Buat tapak

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus

Polis mengganggu pembaptisan di gereja Baptist di London pada hari Ahad, dengan alasan larangan coronavirus di negara itu yang termasuk larangan perkahwinan dan pembaptisan. Sekatan tersebut telah dikritik oleh uskup Katolik England dan Wales.

Seorang pastor dari Angel Church di wilayah Islington di London mengadakan pembaptisan dengan sekitar 30 orang yang hadir, yang melanggar larangan kesihatan awam negara itu. Polis metropolitan mengganggu pembaptisan dan berjaga-jaga di luar gereja untuk mencegah sesiapa masuk, BBC News melaporkan pada hari Ahad.

Setelah pembaptisan terganggu, Pastor Regan King akan bersetuju untuk mengadakan pertemuan luar. Menurut Standard Petang, 15 orang tetap berada di dalam gereja sementara 15 orang lagi berkumpul di luar untuk berdoa. Acara yang dirancang awalnya adalah pembaptisan dan penyembahan secara peribadi, menurut Evening Standard.

Kerajaan Inggeris melaksanakan sekatan kedua larangan utama di seluruh negara selama wabak, menutup pub, restoran dan perniagaan "tidak penting" selama empat minggu kerana peningkatan kes virus.

Gereja hanya boleh dibuka untuk pengebumian dan "doa individu" tetapi tidak untuk "pemujaan masyarakat".

Sekatan pertama negara berlaku pada musim bunga, ketika gereja ditutup dari 23 Mac hingga 15 Jun.

Uskup Katolik dengan keras mengkritik sekatan kedua, dengan Kardinal Vincent Nichols dari Westminster dan Uskup Agung Malcolm McMahon dari Liverpool mengeluarkan pernyataan pada 31 Oktober bahawa penutupan gereja akan menyebabkan "kesusahan yang mendalam."

"Walaupun kami memahami banyak keputusan sulit yang harus dibuat oleh pemerintah, kami belum melihat bukti yang dapat membuat larangan pemujaan umum, dengan semua biaya manusia, merupakan bahagian yang produktif dalam memerangi virus itu," tulis para uskup.

Umat ​​Katolik awam juga menentang sekatan baru itu, dengan presiden Kesatuan Katolik, Sir Edward Leigh, menyebut larangan itu "pukulan teruk bagi umat Katolik di seluruh negara."

Lebih daripada 32.000 orang telah menandatangani petisyen ke Parlimen yang meminta agar "penyembahan bersama dan nyanyian berjemaah" dibenarkan di tempat-tempat ibadah.

Sebelum blok kedua, Cardinal Nichols memberitahu CNA bahawa salah satu akibat terburuk dari blok pertama adalah bahawa orang-orang "dipisahkan dengan kejam" dari orang yang mereka sayangi yang sakit.

Dia juga meramalkan "perubahan" pada Gereja, salah satunya adalah kenyataan bahawa umat Katolik harus menyesuaikan diri dengan menonton massa yang ditawarkan dari kejauhan.

“Kehidupan sakramen Gereja ini bersifat kopral. Ia nyata. Itu ada dalam sakramen dan tubuh yang dikumpulkan ... Saya harap kali ini, bagi banyak orang, puasa Ekaristi akan memberi kita rasa ekstra, yang akut untuk Tubuh dan Darah Tuhan yang sejati "