Buat tapak

Paus yang memakai topeng menarik persaudaraan semasa doa antara agama

Berbicara kepada pegawai pemerintah Itali dan pemimpin agama semasa doa antara agama untuk perdamaian pada hari Selasa, Paus Francis melancarkan rayuan untuk persaudaraan sebagai ubat untuk perang dan konflik, dengan menegaskan bahawa cinta itulah yang menciptakan ruang untuk persaudaraan.

"Kami memerlukan kedamaian! Lebih banyak kedamaian! Kami tidak boleh tetap acuh tak acuh ”, kata Paus dalam acara doa ekumenis pada 20 Oktober yang dianjurkan oleh masyarakat Sant'Egidio, sambil menambahkan bahawa" hari ini dunia mempunyai kehausan yang mendalam untuk perdamaian ".

Untuk bahagian terbaik acara ini, Paus Francis memakai topeng sebagai sebahagian daripada protokol anti-Covid 19, sesuatu yang sebelumnya hanya dilihat dilakukan di dalam kereta yang membawanya ke dan dari penampilan. Gerakan itu muncul ketika gelombang jangkitan baru meningkat di Itali, dan setelah empat anggota Pengawal Swiss diuji positif untuk COVID-19.

"Dunia, kehidupan politik dan pendapat umum semuanya berisiko terbiasa dengan kejahatan perang, seolah-olah itu hanyalah sebahagian dari sejarah manusia," katanya, dan dia juga menunjukkan penderitaan pelarian dan terlantar. sebagai mangsa bom atom dan serangan kimia, dengan memperhatikan bahawa kesan perang di banyak tempat telah diperburuk oleh wabak coronavirus.

"Mengakhiri perang adalah kewajiban serius di hadapan Tuhan yang menjadi milik semua pihak yang mempunyai tanggungjawab politik. Perdamaian adalah keutamaan semua politik, "kata Francis, menegaskan bahwa" Tuhan akan meminta pertanggungjawaban mereka yang gagal mencari perdamaian, atau yang telah menimbulkan ketegangan dan konflik. Dia akan memanggil mereka untuk menanggung segala hari, bulan dan tahun perang yang dialami oleh orang-orang di dunia! "

Damai harus dikejar oleh seluruh keluarga manusia, katanya, dan mempublikasikan persaudaraan manusia - tema ensiklik Fratelli Tutti terbarunya, yang diterbitkan pada 4 Oktober, perayaan St Francis of Assisi - sebagai ubat.

"Persaudaraan, yang lahir dari kesedaran bahawa kita adalah satu keluarga manusia, mesti menembus kehidupan masyarakat, masyarakat, pemimpin pemerintah dan majelis antarabangsa," katanya.

Paus Fransiskus berbicara pada hari doa dunia untuk perdamaian yang dianjurkan oleh Sant'Egidio, kegemaran paus dari apa yang disebut "gerakan baru".

Berjudul "Tidak ada yang menyelamatkan dirinya - Damai dan persaudaraan", acara pada hari Selasa berlangsung sekitar dua jam dan terdiri dari upacara doa antara agama yang diadakan di Basilika Santa Maria di Aracoeli, diikuti dengan perarakan pendek ke Piazza del Campidoglio di Rome, tempat pidato disampaikan dan "Rayuan Damai Roma 2020" yang ditandatangani oleh semua pemimpin agama yang hadir.

Acara ini dihadiri oleh para pemimpin pelbagai komuniti agama di Rom dan luar negara, termasuk Patriark Ekumenikal Bartholomew I dari Konstantinopel. Turut hadir ialah presiden Republik Sergio Mattarella, Virginia Raggi, walikota Rom, dan presiden Sant'Egidio, orang awam Itali Andrea Riccardi.

Ini adalah kali kedua Paus Fransiskus berpartisipasi dalam doa doa perdamaian yang dianjurkan oleh Sant'Egidio, yang pertama di Assisi pada tahun 2016. Pada tahun 1986, St John Paul II mengunjungi Perugia dan Assisi untuk Hari Doa Sedunia untuk kedamaian. Sant'Egidio telah meraikan hari doa untuk kedamaian setiap tahun sejak tahun 1986.

Di rumahnya, Paus Fransiskus menyebut banyak suara yang berseru kepada Yesus untuk menyelamatkan dirinya ketika dia menggantung dari salib, sambil menegaskan bahawa ini adalah godaan yang "tidak menyelamatkan siapa pun, termasuk kita orang Kristian".

“Fokus hanya pada masalah dan minat kita sendiri, seolah-olah tidak ada perkara lain yang penting. Ini adalah naluri yang sangat manusiawi, tetapi salah. Itu adalah godaan terakhir dari Tuhan yang disalibkan, ”katanya, sambil memperhatikan bahawa mereka yang menghina Yesus melakukannya dengan pelbagai alasan.

Dia memperingatkan agar tidak memiliki idea yang salah tentang Tuhan, lebih memilih "tuhan yang bekerja dengan luar biasa daripada yang penyayang", dan mengutuk sikap para imam dan ahli kitab yang tidak menghargai apa yang Yesus lakukan untuk orang lain, tetapi menginginkan untuk melihat sendiri. Dia juga menunjuk kepada pencuri, yang meminta Yesus menyelamatkan mereka dari salib, tetapi tidak semestinya dari dosa.

Lengan Yesus yang terentang di salib, Paus Fransiskus berkata, "tandakan titik balik, kerana Tuhan tidak menuding jari kepada siapa pun, melainkan merangkul semua orang".

Setelah homili paus, mereka yang hadir menyaksikan keheningan mengenang semua orang yang mati akibat perang atau wabak coronavirus yang berlaku sekarang. Kemudian doa khusus dibuat di mana nama-nama semua negara yang berperang atau dalam konflik disebut dan lilin dinyalakan sebagai tanda kedamaian.

Pada akhir pidato, pada bahagian kedua hari "Permohonan Perdamaian" Roma 2020 dibacakan dengan lantang. Setelah rayuan itu dibaca, anak-anak diberi salinan teks, yang kemudian mereka bawa ke berbagai duta besar dan wakil politik yang hadir.

Dalam rayuan itu, para pemimpin menyatakan bahawa Perjanjian Rom ditandatangani pada tahun 1957 di Campidoglio of Rome, di mana peristiwa itu berlaku, menubuhkan Komuniti Ekonomi Eropah (EEC), pendahulu Kesatuan Eropah.

"Hari ini, dalam masa-masa yang tidak menentu ini, ketika kita merasakan kesan pandemi Covid-19 yang mengancam keamanan dengan memperburuk ketaksamaan dan ketakutan, kita dengan tegas menegaskan bahawa tidak ada yang dapat diselamatkan sendirian: tidak ada orang, tidak ada seorang pun!", Kata mereka .

"Sebelum terlambat, kami ingin mengingatkan semua orang bahawa perang selalu meninggalkan dunia lebih buruk daripada yang pernah terjadi," kata mereka, menyebut perang itu sebagai "kegagalan politik dan kemanusiaan" dan menyeru pemimpin pemerintah untuk "menolak bahasa perpecahan, sering didasarkan pada ketakutan dan ketidakpercayaan, dan untuk mengelakkan mengambil jalan tanpa kembali "

Mereka mendesak para pemimpin dunia untuk melihat kepada para korban dan mendesak mereka untuk bekerjasama "untuk menciptakan arsitektur keamanan yang baru" dengan mempromosikan perawatan kesihatan, perdamaian dan pendidikan, dan mengalihkan dana yang digunakan untuk membuat senjata dan menghabiskannya sebagai “Menjaga kemanusiaan dan rumah bersama kita. "

Paus Fransiskus dalam ucapannya menekankan bahawa alasan pertemuan itu adalah "untuk mengirim mesej kedamaian" dan "untuk menunjukkan dengan jelas bahawa agama-agama tidak menginginkan perang dan, sesungguhnya, menafikan mereka yang menguduskan keganasan".

Untuk tujuan ini, dia memuji tonggak persaudaraan seperti dokumen mengenai persaudaraan manusia untuk dunia

Apa yang diminta oleh para pemimpin agama, katanya, “semua orang berdoa untuk berdamai dan berusaha untuk membiarkan persaudaraan membuka jalan harapan baru. Sebenarnya, dengan pertolongan Tuhan, kita dapat membina dunia kedamaian dan dengan itu diselamatkan bersama-sama ".