Buat tapak

Projek yang dibiayai oleh Vatikan untuk memfokuskan pada coronavirus

Yayasan Vatikan untuk Amerika Latin akan membiayai 168 projek di 23 negara, dengan sebagian besar proyek memfokuskan pada kesan yang ditimbulkan oleh wabak coronavirus di wilayah tersebut.

Menurut siaran media, 138 projek sosial Yayasan Populorum Progressio tahun ini akan bertujuan untuk membantu mengurangkan kesan jangka pendek dan sederhana COVID-19 dalam komuniti di Amerika Latin.

30 lagi projek bantuan makanan, yang diminta oleh Paus Francis, sudah berjalan dan diatur dengan kerjasama komisi COVID-19 Vatikan.

Lembaga pengarah yayasan bertemu dalam mesyuarat maya pada 29 dan 30 Julai untuk meluluskan semua projek.

"Menghadapi krisis perkadaran global yang kita alami, proyek-proyek ini dimaksudkan untuk menjadi tanda nyata amal Paus, serta daya tarik kepada semua orang Kristian dan orang-orang yang berniat baik untuk mempraktikkan kebajikan amal dan solidaritas yang lebih baik lagi, memastikan bahawa selama wabak ini "tidak ada yang tertinggal", seperti yang diminta oleh Bapa Suci Paus Fransiskus ", kata siaran pers.

Yayasan Populorum Progressio untuk Amerika Latin dan Caribbean ditubuhkan oleh St John Paul II pada tahun 1992 "untuk membantu petani miskin dan mempromosikan reformasi agraria, keadilan sosial dan perdamaian di Amerika Latin".

John Paul II mengasaskan institusi amal pada abad kelima awal penginjilan benua Amerika.

Dalam surat pendiriannya, dia menegaskan bahawa amal "harus menjadi isyarat solidariti Gereja terhadap orang-orang yang paling ditinggalkan dan mereka yang sangat memerlukan perlindungan, seperti masyarakat pribumi, orang-orang yang berasal dari kaum dan Afrika Amerika".

"Yayasan ini bertujuan untuk berkolaborasi dengan semua orang yang, mengetahui keadaan penderitaan orang-orang Amerika Latin, ingin berkontribusi pada perkembangan mereka, menurut penerapan ajaran sosial Gereja yang adil dan tepat," tulis paus pada tahun 1992.

Dicastery for Promotion of Integral Human Development mengawasi yayasan. Presidennya ialah Kardinal Peter Turkson. Ia mendapat sokongan besar dari para uskup Itali.

Sekretariat operasi yayasan itu terletak di Bogota, Colombia.