Buat tapak

Vatikan memperpanjang kesenangan pleno untuk orang mati sepanjang bulan November

Vatikan telah memperluas ketersediaan sejumlah pemanjaan untuk jiwa di Purgatory, di tengah-tengah kebimbangan untuk mengelakkan perhimpunan besar orang di gereja atau perkuburan dan termasuk orang-orang yang terkurung di rumah mereka kerana wabak tersebut.

Menurut keputusan 23 Oktober, beberapa tindakan memanjakan, yang dapat membantu meringankan hukuman sementara akibat dosa bagi mereka yang mati dalam rahmat, dapat diperoleh sepanjang bulan November 2020.

Keputusan itu ditandatangani oleh Kardinal Mauro Piacenza, pegawai penjara utama Apostolik.

Dalam wawancara dengan Vatican News, Piacenza menyatakan bahawa para uskup telah meminta jangka waktu yang lama untuk memanjakan pleno, mengingat pentingnya peringatan perayaan All Saints pada 1 November dan All Saints pada 2 November. .

Dalam wawancara itu, Piacenza mengatakan bahawa walaupun ketersediaan siaran langsung baik untuk orang tua yang tidak dapat mengambil bahagian dalam liturgi secara langsung, "sebilangan orang telah terbiasa dengan perayaan di televisyen".

Ini "dapat menandakan ketidak minat tertentu dalam perayaan [liturgi]," katanya. "Oleh itu, ada usaha dari para uskup untuk melaksanakan semua jalan keluar yang mungkin untuk membawa orang kembali ke Gereja, selalu menghormati semua yang harus dilakukan untuk situasi tertentu di mana kita sayangnya berada".

Piacenza juga menggarisbawahi pentingnya ketersediaan sakramen semasa perayaan All Saints dan semua jiwa, yang bagi beberapa negara dapat mempunyai frekuensi tinggi dan penyertaan sakramen.

Dengan ketetapan hukuman yang baru, mereka yang tidak dapat meninggalkan kediaman mereka masih boleh mengambil bahagian dalam pemanjangan, dan yang lain mungkin mempunyai lebih banyak masa untuk menghadiri misa, menerima sakramen pengakuan dan mengunjungi perkuburan, sambil mengikuti langkah-langkah koronavirus tempatan mengenai orang ramai, katanya.

Keputusan itu juga mendorong para imam untuk membuat sakramen seluas mungkin pada bulan November.

"Untuk mendapatkan anugerah ilahi yang lebih mudah melalui amal pastoral, pegawai penjara ini dengan bersungguh-sungguh berdoa agar semua imam yang dikurniakan fakulti yang sesuai akan menawarkan diri dengan kemurahan hati tertentu untuk perayaan sakramen Penebusan dan pentadbiran Perjamuan Kudus kepada orang sakit", kata ketetapan.

Pemanjangan pleno, yang menjatuhkan semua hukuman sementara kerana dosa, harus disertai dengan pengasingan penuh dari dosa.

Seorang Katolik yang ingin mendapatkan pemanjangan pleno juga harus memenuhi syarat-syarat biasa dari pemanjangan, yaitu pengakuan sakramen, penerimaan Ekaristi, dan doa untuk niat paus. Pengakuan sakramen dan penerimaan Ekaristi dapat berlangsung dalam seminggu setelah tindakan memanjakan.

Pada bulan November, Gereja mempunyai dua cara tradisional untuk mendapatkan pemanjaan bagi jiwa di Purgatory. Yang pertama adalah mengunjungi tanah perkuburan dan berdoa untuk orang mati semasa Octave of All Saints, iaitu 1-8 November.

Pada tahun ini Vatikan telah menetapkan bahawa pemanjangan pleno ini dapat diperoleh pada setiap hari pada bulan November.

Kesenangan pleno kedua dihubungkan dengan perayaan orang mati pada 2 November dan dapat diterima oleh mereka yang dengan setia mengunjungi gereja atau pidato pada hari itu dan mengucapkan Bapa dan Akidah Kita.

Vatikan mengatakan bahawa pemanjaan pleno ini juga telah diperluas dan tersedia untuk umat Katolik sepanjang bulan November untuk mengurangkan jumlah orang.

Kedua-dua pemanjangan mesti merangkumi tiga syarat biasa dan pelepasan sepenuhnya dari dosa.

Vatican juga mengatakan bahawa kerana keadaan darurat kesihatan, orang tua, orang sakit dan orang lain yang tidak dapat meninggalkan rumah dengan alasan serius boleh mengambil bahagian dari rumah dengan membacakan doa untuk si mati di hadapan gambar Yesus. atau dari Perawan Maria.

Mereka juga harus bergabung secara rohani dengan umat Katolik lain, benar-benar terlepas dari dosa, dan berniat memenuhi syarat biasa secepat mungkin.

Keputusan Vatikan memberikan contoh doa yang dapat dilakukan oleh umat Katolik dari rumah untuk mendoakan orang mati, termasuk pujian atau wakil Pejabat untuk Orang Mati, rosario, kapel Rahmat Ilahi, doa-doa lain untuk orang mati di kalangan ahli keluarga mereka atau rakan-rakan, atau pelaksanaan pekerjaan belas kasihan dengan mempersembahkan Tuhan kesakitan dan ketidakselesaan mereka.

Keputusan itu juga mengatakan bahawa "kerana jiwa-jiwa di Purgatory dibantu oleh hak suara orang-orang yang beriman dan lebih dari itu oleh pengorbanan Altar yang menyenangkan hati Tuhan ... semua imam diundang dengan hangat untuk merayakan Misa Kudus tiga kali pada hari peringatan semua orang yang beriman pergi, menurut perlembagaan kerasulan "Incruentum altaris", yang dikeluarkan oleh Paus Benedict XV, dengan ingatan yang terhormat, pada 10 Ogos 1915 ".

Piacenza mengatakan alasan lain mereka meminta para imam untuk merayakan tiga kali pada 2 November adalah untuk membenarkan lebih banyak umat Katolik untuk mengambil bahagian.

"Para pendeta juga diminta untuk bermurah hati dalam pelayanan pengakuan dan membawa Komuni Suci kepada orang sakit," kata Piacenza. Ini akan memudahkan bagi umat Katolik untuk dapat "memanjatkan doa untuk mereka yang meninggal, merasakan mereka dekat, pendeknya, menghadapi semua sentimen mulia ini yang menyumbang kepada penciptaan Komuni Orang Suci".