Buat tapak

Paus Fransiskus mengatakan tindakan selanjutnya sedang dalam usaha untuk memerangi rasuah Vatikan

Paus Fransiskus mengatakan bahawa lebih banyak perubahan berada di cakrawala ketika Vatikan terus memerangi rasuah kewangan di dalam temboknya, tetapi berhati-hati dengan kejayaan.

Bercakap minggu ini kepada agensi berita Itali AdnKronos, Paus Francis mengatakan bahawa rasuah adalah masalah yang mendalam dan berulang dalam sejarah Gereja, yang dia cuba atasi dengan "langkah kecil tetapi konkrit".

"Sayangnya, korupsi adalah kisah siklik, ia berulang, kemudian seseorang datang untuk membersihkan dan merapikan, tetapi kemudian ia mulai menunggu orang lain datang dan menghentikan kemerosotan ini," katanya dalam wawancara yang diterbitkan 30 Oktober.

"Saya tahu saya harus melakukannya, saya dipanggil untuk melakukannya, maka Tuhan akan mengatakan jika saya melakukannya dengan baik atau jika saya salah. Sejujurnya, saya tidak terlalu optimis, ”dia tersenyum.

Paus Francis mengatakan bahawa "tidak ada strategi tertentu" mengenai bagaimana Vatikan memerangi rasuah. "Taktik itu sepele, sederhana, teruskan dan jangan berhenti. Anda harus mengambil langkah kecil tetapi konkrit. "

Dia menunjukkan perubahan yang dibuat dalam lima tahun terakhir, mengatakan lebih banyak perubahan akan dilakukan "tidak lama lagi".

"Kami menggali kewangan, kami mempunyai pemimpin baru di IOR. Singkatnya, saya terpaksa mengubah banyak perkara dan banyak yang akan berubah tidak lama lagi," katanya.

Wawancara itu dibuat ketika mahkamah Kota Vatikan sedang menyiasat pelbagai skandal kewangan dan tuduhan yang berkaitan dengan bekas pegawai curial Kardinal Angelo Becciu.

Peguam Becciu menafikan bahawa dia dihubungi oleh pihak berkuasa Vatikan.

Pada 24 September, Becciu diminta oleh Paus Francis untuk mengundurkan diri dari pekerjaannya di Vatikan dan hak-hak kardinal berikutan laporan bahawa dia telah menggunakan jutaan euro dana amal Vatikan dalam pelaburan spekulatif dan berisiko, termasuk pinjaman untuk projek. dimiliki dan dikendalikan oleh The Becciu Brothers.

Becciu, bekas nombor dua Sekretariat Negara, juga menjadi pusat skandal berhubung kontroversi pembelian bangunan London. Dia juga dilaporkan di belakang mengambil dan membayar seorang wanita Itali yang dituduh menyalahgunakan dana Vatican yang diperuntukkan untuk kerja kemanusiaan untuk pembelian peribadi yang berlebihan.

Becciu dituduh menggunakan Cecilia Marogna, seorang perunding keselamatan yang bergaya sendiri, untuk membangun rangkaian perisik "off-book".

Dalam wawancara 30 Oktober, Paus Fransiskus menjawab pertanyaan mengenai kritikan baru-baru ini yang diterimanya, termasuk pembaharuan perjanjian Vatikan-China dan persetujuannya yang jelas mengenai pengesahan kesatuan sekutu sesama jenis dalam sebuah dokumentari yang baru dikeluarkan. .

Paus mengatakan bahawa dia tidak akan mengatakan yang sebenarnya jika dia mengatakan bahawa kritikan tidak mengganggunya.

Tidak ada yang suka kritikan niat buruk, tambahnya. "Namun, dengan keyakinan yang sama, saya mengatakan bahawa kritikan dapat membina, dan kemudian saya mengambil segalanya kerana kritikan mendorong saya untuk memeriksa diri saya sendiri, untuk membuat penilaian terhadap hati nurani, untuk bertanya kepada diri sendiri jika saya salah, di mana dan mengapa saya salah, jika saya melakukannya dengan baik , jika saya salah, jika saya boleh melakukan yang lebih baik. "