya masa sekarang (Mazmur 77).

Musa
Diseru oleh Tuhan untuk memimpin orang Israel keluar dari perbudakan di Mesir dan selama 40 tahun mengembara di padang belantara, Musa sering berdoa bagi umatnya. Selaras dengan cintanya kepada Israel, dia berbicara untuk seluruh bangsa dalam Mazmur 90, memilih kata ganti "kita" dan "kita" di seluruh.

Ayat pertama mengatakan, "Tuhan, engkau telah menjadi rumah kami selama semua generasi." Generasi penyembah setelah Musa akan terus menulis mazmur berterima kasih kepada Tuhan atas kesetiaannya.

Anak-anak Korah
Korah adalah pemimpin pemberontakan terhadap Musa dan Harun, pemimpin yang dipilih oleh Tuhan untuk menggembala Israel. Sebagai anggota suku Lewi, Korah diberi hak istimewa untuk membantu mengurus khemah suci, tempat kediaman Tuhan.Tetapi ini tidak mencukupi bagi Korah. Dia cemburu dengan sepupunya Aaron dan berusaha merebut imamat darinya.

Musa memperingatkan orang Israel agar meninggalkan khemah orang-orang yang memberontak ini. Api dari surga membakar Korah dan pengikutnya, dan bumi menyelimuti khemah mereka (Bilangan 16: 1-35).

Alkitab tidak memberitahu kita usia tiga putera Korah ketika peristiwa tragis ini berlaku. Nampaknya mereka cukup bijak untuk tidak mengikuti ayah mereka dalam pemberontakannya atau terlalu muda untuk terlibat (Bilangan 26: 8-11). Bagaimanapun, keturunan Korah mengambil jalan yang sangat berbeza dari jalan ayah mereka.

Keluarga Korah masih berkhidmat di rumah Tuhan sekitar 900 tahun kemudian. 1 Tawarikh 9: 19-27 memberitahu kita bahawa mereka dipercayakan kunci kaabah dan mereka bertanggung jawab menjaga pintu masuknya. Sebilangan besar dari 11 mazmur mereka menyembah Tuhan yang hangat dan peribadi. Dalam Mazmur 84: 1-2 dan 10 mereka menulis tentang pengalaman mereka melayani di rumah Tuhan:

"Betapa indahnya rumah anda,
Ya Tuhan Yang Maha Kuasa!

Jiwa saya merindukan, walaupun pengsan,
untuk halaman Tuhan;
hati dan daging saya memanggil Tuhan yang hidup.

Lebih baik satu hari di halaman belakang rumah anda
daripada seribu tempat lain;
Saya lebih suka menjadi pelayan di rumah Tuhan saya
daripada tinggal di khemah orang fasik ”.

Apa yang dimaksudkan dengan Mazmur?
Dengan kumpulan pengarang yang beragam dan 150 puisi dalam koleksi, ada banyak emosi dan kebenaran yang dinyatakan dalam Mazmur.

Lagu-lagu ratapan itu meluahkan rasa sakit yang mendalam atau kemarahan yang menyala pada dosa dan penderitaan dan berseru kepada Tuhan untuk meminta pertolongan. (Mazmur 22)
Lagu-lagu pujian memuliakan Tuhan atas rahmat dan cinta-Nya, kekuatan dan keagungan. (Mazmur 8)
Lagu-lagu kesyukuran berterima kasih kepada Tuhan karena menyelamatkan pemazmur, kesetiaannya kepada Israel atau kebaikan dan keadilannya kepada semua orang. (Mazmur 30)
Lagu-lagu kepercayaan menyatakan bahawa Tuhan dapat dipercayai untuk membawa keadilan, menyelamatkan orang yang tertindas dan menjaga keperluan umatnya. (Mazmur 62)
Sekiranya terdapat tema penyatuan dalam Kitab Mazmur, itu adalah pujian bagi Tuhan, atas kebaikan dan kekuasaan-Nya, keadilan, rahmat, keagungan dan cinta. Hampir semua Mazmur, bahkan yang paling marah dan menyakitkan, memuji Tuhan dengan ayat terakhir. Dengan teladan atau dengan arahan langsung, para pemazmur mendorong pembaca untuk menyertainya dalam ibadat.

5 ayat pertama dari Mazmur
Mazmur 23: 4 "Walaupun aku berjalan melalui lembah yang paling gelap, aku tidak akan takut akan kejahatan, kerana kamu bersamaku; tongkat dan kakitangan anda menenangkan saya. "

Mazmur 139: 14 "Aku memuji kamu kerana aku dibuat dengan ketakutan dan indah; karya anda sangat indah; Saya tahu betul. "

Mazmur 27: 1 "TUHAN adalah terang dan keselamatan saya - siapa yang harus saya takutkan? Tuhan adalah kubu kuat dalam hidup saya, siapa yang akan saya takutkan? "

Mazmur 34:18 "TUHAN dekat dengan orang-orang yang patah hati dan menyelamatkan mereka yang hancur roh."

Mazmur 118: 1 "Bersyukurlah kepada Tuhan, kerana dia baik; cintanya berpanjangan. "

Bilakah Daud menulis mazmurnya dan mengapa?
Pada awal beberapa mazmur Daud, perhatikan apa yang terjadi dalam hidupnya ketika dia menulis lagu itu. Contoh-contoh yang disebutkan di bawah merangkumi sebahagian besar kehidupan Daud, sebelum dan sesudah dia menjadi raja.

Mazmur 34: "Ketika dia berpura-pura marah di depan Abimelek, yang mengusirnya, dan pergi." Dengan melarikan diri dari Saul, Daud melarikan diri ke wilayah musuh dan menggunakan muslihat ini untuk melarikan diri dari raja negara itu. Walaupun Daud masih diasingkan tanpa rumah atau banyak harapan dari sudut pandang manusia, Mazmur ini adalah tangisan kegembiraan, berterima kasih kepada Tuhan kerana mendengar tangisannya dan menyelamatkannya.

Mazmur 51: "Ketika nabi Nathan datang kepadanya setelah Daud berzina dengan Bath-sheba." Ini adalah nyanyian ratapan, pengakuan dosa yang menyedihkan dan permohonan belas kasihan.

Mazmur 3: "Ketika dia melarikan diri dari Absalom anaknya." Lagu ratapan ini mempunyai nada yang berbeza kerana penderitaan Daud disebabkan oleh dosa orang lain, bukan dosa sendiri. Dia memberitahu Tuhan betapa terharu dia, memuji Tuhan atas kesetiaannya dan meminta Dia untuk berdiri dan menyelamatkannya dari musuh-musuhnya.

Mazmur 30: "Untuk pengudusan bait suci." Daud mungkin akan menulis lagu ini menjelang akhir hayatnya, sambil menyiapkan bahan untuk bait suci yang Tuhan katakan kepadanya bahawa anaknya akan dibuat oleh Salomo. Daud menulis lagu ini untuk mengucapkan terima kasih kepada Tuhan yang telah menyelamatkannya berkali-kali, untuk memujinya atas kesetiaannya selama ini.

Mengapa kita harus membaca mazmur?
Selama berabad-abad, umat Tuhan telah beralih kepada Mazmur pada saat-saat kegembiraan dan pada saat-saat sukar. Bahasa mazmur yang mulia dan riang menawarkan kita kata-kata yang dapat memuji Tuhan yang luar biasa indahnya. Ketika kita terganggu atau bimbang, Mazmur mengingatkan kita akan Tuhan yang kuat dan pengasih yang kita layani. Ketika kesakitan kita sangat hebat sehingga kita tidak dapat berdoa, tangisan pemazmur memberi kata-kata kepada penderitaan kita.

Mazmur menghiburkan kerana mereka mengembalikan perhatian kita kepada Gembala kita yang penuh kasih dan setia dan kepada kebenaran bahawa Dia masih berada di takhta - tidak ada yang lebih hebat daripada Dia atau di luar kendali-Nya. Mazmur meyakinkan kita bahawa tidak kira apa yang kita rasakan atau alami, Tuhan menyertai kita dan baik.