Buat tapak

Paus Francis memberitahu orang muda Medjugorje: biarkan diri anda mendapat inspirasi dari Perawan Maria

Paus Fransiskus mendesak orang muda yang berkumpul di Medjugorje untuk meniru Perawan Maria dengan menyerahkan diri kepada Tuhan.

Dia melancarkan banding tersebut dalam sebuah pesan kepada pertemuan tahunan anak muda di Medjugorje, yang dibaca pada 1 Ogos oleh Uskup Agung Luigi Pezzuto, nuncio kerasulan ke Bosnia dan Herzegovina.

"Contoh teladan Gereja yang muda dalam hati, siap mengikuti Kristus dengan kesegaran dan kesetiaan yang baru, selalu kekal sebagai Perawan Maria", kata paus dalam pesan itu, yang dikirim dalam bahasa Kroasia dan dibebaskan oleh pejabat akhbar Holy See pada 2 Ogos .

"Kekuatan 'Ya' dan 'Biarkanlah bagiku' yang kamu katakan sebelum malaikat menggembirakan kita setiap saat. "Ya" miliknya bermaksud mengambil bahagian dan mengambil risiko, tanpa jaminan selain daripada kesedaran untuk menjadi penanggung janji. 'Lihatlah pelayan Tuhan' -nya (Lukas 1:38), contoh terindah yang memberitahu kita apa yang terjadi ketika seorang lelaki, dalam kebebasannya, menyerah kepada tangan Tuhan ”.

"Biarkan contoh ini memberi inspirasi kepada anda dan jadilah panduan anda!"

Paus Francis meluluskan ziarah Katolik ke Medjugorje pada Mei 2019, tetapi belum membuat keputusan mengenai keaslian penampakan Marian yang dilaporkan di laman web itu sejak 1981.

Mesejnya kepada orang-orang muda yang berkumpul di laman web itu tidak menyebutkan penampakan yang diduga, yang dimulai pada 24 Jun 1981, ketika enam anak di Medjugorje, sebuah kota yang pada masa itu merupakan bagian dari Komunis Yugoslavia, mulai mengalami fenomena yang mengaku sebagai penampakan Perawan Diberkati. Maria.

Menurut "pelihat", penampakan itu berisi pesan kedamaian bagi dunia, panggilan untuk bertobat, doa dan puasa, serta beberapa rahsia seputar peristiwa yang akan dipenuhi di masa depan.

Kemunculan dugaan di laman web itu di Bosnia dan Herzegovina telah menjadi sumber kontroversi dan perbalahan, dengan banyak orang yang masuk ke kota untuk ziarah dan doa, dan ada yang mengaku telah mengalami keajaiban di laman web ini, sementara yang lain mendakwa bahawa penglihatan tersebut tidak sahih.

Pada Januari 2014, sebuah komisi Vatikan menyimpulkan penyelidikan selama empat tahun ke atas aspek doktrin dan tatatertib dari penampakan Medjugorje dan menyampaikan dokumen kepada Kongregasi untuk Doktrin Kepercayaan.

Ketika jemaah telah menganalisis hasil komisi, ia akan mengembangkan dokumen di situs tersebut, yang akan disampaikan kepada paus, yang akan membuat keputusan akhir.

Dalam perutusannya kepada orang muda di Mesyuarat Doa Belia Antarabangsa ke-31 di Medjugorje, yang berlangsung dari 1 hingga 6 Ogos, Paus Fransiskus berkata: "Pertemuan tahunan pemuda di Medjugorje penuh dengan waktu untuk doa, renungan dan perjumpaan persaudaraan, masa yang memberi anda kesempatan untuk bertemu dengan Yesus Kristus yang masih hidup, terutama dalam perayaan Ekaristi Kudus, dalam Pemujaan Sakramen Mahakudus dan dalam Sakramen Pendamaian ".

Oleh itu, ini dapat membantu anda untuk menemukan cara hidup yang berbeza, berbeza dengan cara yang ditawarkan oleh budaya sementara, yang mana tidak ada yang kekal, budaya yang hanya mengetahui kesenangan saat ini. Dalam suasana relativisme ini, di mana sukar untuk mencari jawapan yang benar dan pasti, cogan kata Festival: "Datanglah dan lihatlah" (Yohanes 1:39), kata-kata yang digunakan oleh Yesus untuk berbicara kepada murid-muridnya, adalah berkat. Yesus juga melihat anda, mengajak anda untuk datang dan bersamanya ”.

Paus Francis mengunjungi Bosnia dan Herzegovina pada bulan Jun 2015, tetapi enggan berhenti di Medjugorje. Dalam perjalanan pulang ke Rom, dia menunjukkan bahawa proses penyiasatan penampakan hampir selesai.

Dalam penerbangan pulang dari lawatan ke kuil Marian Fatima pada bulan Mei 2017, paus berbicara tentang dokumen akhir komisi Medjugorje, yang kadang-kadang disebut sebagai "laporan Ruini", setelah ketua komisi itu, Kardinal Camillo Ruini, menyebutnya " sangat, sangat bagus "dan memperhatikan perbezaan antara penampilan Marian pertama di Medjugorje dan yang berikut.

"Penampakan pertama, yang ditujukan kepada anak-anak, laporan itu mengatakan lebih kurang bahawa ini mesti terus dikaji," katanya, tetapi mengenai "dakwaan penampakan semasa, hubungan itu mempunyai keraguan," kata paus. .

Ziarah ke Medjugorje telah menurun jumlahnya kerana krisis coronavirus. Radio Free Europe melaporkan pada 16 Mac bahawa wabak tersebut telah mengurangkan jumlah pengunjung ke bandar, terutamanya dari Itali.

Paus mengakhiri pesannya kepada pertemuan pemuda itu dengan mengutip Christus vivit, anjuran kerasulan pasca-sinodal 2019 kepada orang-orang muda.

Dia berkata: "Remaja yang dikasihi," terus berlari tertarik pada wajah Kristus, yang sangat kita sayangi, yang kita sayangi dalam Ekaristi Suci dan dikenali dalam tubuh saudara-saudara kita yang menderita. Semoga Roh Kudus mendorong anda semasa anda menjalankan perlumbaan ini. Gereja memerlukan momentum anda, intuisi anda, iman anda '".

“Dalam perlombaan Injil ini, yang juga diilhami oleh Perayaan ini, saya mempercayakan Anda kepada syafaat Perawan Maria yang Terberkati, memohon cahaya dan kuasa Roh Kudus sehingga anda adalah saksi Kristus yang sejati. Oleh itu, saya berdoa dan memberkati anda, meminta anda juga mendoakan saya. "