Buat tapak

Benarkah Yeremia mengatakan bahawa tidak ada yang terlalu sukar bagi Tuhan?

Wanita dengan bunga kuning di tangannya Ahad 27 September 2020
“Akulah Tuhan, Tuhan bagi seluruh umat manusia. Adakah sesuatu yang terlalu sukar bagi saya? "(Yeremia 32:27).

Ayat ini memperkenalkan pembaca kepada beberapa topik penting. Pertama, Tuhan adalah Tuhan atas seluruh umat manusia. Ini bermaksud bahawa kita tidak boleh meletakkan tuhan atau berhala di hadapannya dan menyembahnya. Kedua, dia bertanya adakah sesuatu yang terlalu sukar baginya. Ini menunjukkan tidak, tidak ada.

Tetapi itu mungkin membawa pembaca kembali ke pelajaran Falsafah 101 mereka di mana seorang profesor bertanya, "Bolehkah Tuhan membuat batu cukup besar sehingga dia tidak dapat bergerak?" Bolehkah Tuhan Melakukan Segalanya? Apa yang Allah maksudkan dalam ayat ini?

Kita akan menyelami konteks dan makna ayat ini dan berusaha mengungkap persoalan kuno: Bolehkah Tuhan melakukan sesuatu?

Apa maksud ayat ini?
Tuhan berbicara kepada nabi Yeremia dalam ayat ini. Kami akan segera membincangkan gambaran yang lebih besar tentang apa yang berlaku dalam Yeremia 32, termasuk orang Babilonia yang mengambil Yerusalem.

Menurut John Gill's Commentary, Tuhan mengucapkan ayat ini sebagai keselesaan dan kepastian pada masa yang penuh gejolak.

Versi lain dari ayat tersebut, seperti terjemahan bahasa Syria, juga menyiratkan bahawa tidak ada yang dapat menghalangi ramalan Tuhan atau hal-hal yang dia tetapkan untuk dipenuhi. Dengan kata lain, tidak ada yang dapat mengganggu rancangan Tuhan.Jika dia berniat untuk sesuatu terjadi, dia akan melakukannya.

Kita juga harus mengingat kehidupan dan cobaan Yeremia, seringkali seorang nabi berdiri sendiri dalam iman dan imannya. Dalam ayat-ayat ini, Tuhan meyakinkannya bahawa Yeremia dapat memiliki kepercayaan penuh kepadanya dan bahwa imannya tidak sia-sia.

Tetapi apa yang terjadi dalam Yeremia 32 secara keseluruhan sehingga dia harus pergi kepada Tuhan dalam permohonan dan doa yang putus asa?

Apa yang berlaku dalam Yeremia 32?
Israel merosakkan besar, dan untuk kali terakhir. Mereka akan segera ditakluki oleh orang Babilon dan ditawan selama tujuh puluh tahun kerana ketidaksetiaan mereka, nafsu mereka terhadap tuhan-tuhan lain, dan kepercayaan mereka kepada bangsa lain seperti Mesir dan bukannya Tuhan.

Namun, walaupun orang Israel mengalami kemurkaan Tuhan, penghakiman Tuhan di sini tidak kekal selama-lamanya. Tuhan memerintahkan Yeremia untuk membangun ladang untuk melambangkan bahawa orang-orang akan kembali ke tanah mereka semula dan memulihkannya. Tuhan menyebutkan kekuatannya dalam ayat-ayat ini untuk meyakinkan orang Israel bahawa dia berniat melaksanakan rancangannya.

Adakah terjemahan mempengaruhi makna?
Seperti disebutkan sebelumnya, terjemahan bahasa Syria sedikit mengaburkan makna ayat-ayat yang akan diterapkan pada ramalan-ramalan tersebut. Tetapi bagaimana dengan terjemahan moden kami? Adakah semuanya berbeza dalam makna ayat tersebut? Kami akan meletakkan lima terjemahan ayat yang popular dan membandingkannya.

"Lihatlah, Akulah TUHAN, Dewa segenap manusia: adakah sesuatu yang terlalu sukar bagiku?" (KJV)

“Saya adalah Tuhan, Tuhan bagi semua umat manusia. Adakah sesuatu yang terlalu sukar bagi saya? "(NIV)

“Lihat, Akulah Tuhan, Tuhan segenap manusia; adakah sesuatu yang terlalu sukar untuk saya? "(NRSV)

"Lihat! Akulah TUHAN, Tuhan segenap manusia. Adakah sesuatu yang terlalu sukar bagi saya? "(ESV)

"Lihat! Akulah TUHAN, Tuhan segenap manusia; adakah sesuatu yang sukar bagi saya "(NASB)

Nampaknya semua terjemahan moden dari ayat ini hampir sama. "Daging" cenderung bermaksud kemanusiaan. Selain perkataan itu, mereka hampir saling menyalin kata demi kata. Marilah kita menganalisis bahasa Ibrani Tanakh dari ayat ini dan Septuaginta untuk melihat apakah kita melihat perbezaan.

"Lihat! Akulah Tuhan, Tuhan segenap manusia. Adakah ada sesuatu yang tersembunyi dari saya? "(Tanakh, Nevi'im, Yirmiyah)

"Akulah Tuhan, Tuhan segenap manusia: sesuatu akan disembunyikan daripadaku!" (Tujuh Puluh)

Terjemahan ini menambahkan nuansa bahawa tidak ada yang dapat disembunyikan dari Tuhan. Ungkapan "terlalu sukar" atau "tersembunyi" berasal dari kata Ibrani "sekop". Ia bermaksud "indah", "indah" atau "terlalu sukar difahami". Dengan pertimbangan terjemahan perkataan ini, semua terjemahan Alkitab nampaknya setuju dengan ayat ini.

Bolehkah Tuhan melakukan SESUATU?
Mari kita kembali perbincangan ke pelajaran Falsafah 101. Adakah Tuhan mempunyai batasan pada apa yang Dia boleh lakukan? Dan apa sebenarnya maksud omnipotensi?

Kitab Suci nampaknya menegaskan sifat Tuhan yang maha kuasa (Mazmur 115: 3, Kejadian 18: 4), tetapi apakah ini berarti dia dapat membuat batu yang tidak dapat dia bergerak? Mungkinkah Tuhan membunuh diri, seperti yang disarankan oleh beberapa profesor falsafah?

Apabila orang mengemukakan soalan seperti ini, mereka cenderung kehilangan definisi sebenar tentang kemahakuasaan.

Pertama, kita mesti mempertimbangkan watak Tuhan. Tuhan itu suci dan baik. Ini bererti bahawa dia tidak dapat melakukan sesuatu seperti berbohong atau melakukan "tindakan tidak bermoral," tulis John M. Frame untuk Gabungan Injil. Sebilangan orang mungkin berpendapat bahawa ini merupakan satu paradoks yang maha kuasa. Tetapi, jelas Roger Patterson untuk Jawapan dalam Kejadian, jika Tuhan berbohong, Tuhan tidak akan menjadi Tuhan.

Kedua, bagaimana menangani soalan-soalan yang tidak masuk akal seperti "dapatkah Tuhan membuat bulatan persegi?" kita mesti memahami bahawa Tuhan menciptakan undang-undang fizikal yang mengatur alam semesta. Ketika kita meminta Tuhan untuk membuat batu yang tidak dapat diangkatnya atau lingkaran persegi, kita memintanya untuk bergerak di luar undang-undang yang sama yang telah dia tetapkan di alam semesta kita.

Selanjutnya, permintaan kepada Tuhan untuk bertindak di luar wataknya, termasuk penciptaan percanggahan, nampaknya agak tidak masuk akal.

Bagi mereka yang boleh berpendapat bahawa dia membuat percanggahan ketika dia menyelesaikan mukjizat, baca artikel Gabungan Injil ini untuk memerangi pandangan Hume mengenai mukjizat.

Dengan pemikiran ini, kita memahami bahawa kemahakuasaan Tuhan bukan hanya kuasa atas alam semesta, tetapi kekuatan yang menopang alam semesta. Dalam dia dan melalui dia kita mempunyai kehidupan. Tuhan tetap setia kepada perwatakannya dan tidak bertindak bertentangan dengannya. Kerana jika dia melakukannya, dia tidak akan menjadi Tuhan.

Bagaimana kita dapat mempercayai Tuhan walaupun dengan masalah besar kita?
Kita boleh mempercayai Tuhan untuk masalah terbesar kita kerana kita tahu Dia lebih besar daripada mereka. Terlepas dari godaan atau cobaan yang kita hadapi, kita dapat meletakkannya di tangan Tuhan dan mengetahui Dia mempunyai rancangan untuk kita dalam masa kesakitan, kehilangan, atau kekecewaan.

Melalui kuasa-Nya, Tuhan menjadikan kita tempat yang selamat, benteng.

Seperti yang kita pelajari dalam ayat Yeremia, tidak ada yang terlalu sukar atau disembunyikan dari Tuhan. Setan tidak dapat membuat rancangan yang dapat menghindari rancangan Tuhan. Bahkan setan mesti meminta izin sebelum mereka dapat melakukan apa-apa (Lukas 22:31)

Sesungguhnya, jika Tuhan mempunyai kuasa tertinggi, kita dapat mempercayainya walaupun dengan masalah yang paling sukar.

Kami melayani Tuhan yang maha kuasa
Seperti yang kita dapati dalam Yeremia 32:27, orang Israel sangat memerlukan sesuatu yang diharapkan dan juga menantikan orang Babilon menghancurkan kota mereka dan membawa mereka ke dalam kurungan. Tuhan memberi jaminan kepada nabi dan umatnya bahawa dia akan mengembalikan mereka ke tanah mereka, dan bahkan orang Babilonia tidak dapat membalikkan rancangannya.

Mahakuasa, seperti yang telah kita temukan, bermaksud bahawa Tuhan dapat menggunakan kekuatan tertinggi dan mempertahankan segala yang ada di alam semesta, tetapi tetap memastikan untuk bertindak sesuai dengan wataknya. Sekiranya ia bertentangan dengan wataknya atau bertentangan dengan dirinya sendiri, itu bukan Tuhan.

Begitu juga, ketika hidup menimpa kita, kita tahu kita mempunyai Tuhan yang maha kuasa yang lebih besar daripada masalah kita.