Buat tapak

Pontifical Academy mempertahankan dokumen coronavirus yang tidak menyebut tentang Tuhan

Pontifical Academy for Life mempertahankan dokumen terbarunya mengenai krisis coronavirus berikutan kritikan bahawa ia tidak menyebut tentang Tuhan.

Seorang jurucakap mengatakan pada 30 Julai bahawa teks "Humana Communitas dalam Era Pandemik: Meditasi Pramatang pada Kelahiran Kembali Kehidupan" ditujukan kepada "penonton seluas mungkin".

"Kami berminat memasuki situasi manusia, membacanya berdasarkan iman dan dengan cara yang dapat berbicara kepada khalayak seluas-luasnya, kepada orang-orang yang beriman dan yang tidak percaya, kepada semua lelaki dan wanita dengan niat baik", tulis Fabrizio Mastrofini , yang merupakan bahagian pejabat akhbar akademi pontifikal, yang diketuai oleh uskup agung Vincenzo Paglia.

Komen jurucakap itu datang sebagai tindak balas terhadap artikel yang menyakitkan pada 28 Julai di La Nuova Bussola Quotidiana, sebuah laman web Katolik Itali yang ditubuhkan pada tahun 2012.

Artikel itu, yang ditulis oleh ahli falsafah Stefano Fontana, menyatakan bahawa dokumen itu tidak mengandungi satu "rujukan tersurat atau tersirat kepada Tuhan".

Memerhatikan bahawa ini adalah teks kedua akademi pontifik mengenai pandemi, dia menulis: "Sama seperti dokumen sebelumnya, ini juga tidak mengatakan apa-apa: di atas semua itu tidak ada yang mengatakan tentang kehidupan, yang merupakan kecekapan khusus akademi pontifik, dan juga tidak mengatakan tidak ada yang Katolik, iaitu apa sahaja yang diilhamkan oleh ajaran Tuhan kita ”.

Dia melanjutkan: “Seseorang bertanya-tanya siapa yang sebenarnya menulis dokumen-dokumen ini. Dari cara penulis ini menulis, mereka kelihatan sebagai pegawai institusi pengajian sosiologi tanpa nama. Tujuan mereka adalah untuk membuat frasa slogan untuk menangkap gambaran mengenai proses yang tidak ditentukan yang sedang dijalankan. "

Fontana menyimpulkan: "Tidak ada keraguan: ini adalah dokumen yang akan menyenangkan banyak orang elit global. Tetapi akan menggembirakan - jika mereka membacanya dan memahaminya - mereka yang mahukan Pontifical Academy for Life berkesan menjadi Pontifical Academy for Life. "

Sebagai tindak balas, Mastrofini menggesa para pengkritik untuk membaca tiga teks yang berkaitan dengan Pontifical Academy. Yang pertama adalah surat 2019 dari Paus Francis "Humana Communitas" kepada Pontifical Academy. Yang kedua adalah catatan Akademi pada 30 Mac mengenai pandemi dan yang ketiga adalah dokumen terbaru.

Dia menulis: “Seperti yang dikatakan oleh John XXIII, bukan Injil yang berubah, kita yang memahaminya dengan lebih baik dan lebih baik. Ini adalah kerja yang dilakukan oleh Pontifical Academy for Life, dengan pengertian berterusan: iman, Injil, semangat untuk kemanusiaan, yang dinyatakan dalam peristiwa-peristiwa konkrit pada zaman kita. "

"Inilah sebabnya mengapa perdebatan mengenai kelebihan isi tiga dokumen ini, untuk dibaca bersama, menjadi penting. Saya tidak tahu, pada ketika ini, jika 'perakaunan' filologi berfungsi berapa kali kata kunci tertentu muncul dalam teks berguna. "

Dalam respons yang disiarkan di bawah respons Mastrofini, Fontana menyokong kritikannya. Dia berpendapat bahawa dokumen tersebut telah mengurangi pandemi menjadi "masalah etika dan fungsi institusi".

Dia menulis: “Mana-mana agensi sosial dapat memahaminya dengan cara itu. Untuk menyelesaikannya, jika benar-benar hanya ini, tidak akan ada keperluan untuk Kristus, tetapi cukup untuk memiliki sukarelawan perubatan, wang EU dan pemerintah yang sama sekali tidak siap "