Buat tapak

Air mata Madonna di rumah Bettina Jamundo

Di Cinquefrondi, di selatan Itali, kami dapati tempat yang ditunjukkan. Ia terletak di wilayah Maropati yang sama, di sebuah rumah sederhana, Puan Bettina Jamundo tinggal. Secara profesional, dia adalah seorang jahitan, tetapi juga pemuja Maria yang hebat, dan mengumpulkan sekumpulan kecil jiran di rumahnya untuk berdoa Rosario. Ini adalah tahun 1971, di mana perkara luar biasa mula berlaku di Cinquefrondi.

Foto Hati Mary yang menyakitkan dan rapi digantung di dalam bilik. Pada 26 Oktober, sekitar jam 10 pagi, dua saudara perempuan mengunjungi Cik Bettina Jamundo dan seorang daripadanya melihat dua air mata pada gambar Madonna, berkilau, seperti mutiara. Kemudian saudari yang lain juga melihat mereka. Tangisan itu berlangsung selama dua jam, hingga tengah hari. Air mata mengalir satu demi satu, dari kelopak mata ke bahagian bawah bingkai. Wanita-wanita itu berusaha merahsiakan apa yang telah terjadi, tetapi tidak diharapkan: pada 1 November, semua Cinquefrondi menyedari air mata itu. Ramai yang datang untuk melihat keajaiban itu. Fenomena itu berulang dalam masa sepuluh hari. Jadi selama dua puluh hari, tidak ada air mata untuk dilihat. Kemudian, gambar itu menangis berulang kali. Air mata dikumpulkan dalam tisu dan, melalui mereka, beberapa penyakit yang tidak dapat disembuhkan disembuhkan.

Pada 15 September 1972, perayaan tujuh belas sakit Maria, darah dicatat untuk pertama kalinya dengan kain kapas. di mana air mata Madonna jatuh. Pada mulanya, air mata itu berubah menjadi darah dan kapas, tetapi, tepat sebelum Minggu Suci 1973, darah menetes dari jantung Madonna. Pendarahan ini berlangsung selama tiga jam.

Pada 16 Julai 1973, Bettina mendengar suara berkata: Muzik kemudian "Setiap air mata adalah khutbah".

Dan kemudian cahaya besar muncul melalui tingkap. Pelihat itu bangun dan melihat di luar, sebatang pohon, cakera merah terang, seperti matahari ketika terbenam. Setelah sekian lama, huruf besar muncul di cakera. Mereka berkata: "Yesus, Penebus Ilahi di kayu salib, Maria menangis". Dengan kata lain, maksudnya adalah: umat manusia mengingati bahawa Kristus mati sebagai salib untuk menebus dunia, tetapi manusia telah lupa, dan begitu, Maria menangis.