Buat tapak

Guardian Angels: apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka membimbing anda

Kita tahu bahawa ada malaikat yang melindungi Bangsa, seperti yang diajarkan oleh Bapa Suci seawal abad keempat, seperti pseudo Dionysius, Origen, Saint Basil, Saint John Chrysostom, dll. Saint Clement dari Alexandria mengatakan bahawa "keputusan ilahi menyebarkan malaikat di antara bangsa-bangsa" (Stromata VII, 8). Dalam Daniel 10, 1321, kita berbicara mengenai malaikat pelindung orang Yunani dan Parsi. Saint Paul berbicara mengenai malaikat pelindung Macedonia (Kisah 16, 9). St Michael selalu dianggap sebagai pelindung umat Israel (Dn 10, 21).

Dalam penampakan Fatima, malaikat Portugal dimanifestasikan tiga kali pada tahun 1916 dengan mengatakan kepada tiga anak: "Akulah malaikat damai, malaikat Portugal". Pengabdian kepada malaikat penjaga suci Kerajaan Sepanyol disebarkan di semua bahagian Semenanjung oleh pendeta terkenal Sepanyol, Manuel Domingo y Sol. Dia mencetak ribuan dan ribuan kad laporan dengan gambarnya dan doa malaikat itu, menyebarkan novena dan didirikan di beberapa keuskupan Persatuan Kebangsaan Malaikat Suci Sepanyol. Contoh ini juga berlaku untuk semua negara lain di dunia.

Paus Yohanes Paulus II pada 30 Juli 1986 mengatakan: "Dapat dikatakan bahawa fungsi malaikat, sebagai duta Tuhan yang hidup, tidak hanya mencakup setiap orang dan mereka yang memiliki tugas tertentu, tetapi juga kepada seluruh bangsa".

Terdapat juga malaikat penjaga gereja. Dalam kiamat, para malaikat dari tujuh gereja di Asia disebutkan (Wah 1:20). Banyak orang kudus berbicara kepada kami, dari pengalaman mereka sendiri, mengenai kenyataan yang indah ini, dan mengatakan bahawa malaikat penjaga Gereja-gereja hilang dari sana ketika mereka dimusnahkan. Origen mengatakan bahawa setiap keuskupan dijaga oleh dua uskup: satu yang kelihatan, yang lain tidak kelihatan, seorang lelaki dan seorang malaikat. St John Chrysostom, sebelum pergi ke pengasingan, pergi ke gerejanya untuk mengambil izin dari malaikat Gereja-Nya. St Francis de Sales menulis dalam bukunya "Philothea": "Mereka menjadi akrab dengan malaikat; mereka mengasihi dan memuliakan malaikat keuskupan di mana mereka dijumpai ». Uskup Agung Ratti, Paus Pius XI masa depan, ketika pada tahun 1921 dia dilantik sebagai uskup agung Milan, tiba di kota itu, berlutut, mencium bumi dan menganjurkan dirinya kepada malaikat penjaga keuskupan. Pastor Pedro Fabro, Jesuit, pendamping St. Ignatius dari Loyola, berkata: "Kembali dari Jerman, ketika melalui banyak kampung bidaah, saya mendapat banyak saguhati kerana telah menyambut malaikat penjaga paroki tempat saya pergi". Dalam kehidupan Saint John the Baptist Vianney dikatakan bahawa ketika mereka mengirimnya paderi ke Ars, melihat gereja dari jauh, dia berlutut dan mengesyorkan dirinya kepada malaikat paroki barunya.

Dengan cara yang sama, ada malaikat yang ditakdirkan untuk menjaga wilayah, wilayah, kota dan masyarakat. Bapa Perancis yang terkenal, Lamy, berbicara panjang lebar mengenai malaikat pelindung dari setiap negara, setiap wilayah, setiap kota dan setiap keluarga. Sebilangan orang suci mengatakan bahawa setiap keluarga dan setiap komuniti agama mempunyai malaikat khasnya sendiri.

Pernahkah anda berfikir untuk memanggil malaikat keluarga anda? dan komuniti agama anda? dan paroki, atau bandar, atau negara anda? Selain itu, jangan lupa bahawa di setiap khemah suci di mana Yesus di sakramen, terdapat berjuta-juta malaikat yang menyembah Tuhan mereka.S Saint John Chrysostom melihat gereja itu penuh dengan malaikat berkali-kali, terutama ketika merayakan Misa Kudus. Pada saat pengudusan, sejumlah besar malaikat datang untuk menjaga Yesus yang hadir di mezbah, dan pada saat Komuni berputar di sekitar imam atau menteri yang menyebarkan Ekaristi. Seorang penulis Armenia kuno, Giovanni Mandakuni, menulis dalam salah satu khotbahnya: "Anda tidak tahu bahawa pada saat pentahbisan, langit terbuka dan Kristus turun, dan tentera langit berputar di sekitar mezbah di mana Misa dirayakan dan semuanya penuh Roh Kudus? " Blela Angela da Foligno menulis: "Anak Tuhan berada di atas mezbah yang dikelilingi oleh banyak malaikat".

Inilah sebabnya mengapa St Francis of Assisi berkata: "Dunia harus bergetar, seluruh langit harus digerakkan dengan mendalam ketika Anak Tuhan muncul di mezbah di tangan imam ... Maka kita harus meniru sikap para malaikat yang, ketika merayakan Misa, mereka disusun di sekitar mezbah kita untuk memuja ».

"Malaikat memenuhi gereja sekarang, mengelilingi mezbah dan merenungkan keagungan dan keagungan Tuhan dalam ekstasi" (St. John Chrysostom). Bahkan Saint Augustine mengatakan bahawa "malaikat ada di sekitar dan menolong imam ketika merayakan Misa". Untuk ini kita mesti bergabung dengan mereka dalam memuja dan menyanyikan Gloria dan Sanctus bersama mereka. Begitu juga seorang imam yang terhormat yang berkata: "Sejak saya mulai memikirkan malaikat semasa Misa, saya merasakan kegembiraan baru dan pengabdian baru dalam merayakan Misa."

St. Cyril dari Alexandria memanggil para malaikat sebagai "tuan pemujaan". Banyak berjuta-juta malaikat menyembah Tuhan di Sakramen Mahakud, bahkan jika ia dijumpai di sebuah Host di sebuah kapel yang paling rendah hati di sudut terakhir bumi. Malaikat menyembah Tuhan, tetapi ada malaikat yang sangat setia menyembahnya di hadapan takhta surgawinya. Demikian kata kiamat: "Kemudian semua malaikat yang berada di sekitar takhta dan para penatua dan keempat makhluk hidup menunduk dengan muka di hadapan takhta dan menyembah Tuhan sambil berkata:" Amin! Pujian, kemuliaan, kebijaksanaan, kesyukuran, kehormatan, kekuatan dan kekuatan kepada Tuhan kita selama-lamanya. Amin "(Ap 7, 1112).

Malaikat-malaikat ini seharusnya menjadi seraphim, yang paling dekat dengan takhta Tuhan kerana kesucian mereka. Demikian kata Yesaya: "Aku melihat Tuhan duduk di atas takhta ... Di sekelilingnya berdiri seraphim, masing-masing mempunyai enam sayap ... Mereka saling menyatakan:" Suci, suci, suci adalah Tuhan tentera. Seluruh bumi penuh dengan kemuliaan-Nya "(Apakah 6:13).